Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lebih dari satu miliar makhluk laut “dimasak” di bawah air karena gelombang panas yang parah

Para peneliti percaya bahwa lebih dari satu miliar makhluk laut telah mati akibat gelombang panas yang tercatat di Pacific Northwest.

Gambar representatif: Getty Images

Baca juga: Tidak hanya Kanada dan Amerika Serikat, India Utara mencair dan tidak ada tanda-tanda musim hujan

Itu menurut Chris Harley, ahli biologi kelautan di University of British Columbia at percakapan dengan KBK (disorot oleh Gizmodo). Chris mengungkapkan dia “terkejut” ketika dia berjalan di sepanjang Pantai Kitsilano di Vancouver hanya untuk melihat ribuan kerang retak dengan daging di dalamnya, menandai kematian mereka baru-baru ini.

Ini adalah hasil dari suhu yang sangat tinggi di Vancouver ditambah dengan waktu pasang surut yang mengerikan. Harley melaporkan bahwa selama gelombang panas pada bulan Juni ketika suhu mencapai 40 derajat Celcius di Vancouver, labnya telah mencatat suhu 50 derajat Celcius di sepanjang garis pantai.. Ini mengekspos krustasea seperti kerang dan tiram pada suhu seperti itu selama lebih dari enam jam ketika air pasang berhenti.

Ikan gelombang panas matiChris Harley

Baca juga: Perubahan iklim mengubah poros bumi, membuat hari menjadi lebih lama lebih dari 30 tahun

Harley menjelaskan, “Kerang di pantai dalam beberapa hal seperti anak kecil yang ditinggalkan di dalam mobil pada hari yang panas. Mereka terjebak di sana sampai orang tuanya kembali, atau dalam hal ini, air pasang kembali, dan ada sangat sedikit yang dapat mereka lakukan. Mereka berada di bawah belas kasihan lingkungan. “Dan pada hari Sabtu, Minggu, Senin, selama gelombang panas, sangat panas sehingga kerang, tidak ada yang bisa mereka lakukan.”

Harley bekerja dengan murid-muridnya di labnya untuk mencari lebih banyak bukti dan menghitung berapa banyak organisme laut yang mungkin mati di Laut Salish selama gelombang panas minggu lalu. Berdasarkan beberapa perhitungan kasar yang dia lakukan saat berjalan di pantai, Harley memperkirakan jumlahnya setidaknya sekitar satu miliar.

READ  Bangladesh mencabut larangan bepergian ke Israel

Ikan gelombang panas matiChris Harley

Baca juga: Tujuan iklim baru negara-negara kaya masih belum cukup untuk menyelamatkan planet ini

Membenarkan perkiraan tinggi, dia menjelaskan, “Jika Anda kehilangan beberapa ratus atau beberapa ribu kerang untuk setiap garis pantai utama, itu dengan cepat mencapai jumlah yang sangat, sangat besar.”

Pada akhirnya, dia menyimpulkan, “kami tidak akan dapat menjaga kelompok pengumpan filter ini di pantai berada di dekat kisaran yang biasa kami gunakan.”