Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ledakan bintang yang sangat langka akan terlihat dari Bumi bulan ini

Ledakan bintang yang sangat langka akan terlihat dari Bumi bulan ini

Bintang mati?

Perhatikan langit, para pengamat bintang: NASA telah memperkirakan bahwa ledakan bintang “sekali seumur hidup” yang telah lama ditunggu-tunggu – atau nova – akan terlihat dengan mata telanjang pada musim panas ini. Menurut siaran pers baru-baru ini.

“Sangat menyenangkan mendapatkan kursi di barisan depan,” kata Dr. Rebecca Hounsel, ilmuwan peneliti asosiasi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

Dijuluki T Coronae Borealis, atau “Bintang Api”, peristiwa langit ini terletak 3.000 tahun cahaya jauhnya dan terdiri dari katai putih, sisa-sisa bintang “seukuran Bumi” yang sudah mati. Sedangkan massa ledakan bintang serupa dengan massa Matahari.


“Ini adalah peristiwa sekali seumur hidup yang akan melahirkan banyak astronom baru, dan memberikan generasi muda sebuah peristiwa kosmik yang dapat mereka amati sendiri, mengajukan pertanyaan sendiri, dan mengumpulkan data sendiri,” kata Dr Rebecca. Hounsel, spesialis nova di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland. NASA/Laboratorium Gambar Konseptual/Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard

Yang juga ikut campur adalah “raksasa merah kuno yang perlahan-lahan kehilangan hidrogennya karena tarikan gravitasi konstan dari tetangganya yang kelaparan,” jelas NASA.

Ketika cukup banyak hidrogen dari raksasa merah terakumulasi di permukaan katai putih, hal ini memicu ledakan termonuklir besar-besaran yang mendorong material yang terkumpul ke luar angkasa dalam sekejap yang mempesona. Fenomena intergalaksi tidak sama dengan supernova, pembakaran kosmik serupa yang menghancurkan beberapa bintang yang sekarat – bukan menjaganya tetap utuh seperti nova – dan memang demikianlah adanya. Seringkali miliaran kali lebih terang daripada nova.

Dalam kasus bintang suar, peristiwa ini tampaknya terjadi rata-rata setiap 80 tahun, dan dapat terulang selama ratusan ribu tahun.

Peristiwa ini sangat penting karena letaknya yang relatif dekat dengan Bumi. “Ada beberapa nova berulang dengan siklus yang sangat pendek, namun biasanya, kita tidak melihat ledakan berulang dalam masa hidup manusia, dan ini relatif jarang terjadi dan relatif dekat dengan sistem kita,” kata Hounsel.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble dengan tenang menavigasi mode aman setelah upaya untuk beralih ke modul memori cadangan gagal • Log

Sayangnya, tanggal pasti pertunjukan kembang api antarbintang belum diketahui, namun potensi Death Star tersebut dikabarkan akan terlihat sekitar bulan ini. NASA memperkirakan fenomena “singkat” tersebut akan terlihat dengan mata telanjang selama sekitar satu minggu.


Animasi baru.
Acara tersebut dapat kita lihat selama seminggu. NASA/Laboratorium Gambar Konseptual/Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard

Untungnya, para astronom amatir dapat meningkatkan peluang mereka untuk melihat sekilas pertunjukan cahaya yang lewat dengan mengikuti beberapa tips.

Pertama, mereka awalnya harus melihat ke arah Mahkota Utara, konstelasi berbentuk parabola yang terletak di sebelah barat konstelasi Hercules, Laporan Fox News.

Mereka kemudian dapat menelusuri garis lurus dari dua bintang paling terang di belahan bumi utara – Arcturus dan Vega – yang akan membawa mereka ke konstelasi Hercules dan Corona Borealis, tempat kobaran api kejayaan akan paling terlihat. Tampaknya bintang baru telah muncul di langit.

Sayangnya, “pengulangan nova tidak dapat diprediksi,” menurut astrofisikawan NASA Koji Mukai, dan menambahkan bahwa ketika para ilmuwan mengira mereka telah mengidentifikasi polanya, mereka bisa “benar-benar menyimpang dari pola tersebut.”

“Kita akan lihat bagaimana perilaku T CrB (nama ilmiah ‘Blaze Star’),” imbuhnya.

Apa pun yang terjadi, Hounsell yakin peristiwa inovatif ini akan “menyehatkan generasi ilmuwan berikutnya.”

“Ini adalah peristiwa sekali seumur hidup yang akan melahirkan banyak astronom baru, dan memberikan generasi muda sebuah peristiwa kosmik yang dapat mereka amati sendiri, mengajukan pertanyaan sendiri, dan mengumpulkan data sendiri,” dia mengumumkan.