Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lihatlah peta vaksin global saat delta menjulang

Ketika varian delta yang sangat meresap dan mematikan memperdalam krisis Covid-19, negara-negara kaya memperketat cengkeraman mereka pada gudang vaksin, sementara negara-negara berpenghasilan rendah berjuang dengan infrastruktur kesehatan yang penuh sesak.

Negara-negara sedang tertatih-tatih di tepi gelombang baru infeksi virus corona, menawarkan insentif keuangan dan mandat untuk membujuk para penolak vaksin agar keluar dari pagar. Sementara itu, di seluruh dunia, ratusan juta orang masih menunggu untuk menerima dosis pertama vaksin virus corona, prospek kekebalan yang meluas tampak seperti mimpi yang jauh, dan negara-negara kaya membangun momentum untuk mendistribusikan booster ke kelompok rentan.

Lusinan negara berkembang kini telah meningkatkan kampanye vaksinasi untuk melindungi rakyat mereka dan mengembalikan ekonomi mereka. Dan banyak yang menyerang populasi rentan mereka dengan setidaknya satu dosis, meningkatkan harapan bahwa efek terburuk dari pandemi ini mungkin sudah berakhir.

Negara mana yang telah memvaksinasi sebagian besar penduduknya?

Lebih dari 4,4 miliar dosis vaksin telah diberikan di seluruh dunia, setara dengan 57 dosis per 100 orang. The New York Times melaporkan bahwa memang ada kesenjangan besar antara program vaksinasi di berbagai negara.

UEA telah memvaksinasi orang sebanyak mungkin dengan dosis tunggal – 81% dari populasi yang memenuhi syarat, diikuti oleh Malta – 80%, Islandia – 76%, Singapura – 76%, Uruguay – 75%, Qatar – 75%, Chili – 73%, Kanada- 72%, Spanyol – 70%, Portugal – 70%, Inggris Raya – 70% dan Amerika Serikat – 58%.

Data dikumpulkan dari sumber pemerintah oleh Dunia Kita dalam Proyek Data di Universitas Oxford.

Siapa orang yang divaksinasi? Orang yang divaksinasi mengacu pada seseorang yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, dan bahwa orang yang divaksinasi lengkap telah menerima semua dosis vaksin yang diperlukan. Orang yang “divaksinasi lengkap” menerima dua dosis.

Apakah dunia memvaksinasi cukup cepat?

Sejak vaksin Covid-19 pertama kali diluncurkan pada tahun 2020, ratusan juta dosis vaksin telah diberikan di seluruh dunia. Pada tahun 2021, banyak negara maju dan berkembang mulai mengintensifkan program vaksinasi mereka.

Negara-negara seperti Israel, Amerika Serikat dan Inggris dengan rencana vaksinasi yang kuat mulai menuai keuntungan dengan tingkat kematian yang lebih rendah dan rawat inap karena penduduk membangun kekebalan terhadap virus.

Ini nomornya Dosis vaksin per 100 orang Di setiap negara per 30 Juli – Uni Emirat Arab – 172,26, Seychelles, 143,82, Islandia – 139,84, Israel – 133,88, Singapura – 133,86, Kanada – 133,27, Spanyol – 125,21, Amerika Serikat – 104,59, Inggris Raya – 126.7 India – 36,3 .

Apakah vaksinasi untuk orang kaya?

Seperti dijelaskan di atas, negara maju atau berpenghasilan tinggi telah memberikan sekitar 100 dosis per 100 orang, menurut Siapakah, sementara negara-negara berpenghasilan rendah hanya mampu memberikan 1,5 suntikan per 100 orang, karena kurangnya pasokan.

“Kami membutuhkan pembalikan yang mendesak, dari memindahkan sebagian besar vaksin ke negara-negara berpenghasilan tinggi, ke memindahkan mayoritas ke negara-negara berpenghasilan rendah,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros, yang menyerukan para pemimpin Kelompok Dua Puluh, yang mencakup Amerika Serikat. Serikat dan Uni Eropa, untuk berbuat lebih banyak untuk meningkatkan akses secara global. .

Sementara Inggris dan Amerika Serikat menyambut 70% orang dewasa untuk menerima setidaknya satu dosis. Sebaliknya, kurang dari 4% orang di Afrika telah divaksinasi sebagian – sekitar 50 juta orang dalam populasi lebih dari 1,3 miliar. Di tengah kekeringan besar dalam pasokan vaksin, dalam sebulan terakhir, kematian di seluruh benua melonjak 80%.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia dan lembaga kesehatan masyarakat lainnya berpendapat bahwa tidak ada yang aman sampai semua orang aman karena semakin lama penyebaran virus corona tidak terkendali, semakin besar peluang munculnya varian baru. Memprioritaskan suntikan pendorong daripada mengakhiri transmisi global akan menempatkan semua orang, termasuk orang-orang di negara-negara berpenghasilan tinggi, dalam posisi yang lebih berbahaya, kata para ahli kepada CNN. “Jika negara-negara seperti Jerman, seperti Amerika Serikat, seperti Inggris, memilih untuk meluncurkan dosis booster sebelum kami dapat memastikan semua komunitas di seluruh dunia mendapatkan dua dosis pertama vaksin, kami tidak benar-benar menyelesaikan masalah,” mereka dikatakan. .

Apakah negara memvaksinasi anak di bawah umur terhadap Covid-19?

Banyak negara telah membuka vaksinasi untuk semua orang berusia di atas 12 tahun dan telah mencapai tingkat vaksinasi awal 40% atau lebih, sementara yang lain masih mendapatkan persetujuan akhir. Negara-negara seperti Prancis, Spanyol, Italia, Belanda, Swedia, Jerman, dan Amerika Serikat memvaksinasi anak-anak remaja mereka terhadap virus mematikan itu.

Prancis mulai menawarkan vaksinasi kepada mereka yang berusia di atas 12 tahun pada 15 Juni, dan Italia pada akhir Mei. Di Amerika Serikat, sekitar 40% orang berusia antara 12 dan 17 tahun telah memiliki setidaknya satu dosis vaksin. The Guardian melaporkan. Pusat Pengendalian Penyakit terus merekomendasikan agar semua orang yang berusia di atas 12 tahun divaksinasi.

Pemerintah India pada 17 Juli mengatakan kepada Pengadilan Tinggi Delhi bahwa vaksin Covid-19 untuk anak di bawah 18 tahun akan tersedia “dalam waktu dekat” karena uji klinis hampir selesai. Zydus Cadila, yang mengembangkan vaksin DNA untuk Covid-19, telah mengakhiri uji klinisnya untuk anak-anak berusia 12-18 tahun dan sedang menunggu izin resmi.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona disini

READ  AUKUS | Prancis menarik duta besar untuk AS dan Australia terkait kesepakatan kapal selam