Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lima tewas dalam kecelakaan helikopter turis di Nepal dekat Gunung Everest |  Berita Penerbangan

Lima tewas dalam kecelakaan helikopter turis di Nepal dekat Gunung Everest | Berita Penerbangan

Chopper hilang di distrik Solukhunvhu, lokasi Gunung Everest dan puncak gunung tinggi lainnya, menurut pihak berwenang.

Sedikitnya lima orang tewas dan satu orang masih hilang setelah sebuah helikopter yang membawa turis asing jatuh di dekat Gunung Everest di Nepal, menurut pejabat.

Pesawat yang dioperasikan oleh Manang Airlines itu membawa lima warga negara Meksiko dan seorang pilot Nepal kembali ke ibu kota, Kathmandu, setelah melakukan perjalanan wisata ke puncak tertinggi dunia pada Selasa.

Pesawat itu lepas landas pada pukul 10:04 (04:19 GMT) dari Surke di distrik Solukhunvhu, lokasi Gunung Everest dan puncak gunung tinggi lainnya, namun kehilangan kontak sekitar 10 menit kemudian dan jatuh di distrik Lamagura.

Pejabat bandara Sagar Kadel mengatakan kondisi cuaca telah memaksa perubahan pada jalur penerbangan yang direncanakan helikopter. Biasanya penerbangan ditunda dan mengubah rute selama musim hujan di tengah hujan lebat.

Basanta Bhattarai, kepala administrasi pemerintahan distrik itu, mengatakan tim penyelamat telah menemukan lima mayat dan sedang mencari orang keenam.

Musim pariwisata dan pendakian gunung berakhir pada bulan Mei dengan dimulainya musim hujan, dan perjalanan wisata ke pegunungan menjadi kurang umum pada saat-saat seperti ini karena jarak pandang yang buruk dan kondisi cuaca yang tidak dapat diprediksi.

Kecelakaan itu terjadi hampir enam bulan setelah sebuah pesawat jatuh di Nepal barat, menewaskan 72 orang di dalamnya. Negara Himalaya memiliki beberapa landasan pacu paling terpencil dan sulit di dunia, dikelilingi oleh puncak yang tertutup salju dengan pendekatan yang menantang bahkan untuk pilot yang paling ulung.

Cuaca juga dapat berubah dengan cepat di pegunungan, menciptakan kondisi terbang yang berbahaya.

READ  Mumbai catat 397 kasus baru Covid-19, tertinggi sejak 28 Juli | Berita Mumbai

Selain itu, sektor penerbangan Nepal menderita dari keselamatan yang buruk karena pelatihan dan perawatan yang tidak memadai. Uni Eropa telah melarang semua maskapai penerbangan Nepal dari wilayah udaranya karena masalah keamanan.