Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lokiceratops, dinosaurus bertanduk, mungkin merupakan spesies baru

Lokiceratops, dinosaurus bertanduk, mungkin merupakan spesies baru

Pada Zaman Kapur Akhir, pertumbuhan dinosaurus bertanduk yang mencolok terjadi di sepanjang dataran banjir pesisir Amerika Utara bagian barat. Dua keluarga yang berbeda – masing-masing memakai berbagai macam paku, tanduk, dan hiasan tambahan – tersebar di seluruh lanskap, menggunakan hiasan kepala mereka untuk memberi isyarat kepada rekan satu tim dan menantang lawan.

Tujuh puluh delapan juta tahun kemudian, anggota dari kelimpahan kuno tersebut masih terus bermunculan, sehingga menyebabkan ledakan penemuan baru-baru ini. Yang terbaru – dijelaskan pada hari Kamis oleh tim peneliti Di RekanJ Ini adalah Lokiceratops rangiformis, herbivora seberat lima ton dengan tanduk dahi melengkung yang mencolok dan duri berbilah besar dengan embel-embel sepanjang satu meter.

Para peneliti berpendapat bahwa ini adalah spesies baru, dan kehadiran spesies lain yang serupa menunjukkan bahwa wilayah dari Meksiko hingga Alaska dipenuhi dengan kantong keanekaragaman hayati dinosaurus lokal. Namun, para ahli lain menekankan bahwa tidak ada cukup bukti untuk menarik kesimpulan berdasarkan satu kerangka saja.

Tengkorak dinosaurus tersebut ditemukan pada tahun 2019 oleh ahli paleontologi komersial di lahan pribadi di Montana utara. Itu diakuisisi oleh Museum Evolusi di Maribo, Denmark.

“Mereka menyelamatkannya dengan membelinya, jadi sekarang ini tersedia selamanya untuk diperiksa oleh para ilmuwan,” kata Joseph Sertich, ahli paleontologi di Smithsonian Tropical Research Institute dan penulis studi tersebut. “Kami tidak bisa menulis makalah tentang fosil yang ada di ruang tamu orang kaya dan diperlakukan sebagai karya seni.”

Tim peneliti awalnya mengira mereka sedang mengerjakan sisa-sisa Medusaceratops. Namun ketika mereka mengumpulkan bagian tengkorak yang hancur, mereka mulai menyadari perbedaannya.

Hewan itu tidak memiliki tanduk hidung. Tanduk alisnya berlubang. Lalu ada tanduk melengkung seperti dayung di bagian belakang embel-embelnya—yang terbesar yang pernah ditemukan pada dinosaurus bertanduk—dan paku asimetris yang khas di tengahnya.

READ  Meskipun NASA terus mengawasi pesawat luar angkasa tersebut, inilah yang ingin dilihat oleh badan tersebut selanjutnya

“Saat itulah kami mulai merasa sangat bersemangat,” kata Mark Lewin, ahli paleontologi di Natural History Museum of Utah dan penulis penelitian tersebut. “Karena menjadi jelas bahwa kami memiliki sesuatu yang baru.”

Karena tengkorak itu ditujukan untuk museum di Denmark, tim menamai hewan itu dengan nama dewa Norse Loki. “Ini benar-benar mirip dengan helm yang dipakai Loki,” kata Dr. Lewin.

Dr Sertich mengatakan penemuan ini menyoroti evolusi dinosaurus bertanduk di Amerika Utara. Selama Zaman Kapur Akhir, benua ini terbagi dua oleh laut pedalaman. Dua kelompok dinosaurus bertanduk berkeliaran di anak benua Laramidia bagian barat. Chasmosaurines – famili yang akhirnya melahirkan Triceratops – cenderung terdapat di bagian selatan anak benua India, sedangkan Centrosaurines – famili Lokiceratops – umumnya ditemukan di utara.

Lokiceratops adalah Centrosaurine keempat yang ditemukan di ekosistem Montana.

Para peneliti mengatakan sisa-sisa spesies ini belum ditemukan di wilayah lain di Amerika Utara, hal ini sesuai dengan pola keanekaragaman dinosaurus bertanduk yang lebih luas di wilayah Barat.

“Kami tidak menemukan hewan yang hidup di Kanada di Utah, atau hewan yang hidup di Utah di New Mexico,” kata Dr. Lewin.

Tim peneliti berpendapat bahwa dinamika tersebut mungkin didorong oleh seleksi seksual, karena berbagai kelompok dinosaurus bertanduk betina mengembangkan selera estetika tertentu yang menyebabkan ledakan evolusi spesies lokal. Dalam ekosistem modern, proses ini telah menyebabkan burung cendrawasih yang berkerabat dekat mengembangkan tampilan berbeda sambil berbagi relung ekologi.

Pada akhir periode ini, sebagian besar centrosaurus telah menghilang, dan hewan seperti Triceratops dan Tyrannosaurus rex tersebar dari Meksiko hingga Kanada, menunjukkan benua yang lebih homogen, kata Dr. Sertic.

READ  Data CDC AS menunjukkan peningkatan infeksi pernapasan yang dapat menyebabkan myelitis flaccid akut pada anak-anak.

“Hal ini berdampak pada dunia modern. Ketika iklim menghangat dan berubah, distribusi hewan pun berubah,” tambahnya. “Mempelajari iklim dan ekosistem di masa lalu dan bagaimana mereka berinteraksi akan berdampak pada pemahaman kita tentang apa yang bisa terjadi di masa depan.”

Tidak semua orang memiliki interpretasi yang sama atau percaya bahwa hewan seperti Lokiceratops mewakili spesies yang berbeda. Banyak spesies ceratopsian didasarkan pada sisa-sisa yang terbatas, sehingga menyebabkan kemungkinan interpretasi berlebihan, kata Denver Fowler, ahli paleontologi di Museum Dickinson di North Dakota yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Tanduk alis berongga yang ditemukan di Lokiceratops, misalnya, juga terdapat pada Triceratops dewasa tertua, sedangkan tinggi tanduk asimetris pada embel-embelnya mungkin merupakan kekhasan genetik, katanya.

“Banyak fitur di sini mungkin hanya tanda-tanda Medusaceratops yang sangat matang, dan itu merupakan interpretasi yang paling konservatif,” kata Dr. Fowler.

Fowler dan beberapa rekannya mendukung usulan lain: lebih sedikit spesies dengan lebih banyak keanekaragaman individu yang secara bertahap berpindah dari Meksiko ke Alaska. Dia menambahkan bahwa dengan semakin banyaknya sisa-sisa fosil yang muncul, akan menjadi jelas apa perbedaan pentingnya.

“Ini adalah spesimen menakjubkan yang perlu dideskripsikan,” kata Dr. Fowler. “Ini benar-benar membantu kita melakukan antropomorfisasi pada hewan.”

Semakin banyak sisa-sisa yang ditemukan, tim akan dapat menguji apakah Lokiceratops adalah spesiesnya sendiri, kata Dr. Sertich.

“Saya dapat memikirkan delapan spesies yang belum dideskripsikan yang akan segera hadir,” kata Dr. Lewin. “Saya rasa kita tidak memiliki 1 persen keanekaragaman ceratopsida sejati yang hidup di Amerika Utara.”