Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Luar Angkasa – bintang Betelgeuse tidak akan meledak dari dalam

diterbitkan

Penurunan kecerahan “raksasa merah super” itu mengganggu dunia astronomi. Para ahli berharap dapat mengamati supernova.

Betelgeuse akan terus memperkaya alam semesta

Agensi Pers Prancis

Itu adalah memudarnya sementara misterius dari bintang raksasa Betelgeuse, yang bisa menandakan hilangnya segera, karena awan debu yang terkait dengan pendinginan permukaannya. Tapi semuanya menunjukkan bahwa itu akan terus menerangi alam semesta.

Ini “raksasa merah super”, di antara galaksi paling terang, dapat dilihat dengan jelas dengan mata telanjang di konstelasi Orion. Selama lima bulan, dari November 2019 hingga Maret 2020, kecerahannya berkurang secara dramatis, kehilangan 70% kecerahannya, yang sejak itu pulih kembali.

Agensi Pers Prancis

Gambar dari Teleskop Hubble (NASA/ESA) musim panas lalu menunjukkan kemungkinan penyebabnya: bintang itu mengeluarkan sejumlah besar material, yang kemudian akan membentuk awan saat mendingin saat bersentuhan dengan kehampaan yang dalam.

Tidak sesederhana itu, menurut kesimpulan tim astronom internasional, yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature. Karena para ilmuwan tidak mengesampingkan bahwa berkurangnya luminositas Betelgeuse hanyalah akibat dari titik yang lebih dingin, dan karena itu kurang terang, pada permukaan bintang.

“Kami menyimpulkan bahwa ‘Great Fade’ disebabkan oleh kombinasi dari dua fenomena ini,” jelas Miguel Montargues, astronom dan penulis utama studi tersebut, yang menggunakan Very Large Telescope milik European Southern Observatory (ESO), Chili.

“Jantung Besi”

Betelgeuse “melepaskan awan gas, yang mulai menjauh darinya,” mendefinisikan rekan postdoctoral di LESIA-Observatoire de Paris (PSL). “Penurunan luminositas permukaan bintang menurunkan suhunya, yang memungkinkan gas membentuk debu, menutupi cahaya bintang.”

Para astronom pada saat itu berasumsi bahwa peristiwa itu menandai akhir dari “raksasa super” ini. Kualifikasi yang tidak dicuri untuk jenis bintang ini, tidak terlalu tersebar luas, di sini massanya adalah 20 matahari, dan radiusnya 900 kali lebih besar. Jika Betelgeuse berada di posisi Matahari, kita akan berada di dalam bintang.

“Semakin besar bintang, semakin pendek umurnya,” kenang Miguel Montargues. Lebih banyak lagi. Dengan hanya 8 juta tahun, “itu sudah sekarat, sementara matahari kita, yang akan tetap ada setelah beberapa miliar tahun, telah melihatnya lahir dan Anda akan melihatnya mati.”

Tapi mengapa kita mengharapkan dia mati? Saat ia berubah dari biru (yang dipakainya di masa jayanya) menjadi merah (tidak lebih dari 100.000 tahun yang lalu), ini adalah tanda bahwa simpanan hidrogen yang dapat digabungkan untuk bertahan hidup telah habis. Ia masih memiliki sumber daya, dengan helium dan elemen lain yang lebih berat untuk dibakar, seperti karbon. Tetapi integrasi ini akan selalu lebih cepat. Dan suatu hari, Miguel Montargues menjelaskan, “bintang akan mengembangkan inti besi, elemen yang sangat stabil,” yang tidak akan dapat dikonsumsinya.

Tidak ada supernova

Dengan perlambatan tiba-tiba penggabungan, inti akan runtuh dengan sendirinya, dalam sepersekian detik, diikuti oleh penundaan amplop bintang, yang akan “memantul” sebelum meledak dengan kecemerlangan cemerlang seperti miliknya. Galaksi: Sebuah supernova, sebuah peristiwa yang tidak dapat diamati oleh manusia dengan mata telanjang di Bima Sakti selama berabad-abad.

Sampai saat itu, Betelgeuse akan terus menembakkan sekelompok atom dan molekul materi ke luar angkasa. “Kita terbuat dari debu bintang,” kata astrofisikawan Hubert Reeves. Miguel Montargues mengingat bahwa karena seratus unsur kimia yang membentuk dunia kita, “sepuluh di antaranya diciptakan oleh manusia, tetapi sisanya semuanya berasal dari kosmik.”

Raksasa raksasa “bisa meledak tanpa peringatan,” kata astronom, yang tetap meragukan akhir Betelgeuse mendekat, karena hanya kehilangan beberapa persen dari massanya. Sedangkan raksasa super merah, VY Canis Majoris, yang telah kehilangan hampir sepertiga, bisa menjadi tontonan yang mengesankan di langit dalam “beberapa abad atau ribuan tahun”…

(Agensi Pers Prancis)

READ  Bocoran berbicara tentang tiga model, versi super baru?