Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Luar Angkasa: Sekarang tiga wahana terbang paralel di sekitar Venus

Ilmu Pengetahuan Ruang kosong

Sekarang tiga probe terbang paralel di sekitar Venus

HANDOUT - 02.08.2021, ---: Kesan seniman tentang

Solar Orbiter ESA akan tiba di depan Venus pada hari Senin

Sumber: dpa

Penerbangan antariksa Eropa meluncurkan dua wahana. Dalam beberapa jam mereka terbang melintasi Venus dan memperlambat prosesnya. Misi ketiga sudah ada di lokasi. Kemacetan lalu lintas kecil tidak dimaksudkan – tetapi memiliki kelebihan.

WTampaknya indah mengingat kepadatan satelit di orbit Bumi, ada volume lalu lintas yang hampir besar di Venus. Dalam beberapa jam pada hari Senin dan Selasa, penyelidikan ESA “Solar Orbiter” dan “BabyColombo” dimulai Terbang di atas VenusUntuk memperlambat jalan ke tujuan misi mereka. Dengan pesawat ruang angkasa Venus Jepang “Akatsuki”, akan ada tiga wahana penelitian di planet yang paling dekat dengan Bumi.

“Itu tidak direncanakan secara aktif. Sekarang para ilmuwan sangat senang bahwa mereka mendapatkan tiga set data Venus dari sudut pandang yang berbeda, yang merupakan sesuatu yang baru bagi mereka,” kata Simon Blum, kepala operasi misi ESA di Darmstadt Control Center. “Fakta bahwa Anda dapat mengamati Venus dari tiga sudut berbeda adalah unik.”

DWO_WS_Venus_mw

Sumber: infografis dunia

Kumpulan data yang juga dapat memberikan informasi untuk tugas-tugas mendatang, ya – sesi foto timbal balik, tidak. “Kami memeriksa itu, tetapi tidak berhasil, mereka tidak cukup dekat dengan itu.” Hampir bertemu, karena penundaan misi.

“pengorbit matahari” Ia akan terbang di atas Venus pada 9 Agustus pukul 6.42 pagi (CEST) pada jarak 7.995 kilometer. Pada hari Selasa, di sisi lain planet ini, “BepiColombo” akan mencapai jarak terpendeknya pada pukul 15:48 pada ketinggian hanya 550 kilometer. Itu hanya lebih dari jarak antara ISS dan Bumi.

Baca juga

iklan

Menurut German Aerospace Center (DLR), atmosfer Venus sebagian besar terdiri dari karbon dioksida, yang menyebabkan efek rumah kaca yang signifikan. Dengan demikian, suhu di planet tetangga bagian dalam tata surya adalah sekitar 470 ° C, siang dan malam. Komposisi atmosfer adalah subjek penyelidikan oleh penyelidikan Akatsuki Jepang. Institut Max Planck untuk Penelitian Tata Surya Menurut koleksi juga Data nilai untuk “BepiColombo” dan “Solar Orbiter”.

Baca juga

Astronot Alexander Gerst dengan Direktur Jenderal ESA Josef Aschbacher (kanan) dengan replika roket pembawa

Bloom dan timnya di Darmstadt tidak khawatir. “Kami sekarang mencoba memanfaatkan kebetulan yang beruntung ini.” Anda memiliki tim spesialis untuk mengontrol probe. “Ini bukan lagi usaha, tapi tidak kurang.” Tim di Pusat Kontrol masih tidak dapat beroperasi dengan kekuatan penuh karena pandemi COVID-19. Untuk kedua misi, masih ada koreksi jalur kecil di depan.

Selama penerbangan, tidak ada lagi kemungkinan gangguan. Lagi pula, ada penundaan sepuluh menit data untuk Venus. Tapi: “Kami sangat siap. Sesuatu yang tidak terduga selalu bisa terjadi, tapi itulah bahaya alaminya.” Tabrakan dapat dikesampingkan dengan pasti.

Baca juga

Halo tetangga!  Venus berjarak 40 juta km dari Bumi

Menurut informasinya sendiri, Badan Antariksa Eropa saat ini mengendalikan 25 satelit, 22 dari pusat kendali di Darmstadt. NS Wahana luar angkasa “BepiColombo” Mereka mulai pada Oktober 2018 Perjalanan tujuh tahun Ke planet Merkurius, yang paling dekat dengan Matahari. Dengan dua satelit di dek, permukaan dan medan magnet bola dijadwalkan untuk diperiksa mulai Desember 2025. Proyek bersama Eropa-Jepang ini menargetkan biaya total sekitar €2 miliar untuk membantu memahami asal-usul tata surya.

Pesawat luar angkasa “Solar Orbiter” dari badan antariksa AS ESA dan badan antariksa AS NASA, dengan biaya sekitar 1,5 miliar euro, diluncurkan pada Februari 2020 dari Cape Canaveral di negara bagian Florida, AS. Ada sepuluh instrumen ilmiah di atas pengorbit 1,8 ton. Para peneliti berharap dapat memperoleh pengetahuan baru tentang matahari dan medan magnetnya. “Modul surya” dikatakan terbang hingga 42 juta kilometer dari matahari.

Baca juga

Ilustrasi April 2020 yang disediakan oleh NASA ini menggambarkan astronot Artemis di bulan.  Pada Kamis, 30 April 2020, NASA mengumumkan tiga perusahaan yang akan mengembangkan, membangun, dan menerbangkan pendarat bulan, dengan tujuan mengembalikan astronot ke bulan pada 2024.

Probe telah merekam film pertama ledakan partikel dari atmosfer matahari. Angin matahari yang kuat ini dapat mempengaruhi apa yang dikenal sebagai cuaca luar angkasa. Di planet dengan atmosfer, partikel dapat melepaskan aurora borealis. Tetapi juga dapat menyebabkan masalah teknis, seperti kegagalan sistem navigasi atau kerusakan satelit.

Kedua probe terbang melintasi planet beberapa kali dalam perjalanan mereka dan direncanakan untuk melambat. “Orbit matahari” akan melewati Bumi untuk terakhir kalinya pada bulan November. Tanpa manuver ini, kata Bloom, probe akan semakin cepat menuju matahari karena gaya gravitasi, dan kemungkinan akan berlari lebih cepat dari bintang. “Kita harus memperlambat mereka sehingga mereka dapat berayun ke orbit yang sesuai.”

READ  Pesan PS5: Saat ini tersedia di Amazon (Pembaruan: PS5 terjual habis lagi)