Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lupakan FOMO. Rangkullah Gomo untuk menemukan kegembiraan tersesat.

Mungkin temanmu bersenang-senang tanpamu.

Bagi banyak orang, pengetahuan ini dapat memicu rasa takut ketinggalan yang dikenal dengan FOMO. Namun penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa kehilangan bukan berarti sesuatu yang harus kita takuti, melainkan sesuatu yang bisa kita nikmati.

Untuk kesehatan mental yang lebih baik tahun ini, coba susun ulang perasaan FOMO dan temukan JOMO – ceria Dari yang hilang.

“JOMO mengingatkan kita bahwa kita tidak bisa melakukan hal itu begitu saja TIDAK “Kami takut kehilangan sesuatu yang penting, tapi sebenarnya kami menikmati kehilangan sesuatu,” katanya. Gas berikutnyaprofesor ilmu informasi di Universitas Bar-Ilan Israel.

Penelitian tentang JOMO terbaru dan berfokus pada efek… Media sosial. Tapi kita juga bisa menemukan Gomo di sisa hidup kita, dengan memilih kapan kita ingin menjauh. JOMO dapat terasa menyegarkan karena membantu kita berhenti diganggu oleh orang lain.

“Jomo sebenarnya bisa berada di sini dan saat ini,” kata Gazit. “Mampu menikmati apa yang Anda lakukan saat ini tanpa melihat ke kiri atau ke kanan, merasa iri atau khawatir kehilangan sesuatu.”

FOMO – kondisi manusia yang diperburuk oleh media sosial

Ketakutan yang terkandung dalam FOMO adalah ketakutan sosial. Manusia telah menghadapi hal ini sejak kita menyadari bahwa ada peluang yang terlewatkan, kurangnya kesenangan, dan Jones harus mengikutinya. Namun kebangkitan media sosial berarti FOMO mulai muncul dalam kesadaran dan kosa kata publik.

“FOMO sudah ada sebelum media sosial ada, tapi itu bukan bagian penting dari pengalaman kami,” katanya. Chris Barryprofesor psikologi di Washington State University.

READ  Kecelakaan roket Rusia secara singkat mendorong Stasiun Luar Angkasa Internasional keluar dari posisinya | Stasiun ruang angkasa Internasional

Dengan munculnya media sosial, kita telah diberikan kemampuan luar biasa untuk terus-menerus melihat peristiwa terpenting dalam kehidupan setiap orang – dan segala kemungkinan untuk membandingkan diri. Penelitian telah menunjukkan Tingkat FOMO yang lebih tinggi dikaitkan dengan harga diri yang lebih rendah, kepuasan hidup yang lebih rendah, dan lebih banyak perasaan kesepian.

“Kita dihadapkan pada lebih banyak orang yang tidak kita kenal, yang kisahnya tidak kita ketahui,” kata Gazit. “Kami tidak menyadari kompleksitas kehidupan mereka, dan segala sesuatunya tampak begitu indah dalam pengalaman hidup orang lain.”

Bagaimana interupsi media sosial mendatangkan kegembiraan

Tanggal 4 Oktober 2021 bukanlah hari yang akan dijalani dengan keburukan. Namun selama beberapa jam, Facebook, Instagram, Messenger dan WhatsApp down, mengganggu kehidupan miliaran orang.

Pemadaman ini juga merupakan eksperimen alami yang tidak disengaja mengenai bagaimana orang merespons secara emosional saat menjauh dari media sosial. Sebagian besar penelitian mengandalkan permintaan dan kepercayaan diri masyarakat untuk tidak menggunakan ponsel pintar dan komputer. Pemadaman ini mengganggu pengguna Namun bagi para peneliti yang tertarik pada perilaku manusia, “kami mendapatkannya sebagai anugerah,” kata Gazit.

Dalam dua hari setelah pemadaman listrik, Gazit dan mahasiswa pascasarjananya, Tal Eitan, merekrut 571 orang dewasa untuk menjawab kuesioner yang menilai perasaan mereka terhadap pengalaman tersebut.

Awalnya, para peneliti berharap bisa mendeteksi perasaan stres dan FOMO, yang ternyata mereka temukan dalam jumlah yang signifikan. Untuk mendukung penelitian sebelumnya, FOMO berhubungan secara signifikan dengan stres yang dirasakan oleh dan Tingkat penggunaan media sosial Biasanya itu adalah orang.

Namun di luar dugaan, dalam pertanyaan opsional terbuka, banyak orang yang menulis tentang kelegaan dan kegembiraan yang mereka rasakan karena tidak terhubung dengan media sosial dan apa yang terjadi dengan orang lain, Studi 2023 tersebut.

READ  Berita Covid: Konvensi Anime NYC Bukan Acara Superspreader Omicron, Studi CDC Menemukan

Beberapa bahkan merujuk langsung ke JOMO, yang muncul dalam budaya populer namun belum diteliti secara menyeluruh hingga saat ini.

“Banyak orang sangat menikmati waktu mereka dan mendapati diri mereka berbicara dengan pasangannya, berbicara dengan teman-temannya, melakukan sesuatu, memasak, berolahraga,” kata Gazit.

Cara Menumbuhkan Lebih Banyak Jomo dalam Hidup Anda

Bersosialisasi itu sehat, dan media sosial, karena banyak kekurangan dan kelemahannya, menyediakan cara untuk terhubung. JOMO bukan tentang menghindari kontak sepenuhnya atau mengisolasi diri dari orang lain, kata Barry. Sebaliknya, dia dengan sengaja memupuk periode perpisahan dan isolasi untuk memulihkan tenaga dan memperbarui diri.

Buatlah rencana rutin untuk memutuskan sambungan: Kunci dari JOMO yang sesungguhnya mungkin terletak pada niat. Pemadaman Facebook bukanlah hal yang tidak terduga dan masih meningkatkan gomo bagi sebagian orang. Namun dalam publikasi yang akan datang, Gazit menemukan bahwa orang-orang yang dengan sengaja menjauhi media sosial memiliki kesehatan mental yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tidak mengambil keputusan, seperti diminta untuk meletakkan ponselnya di kelas.

Gunakan strategi penanggulangan: Untuk mengurangi daya tarik media sosial, cobalah strategi perilaku preventif yang terinspirasi oleh Penelitian kecanduan — seperti mematikan notifikasi, menetapkan batasan pada aplikasi tertentu, atau mematikan perangkat Anda di malam hari, kata Barry.

Hati-hati saat menggunakan media sosial: Menumbuhkan JOMO tidak berarti melakukan detoksifikasi dari media sosial atau memutuskan hubungan sepenuhnya dengan kehidupan orang lain. Sebaliknya, jadilah lebih banyak Menyadari Tentang bagaimana Anda menggunakan media sosial dan “Pikirkan emosi yang Anda alami saat melihat konten berbeda dan pikirkan apa yang bermanfaat atau tidak,” kata Barry.

Berhati-hatilah saat Anda berfokus pada orang lain: “Sering kali, kita terlalu sibuk dengan kehidupan orang lain,” kata Gazit, yang menamai anjing golden retriever barunya Jomo. Berusahalah secara sadar untuk meluangkan waktu untuk “sibuk dengan hidup Anda sendiri,” katanya.

READ  Eksoplanet mirip Bumi mungkin lebih umum daripada yang diperkirakan sebelumnya

Ingatkan diri Anda bahwa setiap orang melewatkan sesuatu: Dunia ini begitu kaya, begitu luas dan beragam sehingga seseorang tidak dapat mengalaminya seumur hidupnya, tidak peduli seberapa keras kita berusaha untuk tidak melewatkannya. Hargai dan nikmati kegembiraan atas apa yang Anda lakukan, baik dengan seseorang yang Anda cintai atau sendirian, tanpa memikirkan apa yang mungkin dilakukan orang lain.

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang perilaku manusia atau ilmu saraf? surel [email protected] Kami mungkin akan menjawabnya di kolom berikutnya.

Mendaftarlah untuk menerima buletin Well+Being, sumber saran ahli dan tips sederhana untuk membantu Anda menjalani hidup dengan baik setiap hari