Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mahkamah Agung Administrasi: Takeaway akan lebih murah. Tarif PPN akan turun

Mahkamah Agung Administrasi telah memutuskan dalam enam kasus bahwa tarif 5% akan diterapkan untuk pengiriman ekspres. Pajak Pertambahan Nilai. Dalam pembenaran, pengadilan mencatat bahwa peraturan Polandia mengharuskan pembayaran sebesar 8 persen. Anda melanggar prinsip netralitas pajak pertambahan nilai dalam perpajakan pengiriman ekspres dan layanan katering – kami membaca di situs web Kantor Ombudsman untuk pemilik usaha kecil dan menengah.

Tonton videonya
Perdana Menteri untuk memerangi mafia pajak pertambahan nilai. Bukankah itu benar?

NSA: Bawa Pulang dengan Pajak Nilai 5%

“Juru bicara UKM memasuki proses di Pengadilan Tata Usaha Negara untuk menentukan apakah aktivitas wajib pajak menjual makanan siap saji dan makanan dengan berbagai cara termasuk dalam kategori “restoran dan layanan katering” yang tarif PPNnya dikurangi. Ini dapat diterapkan Pengusaha dari industri katering tarif PPN 5% untuk pengiriman produk dalam sistem penjualan “drive-in”, “walk-through”, “ruang makan” dan “titik penjualan di dalam” – deskripsi kantor juru bicara UKM.

Menurut putusan Mahkamah Agung Administrasi, tarif 5% akan diterapkan untuk pengiriman yang disebutkan di atas. Pajak pertambahan nilai, bukan 8 persen. seperti sebelumnya. Menurut pengadilan, penerapan tarif yang lebih tinggi yang ditunjukkan oleh fiskus melanggar prinsip netralitas pajak pertambahan nilai.

Data pelanggan Torun bocor. Polisi sedang menyelidiki

Apa yang dikatakan aturan? Adalah kemungkinan untuk mengurangi pajak yang terutang atas penjualan barang dan jasa melalui pajak yang dikenakan atas pembelian.

Pengusaha tidak dapat menanggung konsekuensi dari kesalahan otoritas pajak

Pada 2016, menteri keuangan mengeluarkan pertanyaan publik, yang mengindikasikan bahwa penjual takeaway diharuskan mengenakan biaya 8 persen. Pajak Pertambahan Nilai. “Praktik otoritas pajak sebelum Juni 2016 menunjukkan garis interpretasi yang mapan, dengan otoritas pajak secara seragam mengacu pada penggunaan tarif 5%.Mahkamah Agung Administrasi menunjukkan bahwa “garis ini tidak berubah sampai setelah interogasi dikeluarkan pada tahun 2016,” dan menegaskan bahwa pemilik proyek tidak dapat dibebani dengan kesalahan otoritas pajak.

READ  penjualan yang sempurna. Toyota Hybrid memecahkan rekor lainnya

Putusan tersebut mengakhiri perselisihan lama dengan otoritas pajak atas penggunaan 5 persen oleh pengusaha di industri restoran. Tarif PPN untuk pasokan produk yang dilakukan dalam sistem penjualan “drive-in”, “walk-through”, “ruang makan” dan “titik penjualan di dalam”. Banyak perhatian harus diberikan pada penekanan Mahkamah Agung Tata Usaha Negara pada nilai preventif yang dihasilkan dari garis interpretasi yang mapan. Prinsip kepercayaan yang dimaksud dalam Art. 121 kaki 1 OP dan Seni. 12 Undang-Undang Pengusaha – dengan jelas menunjukkan bahwa pengusaha tidak dapat menanggung konsekuensi dari kesalahan otoritas pajak – komentar Jacek Cieplak, Deputi Ombudsman untuk Usaha Kecil dan Menengah.

Pertumbuhan PDB pada kuartal kedua bisa naik sebanyak 12%.  Pekao SA. PerkiraanPertumbuhan PDB pada kuartal kedua bisa naik sebanyak 12%. Pekao SA. Perkiraan