Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa Trump berhak atas kekebalan tertentu dalam kasus 6 Januari, sehingga mengakhiri kemungkinan dia diadili sebelum pemilu.

Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa Trump berhak atas kekebalan tertentu dalam kasus 6 Januari, sehingga mengakhiri kemungkinan dia diadili sebelum pemilu.

Mahkamah Agung memutuskan pada hari Senin bahwa mantan Presiden AS Donald Trump dapat mengklaim kekebalan dari tuntutan pidana atas tindakan tertentu yang dilakukannya di hari-hari terakhir masa jabatannya sebagai presiden. Keputusan tersebut kemungkinan akan menunda persidangan atas tuduhan subversi pemilu federal yang sudah menunggu keputusan terhadapnya.

Mahkamah Agung AS mengatakan bahwa Donald Trump mungkin meminta kekebalan dari tuntutan pidana atas beberapa tindakannya. (Reuters)

Dalam keputusan penting 6-3, Mahkamah Agung membatalkan hasil pemilu tahun 2020 dengan menolak keputusan pengadilan banding federal pada bulan Februari yang menyatakan Trump tidak kebal dari tuntutan atas kejahatan yang mungkin dilakukannya selama masa kepresidenannya.

“Kami menyimpulkan bahwa berdasarkan struktur konstitusional kekuasaan terpisah kami, sifat kekuasaan presiden mengharuskan mantan presiden menikmati kekebalan dari tuntutan pidana atas tindakan resmi selama masa jabatannya,” CNN mengutip pernyataan Ketua Hakim John Roberts. “Setidaknya sehubungan dengan pelaksanaan kekuasaan konstitusional dasar oleh Presiden, kekebalan ini harus bersifat mutlak.”

Dia menambahkan: “Presiden tidak memiliki kekebalan atas tindakan tidak resminya, dan tidak semua yang dilakukan presiden adalah tindakan resmi. Roberts menambahkan dalam pendapatnya pada hari Senin bahwa presiden tidak kebal hukum.

Sementara Roberts didampingi oleh lima hakim konservatif, tiga hakim liberal menyatakan perbedaan pendapat mereka.

Dalam komentar pedasnya, Hakim Sonia Sotomayor mengatakan bahwa kekebalan pidana yang diberikan kepada Trump secara radikal mengubah struktur kepresidenan. “Ini merupakan penghinaan terhadap prinsip dasar konstitusi dan sistem pemerintahan kita, yang menyatakan bahwa tidak ada seorang pun yang kebal hukum,” tambahnya.

Di ruang sidang, Sotomayor menyatakan bahwa perlindungan pengadilan terhadap presiden “seburuk kelihatannya, dan tidak berdasar.”

Mahkamah Agung mendengarkan argumen-argumen selama lebih dari dua bulan sebelum mengeluarkan keputusan akhir pada periode tersebut, yang jauh lebih lambat dibandingkan kasus-kasus penting Mahkamah Agung lainnya yang melibatkan presiden, seperti rekaman Watergate.

READ  Taliban menunjuk penjabat kepala bank sentral saat gejolak ekonomi meningkat

Baca juga: Melania Trump membuat kesepakatan dengan Donald mengenai Barron, yang mendorongnya untuk mengurangi perannya sebagai Ibu Negara jika dia menang

Semua yang perlu Anda ketahui tentang tuduhan Trump dan kasus 6 Januari

Di pengadilan New York, Trump dinyatakan bersalah melakukan kejahatan dan menjadi mantan presiden pertama yang melakukan hal tersebut. Dia dihukum karena memalsukan dokumen bisnis untuk menyembunyikan fakta bahwa dia membayar mantan bintang film dewasa Stormy Daniels untuk membungkamnya tentang dugaan perselingkuhan mereka sebelum kampanye presiden tahun 2016. Trump kini menghadapi tiga dakwaan lagi.

Smith bertanggung jawab atas dua penyelidikan federal terhadap Trump yang mengakibatkan tuntutan pidana. Gugatan Washington berfokus pada dugaan upaya Trump untuk melakukan kecurangan pada pemilu 2020 setelah kekalahannya dari kandidat Partai Demokrat Joe Biden. Kesalahan penanganan dokumen rahasia adalah subyek utama kasus Florida. Kasus lainnya, yang berlokasi di Georgia, juga berfokus pada apa yang dilakukan Trump setelah kekalahannya pada tahun 2020.

Jika Trump tidak diadili di Washington sebelum pemilihan Gedung Putih dan tidak diberi waktu empat tahun lagi untuk menjabat, persidangannya akan dimulai segera setelah bulan November.

Namun jika dia berhasil, dia mungkin akan menunjuk seorang jaksa penuntut untuk membatalkan kasus ini dan kasus-kasus federal lainnya yang dia hadapi. Jika ia kembali ke Gedung Putih, ia mungkin juga akan mencoba memaafkan dirinya sendiri, namun tidak jika ia terbukti bersalah membayar suap.