Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mahkamah Agung menjunjung tinggi undang-undang aborsi Texas yang melarang: NPR

Mahkamah Agung AS

Mahkamah Agung AS ditunda Rabu malam Hukum Texas melarang aborsi Setelah enam minggu kehamilan. Pemungutan suara adalah 5 banding 4 dengan tiga hakim ditunjuk oleh Trump, bersama dengan dua hakim konservatif lainnya. Ketua Hakim Konservatif John Roberts dan tiga hakim pengadilan liberal tidak setuju.

Keputusan ini membuka kemungkinan bagi penyedia aborsi untuk menantang hukum Texas dengan cara lain di masa depan, dengan kemungkinan — bahkan kemungkinan — kemungkinan kembali ke Mahkamah Agung tidak dalam waktu berbulan-bulan atau lebih.

Komentar tidak ditandatangani. Dikatakan penyedia aborsi tidak menjawab “pertanyaan praktis yang kompleks dan baru” dalam kasus mereka.

“Setelah mencapai kesimpulan ini, kami menekankan bahwa kami tidak bermaksud untuk menyelesaikan yurisdiksi atau klaim mendasar dalam kasus pemohon,” kata keputusan itu. “Secara khusus, perintah ini tidak didasarkan pada keputusan apa pun tentang konstitusionalitas hukum Texas dan dengan cara apa pun tidak membatasi tantangan prosedural lainnya terhadap hukum Texas, termasuk pengadilan negara bagian Texas.”

Larangan aborsi setelah enam minggu kehamilan bertentangan dengan preseden yang ditetapkan oleh kebanyakan wanita sebelum mereka tahu bahwa mereka hamil dan Mahkamah Agung, yang melarang aborsi sebelum janin dapat diandalkan – biasanya antara 22 dan 24 minggu. RUU Texas dirancang untuk mencegah agar hukum tidak cepat diuji di pengadilan.

Legislatif negara bagian Texas menulis undang-undang itu alih-alih menempatkan warga negara yang bertanggung jawab atas penegakan hukum, karena menggugat pejabat yang dituduh menegakkan prosedur yang ditetapkan untuk menantang undang-undang negara bagian. Secara khusus, undang-undang mengizinkan klinik dan individu untuk dituntut tanpa menetapkan kepentingan pribadi dalam “membantu dan mendorong” aborsi yang dilakukan setelah enam minggu.

READ  Michał Mikojajczak - Female, Edita Jazak, Aktor, Tinggi, Umur, Cinta Pertama, Instagram

Ini adalah tanggung jawab tidak hanya klinik potensial, tetapi juga individu yang bekerja di klinik, seperti membawa pasien ke klinik atau mendanai aborsi.

Tindakan pengadilan datang tepat sebelum tengah malam pada hari Rabu, sehari setelah undang-undang itu mulai berlaku. Pengacara hak-hak reproduksi mengajukan banding mendesak di pengadilan akhir pekan lalu setelah putaran kelima panel pengadilan banding. Persidangan dibatalkan Pengadilan federal direncanakan oleh seorang hakim untuk melihat apakah undang-undang tersebut dapat dicabut.

Ketua Hakim Roberts, dalam ketidaksepakatan, mengatakan bahwa dia akan memblokir sementara undang-undang itu agar tidak berlaku untuk memberikan waktu yang cukup kepada pengadilan yang lebih rendah untuk menyelidiki dan memutuskan apakah “undang-undang negara bagian dapat menghindari tanggung jawab”.[ing] Penegakan … sejumlah besar orang. “

Kasus ini menimbulkan pertanyaan yang sulit dan inovatif, tetapi tidak satupun dari mereka yang belum sepenuhnya dipertimbangkan oleh pengadilan yang lebih rendah. Juga, Roberts mengatakan jika kasus-kasus itu diringkas sepenuhnya atau dipertimbangkan oleh hakim pengadilan yang lebih rendah.

Bergabung dengan pendapat Roberts adalah hakim liberal Stephen Fryer dan Elena Kagan. Seperti Hakim Sonia Sodomier masing-masing menulis satu per satu.

Doa, mengutip selebriti Murphy v. 1803 kasus Madison, Dimana hak hukum umumnya diduduki, hukum itu sendiri dikatakan “menyediakan penyelesaian hukum dengan hukum,” dan hukum ini, sebaliknya, bertindak sebaliknya.

Hakim Kagan, dalam perbedaan pendapat tertulisnya, mengatakan, “Hukum Texas mendelegasikan kekuasaan untuk mencegah seorang wanita melakukan aborsi pada trimester pertama kehamilan, tetapi seorang wanita memiliki hak konstitusional federal untuk melakukan aborsi pada trimester pertama itu.

Hakim Sotomayor menggunakan bahasa yang lebih berani daripada tiga pembangkang lainnya.

READ  "Apa kau tidak malu berbohong seperti itu di atas gajah?"

“Perintah pengadilan sangat mencengangkan,” tulisnya. “Dikeluarkan dengan aplikasi untuk memberlakukan undang-undang konstitusional terang-terangan yang dirancang untuk mencegah perempuan menggunakan hak konstitusional mereka dan menghindari proses peradilan.