Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mahkamah Agung Nepal memberlakukan pembatasan izin pendakian Gunung Everest |  berita Dunia

Mahkamah Agung Nepal memberlakukan pembatasan izin pendakian Gunung Everest | berita Dunia

Mahkamah Agung Nepal telah memerintahkan pemerintah untuk membatasi jumlah izin pendakian yang dikeluarkan untuk wilayah Everest dan puncak lainnya, seorang pengacara mengkonfirmasi pada hari Jumat, saat ekspedisi bersiap untuk musim pendakian musim semi.

Mahkamah Agung Nepal telah memerintahkan pemerintah untuk membatasi jumlah izin pendakian yang dikeluarkan untuk mendaki Gunung Everest dan puncak lainnya, seorang pengacara mengkonfirmasi pada hari Jumat, ketika ekspedisi bersiap untuk musim pendakian musim semi.

Merupakan rumah bagi delapan dari 10 puncak tertinggi di dunia, Republik Himalaya menyambut ratusan petualang setiap musim semi, ketika suhu hangat dan angin biasanya tenang.

Buka akses eksklusif ke berita terkini pemilu India, hanya di Aplikasi HT. Unduh sekarang! Unduh sekarang!

Keputusan tersebut dikeluarkan pada akhir April, namun ringkasannya baru diterbitkan minggu ini.

Pengacara Deepak Bikram Mishra, yang mengajukan petisi untuk mendesak pengurangan izin, mengatakan kepada AFP bahwa pengadilan telah menanggapi kekhawatiran masyarakat mengenai pegunungan Nepal dan lingkungannya.

“Saya telah memerintahkan pembatasan jumlah pendaki… dan juga telah mengambil tindakan untuk mengelola limbah dan melestarikan lingkungan gunung,” kata Mishra.

Baca juga| Pendaki Gunung Everest harus membersihkan sampah mereka dan membawanya kembali ke base camp. inilah alasannya

Ringkasan putusan tersebut menyatakan bahwa kapasitas gunung “harus dihormati” dan jumlah izin maksimum yang ditetapkan sesuai.

Teks lengkap dari keputusan tersebut tidak dipublikasikan, dan ringkasannya tidak menyebutkan batasan spesifik mengenai jumlah izin yang diterbitkan.

Nepal saat ini memberikan izin kepada siapa saja yang mengajukan permohonan dan bersedia membayar $11.000 untuk mendaki Gunung Everest, puncak tertinggi di dunia pada ketinggian 8.850 meter (29.035 kaki) di atas permukaan laut.

Tahun lalu, negara ini mengeluarkan 478 izin untuk mendaki Gunung Everest, sebuah angka rekor.

Kemacetan lalu lintas manusia yang sangat besar di puncak Everest pada tahun 2019 memaksa tim untuk menunggu berjam-jam di puncak dalam suhu yang sangat dingin, sehingga berisiko menurunkan kadar oksigen yang dapat menyebabkan penyakit dan kelelahan.

READ  '30 tahun bla bla bla': Greta Thunberg mempertanyakan pembicaraan iklim Italia

Setidaknya 11 kematian pada puncak tahun itu disebabkan oleh kepadatan yang berlebihan.

– “Beri dia istirahat” –

“Kami memberikan terlalu banyak tekanan pada gunung tersebut dan perlu mengistirahatkannya,” kata Mishra.

Keputusan pengadilan juga memerintahkan pembatasan penggunaan helikopter untuk operasi penyelamatan darurat saja.

Dalam beberapa tahun terakhir, helikopter sering digunakan untuk mengangkut tim pendaki gunung melalui udara ke base camp dan melintasi medan berbahaya.

Presiden Asosiasi Pendaki Gunung Nepal Nima Nuru Sherpa mengatakan keputusan tersebut harus diambil setelah studi yang tepat dan konsultasi dengan para pemangku kepentingan.

“Sekarang masih belum jelas bagaimana dampaknya terhadap industri. Kami tidak tahu atas dasar apa batasan tersebut akan ditetapkan dan bagaimana batasan tersebut akan dibagi di antara operator ekspedisi,” kata Sherpa.

“Fokus kami seharusnya adalah bagaimana membuat pegunungan lebih aman.”

Nepal telah mengeluarkan izin kepada 945 pendaki sepanjang tahun ini, termasuk 403 pendaki Gunung Everest.

Temukan momen-momen penting yang membentuk perjalanan pemilu India di bagian Epochs pada produk pemilu eksklusif kami. Anda dapat mengakses semua konten secara gratis di aplikasi HT. Unduh sekarang! Dapatkan berita dunia terkini beserta berita terkini dari India di Hindustan Times.