Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mahkamah Agung Pakistan membatalkan keputusan Dy Speaker, PM Imran Khan untuk menghadapi mosi tidak percaya pada hari Sabtu

Imran Khan sekarang akan menghadapi mosi tidak percaya pada hari Sabtu (9 April).

Berlangganan Sekarang: Dapatkan Express Premium untuk mengakses pelaporan dan analisis pemilu terbaik

Memberikan putusan itu, pengadilan tertinggi Pakistan mengatakan perdana menteri terikat oleh Konstitusi dan karena itu, ia tidak bisa menyarankan presiden untuk membubarkan majelis, Pakistan Berita Geografis dilaporkan.

Lebih lanjut menyebut keputusan Presiden Arif Alvi untuk membubarkan Majelis Nasional sebagai “ilegal”, putusan itu disahkan dengan kelima hakim dengan suara bulat menentangnya, surat kabar Pakistan Fajar dilaporkan.

Sebelumnya pada siang hari, Ketua Hakim Pakistan (CJP) Umar Ata Bandial, saat mendengar petisi tentang apakah Imran Khan dan sekutunya memiliki hak hukum untuk membubarkan, mengatakan bahwa perintah parlemen Suri untuk membubarkan mosi tidak percaya terhadap mantan Perdana Menteri, adalah “salah”.

Ketua Hakim Bandial lebih lanjut mencatat bahwa langkah untuk memberhentikan a mosi tidak percaya terhadap Khan melalui putusan yang kontroversial, prima facie, merupakan pelanggaran terhadap Pasal 95 Konstitusi.

Pernyataan itu muncul saat majelis beranggotakan lima orang, yang dipimpin oleh Hakim Agung Bandial, menangani kasus tersebut sekitar pukul 09.30 Kamis. Senator Ali Zafar, wakil Presiden Alvi, ditanyai oleh Majelis, apakah perdana menteri adalah wakil rakyat dan apakah “Parlemen bukan penjaga Konstitusi”.

Mahkamah Agung juga bertanya kepada advokat Presiden bagaimana bisa terjadi krisis konstitusi jika semuanya berjalan sesuai dengan hukum negara. CJP mempertanyakan apakah pembentukan pemerintah federal adalah “masalah internal” Parlemen.

Sementara itu, komisi pemilihan Pakistan mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka tidak dapat mengadakan pemilihan umum dalam waktu 90 hari, seperti yang diminta oleh presiden, dan paling cepat dapat dilakukan adalah Oktober. “Komisi Pemilihan meskipun berkomitmen penuh untuk mengadakan pemilihan, namun akan membutuhkan setidaknya empat bulan tambahan,” kata pernyataan komisi itu, menurut sebuah Reuters laporan.

READ  Di tengah sanksi tersebut, Rusia menjadi pemasok pupuk diammonium fosfat terbesar ke India

Presiden telah meminta komisi pemilihan untuk mengusulkan tanggal dalam 90 hari ke depan untuk mengadakan jajak pendapat setelah Perdana Menteri Khand majelis rendah parlemen pada hari Minggu.

Wakil Ketua Majelis Nasional Qasim Khan Suri pada hari Minggu memutuskan bahwa mosi tidak percaya itu terkait dengan “konspirasi asing” untuk menggulingkan pemerintah dan karenanya tidak dapat dipertahankan. Beberapa menit kemudian, Presiden Arif Alvi membubarkan Majelis Nasional atas saran Perdana Menteri.

Krisis yang berlaku mulai terungkap setelah oposisi mengajukan mosi tidak percaya terhadap Perdana Menteri pada 28 Maret. Pemungutan suara dijadwalkan diadakan pada 3 April tetapi wakil ketua menolak mosi tersebut, dengan alasan “konspirasi”.

Namun, dalam langkah dramatis, Oposisi Pakistan menyetujui ‘mosi tidak percaya’ terhadap Khan dalam “sesi sendiri” Parlemen pada hari berikutnya setelah dibubarkan oleh Presiden, dan menyatakan bahwa mosi tidak percaya itu “berhasil” dengan 197 suara.

Khan telah menolak mosi tersebut dengan mengatakan bahwa langkah untuk mencopotnya adalah sebuah upaya perubahan rezim yang didukung oleh Amerika Serikat.