Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Maladewa waspada setelah pertarungan sengit pemilihan presiden |  Berita pemilu

Maladewa waspada setelah pertarungan sengit pemilihan presiden | Berita pemilu

Presiden Maladewa Ibrahim Mohamed Solih telah dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden yang diperdebatkan, tetapi saingannya belum mengakui pemilihan di tengah tuduhan penipuan pemilih, menambah ketidakpastian politik di tujuan wisata populer Samudera Hindia.

Partai Demokrat Maladewa yang berkuasa mengatakan pada hari Minggu bahwa Solih telah memenangkan 61 persen suara, sementara lawannya, Mohamed Nasheed, mendapatkan 38 persen. Pemilihan – yang diadakan pada hari Sabtu – tegang karena setidaknya lima orang ditangkap karena mengganggu pemungutan suara dan perkelahian pecah antara faksi yang bersaing di beberapa tempat pemungutan suara.

Hasilnya adalah pukulan bagi Nasheed, yang menjabat sebagai presiden dari 2008 hingga 2012 dan merupakan pemimpin pertama Maladewa yang terpilih secara demokratis. Nasheed berharap untuk membuat comeback setelah kecaman “terorisme” yang secara luas dilihat sebagai bermotivasi politik mencegahnya untuk bersaing dalam pemilihan presiden baru-baru ini.

Solih, yang mencalonkan diri dalam pemilu 2018 menggantikan Nasheed, menyerukan persatuan setelah pemilihan pendahuluan hari Sabtu.

Berbicara kepada kerumunan penggemar di ibu kota Maladewa, Mali, pemimpin saat ini mendesak lawannya untuk mengesampingkan perbedaan.

“Utama sudah selesai. Sekarang saatnya bersatu dan bergotong royong memenangkan pemilihan presiden Partai Demokrat.”

Namun kampanye Nasheed mengatakan “masih mempelajari hasilnya”.

Dalam sebuah pernyataan singkat yang dikeluarkan pada Sabtu malam, kampanye menyarankan penipuan, dengan mengatakan, “Kami mencatat bahwa Nasheed memimpin di sebagian besar tempat pemungutan suara, dan lawannya unggul karena beberapa kotak di mana jumlah suara yang tidak biasa diberikan. Beberapa jam sebelumnya, katanya, juru bicara Nasheed, Hassan Latif, mengatakan bahwa jajak pendapat menunjukkan mantan presiden itu akan menang dengan 64 persen suara.

“Nasheed telah memenangkan pemilihan ini,” tulisnya di Twitter.

READ  Di Tengah Kontak Dengan Taliban, India Tingkatkan Bantuan Pangan | berita India
Mantan Presiden Maladewa Mohamed Nasheed pada rapat umum pemilihan utama di Male’ pada 26 Januari 2023. [File: Fayaz Moosa/ Mihaaru via Al Jazeera]

klaim penipuan

Perselisihan tersebut menimbulkan kekhawatiran tentang perpecahan di MDP, sebuah partai yang Nasheed dirikan bersama dan memimpin kampanye demokrasi selama puluhan tahun di Maladewa. Hal itu juga menimbulkan kekhawatiran akan kerusuhan baru di negara pulau berpenduduk 500.000 orang itu, empat tahun setelah Maladewa memilih mantan presiden Abdulla Yameen, yang mengawasi tindakan keras terhadap perbedaan pendapat, termasuk dengan memenjarakan atau memaksa semua politisi hampir menyangkal. lawan.

Nasheed dan Salih, teman masa kecil yang berdiri bersama melawan Yameen, berselisih selama kampanye untuk menggulingkan pemimpin otoriter tersebut.

Persaingan mereka dimulai pada 2018, ketika badan pembuat keputusan tertinggi Partai Demokrat memilih untuk mengubah tiket presiden partai dari Nasheed menjadi Salih. Pada saat itu, Nasheed – yang masa jabatan pertamanya dipersingkat oleh pemberontakan militer dan dijatuhi hukuman 13 tahun penjara atas tuduhan “terorisme” yang dibuat-buat – tinggal di pengasingan.

Dengan enggan menyetujui pencalonan Solih, politisi veteran itu kemudian mengalahkan Yameen dengan telak.

Nasheed kembali ke rumah untuk disambut sebagai pahlawan dan memenangkan pemilihan sebagai Ketua Parlemen.

Tapi dia dengan cepat memutuskan hubungan dengan presiden, menuduhnya tidak bertindak atas korupsi dan kelompok kekerasan yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIS.

Solih membantahnya dan mengklaim bahwa dia telah membawa “perdamaian dan stabilitas” dan “pembangunan yang tak tertandingi” ke Maladewa setelah beberapa dekade kekacauan.

Menjelang pemungutan suara hari Sabtu, kampanye Nasheed memperingatkan para pendukungnya untuk mewaspadai upaya untuk mencurangi pemilihan.

Pada hari yang sama, para pendukung Nasheed mengganggu pemungutan suara di beberapa TPS, menuduh pendukung Solih mengisi kotak suara. Tuduhan tersebut menyebabkan perkelahian di sekitar empat tempat pemungutan suara, karena orang-orang di Pulau Jadhu di Atol Gaafu Dhaalu Selatan merusak kotak suara dan merobek beberapa surat suara. Perkelahian itu menyebabkan penangguhan singkat pemungutan suara.

Namun komisi pemilihan DDP menegaskan pemungutan suara berjalan lancar.

READ  Foto jurnalis yang masih hidup di Afghanistan yang dikuasai Taliban menjadi viral

Ibrahim Waheed, ketua komisi tersebut, menyebut pemilihan tersebut “sangat sukses” dan mengatakan bahwa gangguan terjadi di beberapa dari 245 tempat pemungutan suara. Dia mengatakan kepada wartawan pada hari Minggu bahwa komisi telah menerima 50 pengaduan tentang pemungutan suara, menekankan bahwa tidak ada kasus “pemilihan ganda”.

Ia menambahkan, 70 persen dari sekitar 57.225 pemilih yang berhak telah ikut mencoblos.

Ketidakpastian besar

Pendukung Nasheed menolak pernyataan tersebut.

“Primer ini telah dicuri. Dukungan [Nasheed] Pengguna Twitter @Mujookynee menulis, memposting foto salah satu kampanye mantan presiden di Male’ yang dihadiri banyak orang.

“Pemilu dicurangi… #Anni2023 masih berlangsung,” tulis pengguna Twitter @HKurusee, mengacu pada lagu kebangsaan dengan nama samarannya.

Sementara itu, para pendukung Solih mengatakan presiden menang secara adil dan jujur, karena catatannya menyelesaikan proyek infrastruktur, termasuk air dan sanitasi di Maladewa yang tersebar. Mereka juga menunjuk pada kepemimpinannya yang sukses di Maladewa melalui pandemi COVID-19 serta pengenalan kebijakan akar rumput seperti pendidikan universitas gratis.

Musa Latif, redaktur situs berita Dahuru, mengatakan Nasheed tidak mungkin memenangkan pemungutan suara hari Sabtu, mengingat selisih yang besar.

READ  Sebuah tank Israel secara tidak sengaja bertabrakan dengan kantor pos Mesir; Netanyahu memperingatkan Hizbullah agar tidak berperang dengan Hamas poin terpenting

“Penolakan Nasheed untuk mengalah sejauh ini bukan pertanda baik bagi demokrasi kita yang masih muda,” katanya.

β€œKita sedang memasuki periode ketidakpastian yang besar,” katanya. β€œSangat sulit untuk memprediksi apa yang mungkin dilakukan Nasheed.”