Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mantan Ketua ISI Faiz ‘Mohandas, Penerima Manfaat Besar’ dalam Kasus Korupsi Al Qadir, Foda – Pakistan

Mantan Ketua ISI Faiz ‘Mohandas, Penerima Manfaat Besar’ dalam Kasus Korupsi Al Qadir, Foda – Pakistan

Mantan Menteri Federal Faisal Fouda pada hari Rabu menuduh mantan Direktur Jenderal Intelijen Internal (ISI) Letnan Jenderal (pensiunan) Fayez Hamid sebagai “insinyur, dalang dan penerima manfaat terbesar” dari kasus Al-Qadir Trust. .

Kasus tersebut menuduh mantan perdana menteri dan istrinya memperoleh miliaran rupee dan tanah senilai ratusan qanat dari Bahria Town Ltd untuk melegalkan 50 miliar rupee, yang kemudian diidentifikasi dan dikembalikan ke negara tersebut oleh Inggris selama periode pemerintahan PTI. Kasus itu juga terkait dengan peran mantan pertanggungjawaban tsar Shahzad Akbar dalam memulangkan uang Rp 50 miliar.

Kepada media di Islamabad hari ini, Fouda, mantan pimpinan PTI, mengatakan banyak nama yang beredar di media terkait kasus tersebut, antara lain Akbar, Imran dan lain-lain.

Tapi satu nama yang dilupakan semua orang adalah arsitek dan perancang semua ini, yang paling diuntungkan dari skema korupsi ini. Namanya Faiz Hameed dan Anda tahu dia adalah mantan manajer umum ISI.”

Foda mengatakan dia berharap lembaga terkait akan “menghubungkan titik-titik” dalam kasus tersebut karena tidak ada “perintah pembayaran korupsi”.

“Jika ada seorang pria yang memulai dengan gaji 100 rupee sebelum memulai karirnya dan kemudian menjadi seseorang yang menghasilkan 10 lakh dan memperoleh aset senilai 100 juta rupee, saya rasa Anda tidak perlu pergi jauh. [in determining the truth]. “

Foda mengatakan dia hanya menyoroti dugaan korupsi mantan kepala mata-mata itu untuk saat ini dan bertanggung jawab dengan tidak menjelaskan “kejahatan lain yang disesalkan”.

Menggemakan klaimnya tentang Hamid sebagai penerima manfaat terbesar dari kasus ini, Fouda mengatakan dia hanya berbicara tentang aset domestik mantan kepala mata-mata itu saat ini daripada kekayaan luar negerinya.

READ  Sebuah sekolah di Tiongkok membebankan biaya kepada siswanya karena tertidur di meja, tikar, atau tempat tidur

“Jika Anda maju untuk Pakistan, akan ada pertanggungjawaban publik secara menyeluruh, itu tidak akan terjadi [accountability] Dari politisi, pejabat polisi, birokrat, profesional media, dan pengusaha sementara beberapa orang akan berada di atas hukum.”

Foda mengatakan dia membuat klaim secara tertulis tetapi menambahkan bahwa dia tidak perlu memberikan dokumentasi untuk klaimnya. “Jika ada institusi yang terlibat memiliki masalah hari ini, saya dapat membawanya ke Chakwal dan memberi tahu mereka [property] Itu sangat berharga, dan jika mereka meremehkannya, saya akan membelinya sendiri dengan membayar lebih banyak.”

Mantan pemimpin PTI itu juga mengkritik Akbar atas perannya dalam kasus Al Qadir Trust, menambahkan bahwa dia telah “berdebat sengit” dengannya mengenai masalah tersebut.

Foda mengklaim bahwa dia telah memberi tahu Imran bahwa Akbar akan melarikan diri dari negara itu suatu hari nanti, menambahkan bahwa Hamid juga memiliki andil dalam pelarian orang ini dan orang lain yang terlibat.

Mengenai penarikan massal MNA dan MPA PTI dari partai, Vawda mengatakan dia telah memberi tahu Imran tentang “ular” di partai tersebut, menambahkan bahwa banyak orang lain akan mengadakan konferensi pers dalam beberapa hari mendatang dan mengkritik ketua PTI atas peristiwa tersebut. 9 Mei.

Foda juga mengkritik Presiden Dr Arif Alvi, menuduhnya bertanggung jawab atas keadaan partai saat ini. Arif Alvi pemilik Dia memiliki peran besar dalam [creating] Ini salah paham.”

Hamid sedang diselidiki karena korupsi

Pada bulan Maret, Menteri Dalam Negeri Rana Sanalla mengatakan bahwa Ms Investigasi sedang dilakukan terhadap mantan Ketua ISI dan saudaranya atas tuduhan korupsi dan akumulasi aset di luar kemampuan. Namun, dia mengatakan akan terlalu dini untuk mengatakan hal lain.

READ  Pada 3.116, India mencatat kasus Covid terendah dalam 676 hari; Penghitungan China mencapai level tertinggi dalam dua tahun – 10 besar pembaruan Covid

Ketika diindikasikan bahwa penyelidikan atas aset off-road akan berada dalam lingkup FIA, Menteri Hukum mengatakan penyelidikan sudah dilakukan.