Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mantan Mainzer berasal dari Rusia: Sandro Schwartz menjadi pelatih baru Hertha

Mantan Mainzer berasal dari Rusia
Sandro Schwartz menjadi pelatih baru Hertha

Sandro Schwartz adalah pelatih baru tim sepak bola Jerman Hertha BSC. Setelah degradasi yang baru saja dicegah, mantan pelatih Mainz itu harus memastikan lebih banyak ketenangan musim depan. Tetapi ada diskusi tentang pekerjaannya yang baru saja selesai di Dynamo Moscow.

Hertha BSC memulai musim baru Bundesliga dengan Sandro Schwartz sebagai pelatih kepala. Klub mengumumkan bahwa mantan pelatih Mainz telah menandatangani kontrak hingga 2024.

Managing Director of Sport, Freddy Bobic, mengatakan: “Ketika saya mencari pelatih baru untuk Hertha BSC, fokus saya tidak hanya pada kualitas profesional tetapi juga pada antusiasme, semangat dan gairah. Sandro telah memiliki semuanya selama waktunya di FSV Mainz 05 dan juga Di dinamo yang dipamerkan di Moskow.” Schwartz menjelaskan bahwa dia “sangat tertarik” untuk membantu membentuk restart di Hertha BSC. Klub telah melalui masa yang sulit. Saya benar-benar menantikan untuk mengubah ini menjadi sesuatu yang positif dengan pekerjaan, kegembiraan, dan banyak energi.”

Pemain berusia 43 tahun itu berasal dari FK Dynamo Moscow. Di sana, ia kalah di final Piala melawan Spartak Moscow 2-1 Minggu lalu, kemudian mengumumkan kepergiannya dari Rusia. Schwartz dinobatkan sebagai Pelatih Bulan Ini beberapa kali selama waktunya bersama Dynamo di Rusia.

Tetapi ada juga kritik – Hertha belum tenang setelah degradasi yang baru saja dilarang, banyak pengunduran diri di aula eksekutif dan diskusi yang terjadi tentang investor Lars Windhorst: tidak seperti pelatih Jerman lainnya seperti Marcus Gisdol atau Daniel Varkey. Setelah serangan Rusia di Ukraina, ia tetap di negara itu. Berbicara tentang rasa tanggung jawabnya, dia menekankan, “Saya pikir dalam situasi seperti ini, keselamatan adalah hal yang paling penting dan bahwa saya bukan orang yang hanya melihat dirinya sendiri dan berkata, ‘Saya akan terus maju. pesawat berikutnya dan keluar dari sini’.” Pada pertemuan publik Hertha pada hari Minggu, beberapa penggemar telah mengkritik biografi kepelatihan Schwartz yang sebelumnya terbukti.

“Saya ingin melihat sepak bola yang berani”

Pelatih, yang bertanggung jawab atas 1. FSV Mainz 05 di Bundesliga dari 2017 hingga 2019, pada awalnya harus memimpin tim Berlin ke zona tabel aman setelah bertahun-tahun mengalami penurunan olahraga. Di bawah pelatih jangka pendek Magath, mereka hanya berhasil menghadapi Hamburg SV (0:1:1:0) di zona degradasi.

Bobic mengharapkan gaya bermain yang menarik dari pelatih baru. “Sudah jelas apa yang harus dia bawa. Karakter dan semangat untuk Hertha,” kata MD. Pria berusia 50 tahun itu mengkritik penampilannya, terutama di bawah pendahulu saya Magath Pal Darday dan Typhon Korkut: “Saya ingin melihat sepak bola yang agresif, diarahkan ke depan dan bukan ke belakang. Sepak bola itu pasif.”

Ini adalah pelatih ketiga yang ditandatangani Bobic ke Berlin. Menurut kritikus, Korkut, yang menggantikan ikon klub Dardai pada November, telah bertahan terlalu lama. Di bawah Magath, yang kemudian mengikutinya pada bulan Maret, bertahan di liga sangat ketat. Jika dia tidak bekerja dengan Black juga, tekanan pada Bobic akan semakin meningkat.

Schwarz memulai dengan Hertha pada akhir pekan terakhir bulan Juli di Piala DFB di Eintracht Braunschweig, seminggu kemudian musim Bundesliga dimulai. Jika dia tetap menjadi pelatih Hertha pada Mei 2023, dia akan menjadi pelatih pertama sejak Dardai 2018/19 yang mengambil alih satu musim penuh bersama para pemain Berlin.

READ  Novak Djokovic Mencapai Final Prancis Terbuka: Match of the Ages