Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mantan Perdana Menteri Israel Ehud Olmert kepada NDTV

Mantan Perdana Menteri Israel Ehud Olmert kepada NDTV

New Delhi:

Mantan Perdana Menteri Israel Ehud Olmert berbicara menentang eskalasi perang yang sedang berlangsung melawan Hamas saat ini dan menekankan perlunya membatasi kerusakan tambahan di Jalur Gaza, di mana Israel diperkirakan akan melancarkan serangan daratnya setiap hari. Invasi tersebut menjadi perhatian banyak pihak, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang menyebabkan serangkaian pembicaraan antara para pemimpin dunia. Namun Olmert mengatakan bahwa pernyataan Presiden AS Joe Biden mengenai hak Israel untuk merespons mengesampingkan kemungkinan mencapai solusi diplomatik.

Olmert mengatakan kepada NDTV dalam sebuah wawancara eksklusif: “Saya tidak berpikir bahwa tujuan mencapai penyelesaian diplomatik adalah dengan Hamas.” Ia menambahkan, “Kita harus berusaha meminimalkan dampak buruk. Ini bukan kompetisi mengenai siapa yang akan membunuh lebih banyak orang. Kami tidak tertarik membunuh warga sipil.”

Namun dia juga menekankan posisi yang diambil Israel sejak serangan Hamas pada 8 Oktober, dengan mengatakan: “Kami menginginkan perdamaian tetapi tidak akan ada perdamaian jika Hamas ada di sana. Kami tahu bahwa banyak orang yang tidak bersalah tewas namun Hamas tidak akan membiarkan mereka pergi.”

Dia berkata, “Kita harus melakukan upaya terkoordinasi untuk mencoba menyingkirkan Hamas dari posisinya. Ini adalah langkah penting untuk mencapai perdamaian, namun tidak akan pernah ada perdamaian jika Hamas ada di sana.”

Olmert juga menyatakan bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Netanyahu, yang memulai karir politiknya dengan Partai Likud yang berkuasa namun beralih ke posisi tersebut, mengatakan, “Netanyahu bertanggung jawab untuk membangun kemampuan Hamas… Netanyahu secara pribadi dan langsung bertanggung jawab untuk berurusan dengan Hamas… dan 80 persen dari Hamas. orang-orang ingin dia pergi.” Partai Kadima dibentuk oleh kelompok moderat yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Ariel Sharon pada tahun 2006.

READ  Keanggunan luar biasa dari Senat AS bertepuk tangan ketika Modi berbicara dalam bahasa Sanskerta

Partai Kadima mendukung rencana pelepasan, yang mengharuskan penghapusan permukiman Israel dari tanah Palestina sekaligus memperbaiki perbatasan Israel dengan calon negara Palestina.