Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mantan perwira Minneapolis dalam kasus George Floyd untuk mengajukan banding atas vonis pembunuhan

24 September (Reuters) – Mantan perwira polisi Minneapolis Derek Chauvin telah menyampaikan pemberitahuan bahwa dia akan mengajukan banding atas vonis dan hukumannya atas pembunuhan George Floyd, dengan alasan bahwa hakim dalam kasusnya menyalahgunakan kebijaksanaannya dan membuat beberapa kesalahan selama persidangan.

Chauvin, pria kulit putih yang dihukum karena membunuh Floyd dengan berlutut di leher pria kulit hitam selama penangkapan tahun 2020, tidak memiliki dana untuk menyewa pengacara dan mewakili dirinya sendiri, menurut dokumen pengadilan yang diajukan Kamis malam.

Dalam bandingnya, Chauvin berencana untuk mengangkat 14 kasus terpisah, termasuk keputusan Hakim Peter Cahill untuk menolak permintaan Chauvin untuk memindahkan persidangan ke luar Hennepin County, yang mencakup Minneapolis, karena publisitas pra-persidangan yang intens.

Juri memutuskan Chauvin bersalah atas pembunuhan tingkat dua, pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan tingkat dua dalam kematian Floyd. Putusan itu secara luas dilihat sebagai teguran historis atas penggunaan kekuatan polisi yang tidak proporsional terhadap orang kulit hitam Amerika. Baca lebih lajut

Chauvin divonis 22-1/2 tahun penjara. Dia mengaku tidak bersalah atas tuduhan hak-hak sipil federal yang juga dia hadapi.

Mantan petugas polisi Minneapolis Derek Chauvin saat sidang vonis di Minneapolis, AS, 25 Juni 2021. Pool via REUTERS

Chauvin berargumen dalam pengajuan pengadilan bahwa hakim secara tidak pantas menolak permintaan untuk memberinya persidangan baru, memberhentikan juri selama persidangan dan mengecualikan calon juri yang “jelas bias” selama pemilihan juri.

Dia juga mengatakan hakim keliru dalam mengizinkan jaksa untuk menambahkan tuduhan pembunuhan tingkat tiga sesaat sebelum persidangan, dan dalam menyimpulkan bahwa pria yang bersama Floyd pada hari penangkapannya tidak dapat dipaksa untuk bersaksi.

Chauvin mengajukan permohonan terpisah untuk menunda bandingnya sampai Mahkamah Agung Minnesota membatalkan keputusan sebelumnya untuk menolak dia mewakili pembelaan publik atas bandingnya.

READ  Bangladesh mendapat 5.000.000 vaksin COVID-19 dosis Cina sebagai hadiah

Dalam pernyataan tertulis, Chauvin mengatakan dia tidak memiliki penghasilan selain “upah penjara nominal” dan tidak ada aset selain dua rekening pensiun. Asosiasi Polisi dan Petugas Perdamaian Minneapolis, yang mendanai pembelaannya, berhenti membayar perwakilan hukumnya setelah keyakinan dan hukumannya.

Kantor jaksa agung, yang menuntut Chauvin, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

(Laporan oleh Akriti Sharma di Bengaluru; Disunting oleh Robert Percell dan Howard Guller

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.