Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Marquinhos mengumumkan “pertandingan tinju” untuk final Brasil-Argentina

Pada hari Rabu, Marquinhos membandingkan, dalam konferensi pers, final Copa America antara Brasil dan Argentina dengan “pertandingan tinju.” Bek Paris Saint-Germain mengharapkan pertandingan yang berfokus pada serangan pada Sabtu malam di Maracana.

Marquinhos mengatakan, tiga hari sebelum final Copa America antara Brasil, “Ini akan seperti pertarungan tinju, kami akan menyerang mereka dan mereka juga. Pemenangnya adalah orang yang membuat kesalahan paling sedikit, dan detailnya akan dimainkan. ” dan Argentina (pukul 02.00 malam, dari Sabtu hingga Minggu, waktu Paris).

Dalam konferensi pers, bek Brasil mengatakan kepada Paris Saint-Germain bahwa dia sangat ingin menghadapi rival besar Argentina: “Ini adalah jenis permainan yang kami sukai, ini adalah pertandingan yang hebat, dan kami tidak sabar untuk memainkannya. Kami tahu permainan mereka. Kami menganalisis kekuatan dan kelemahan mereka, tetapi pada akhirnya, ada banyak hal yang berkecamuk di pikiran saya.”

Marquinhos menginginkan julukan Neymar

Konfrontasi antara dua bintang sepak bola Amerika Selatan juga akan menjadi kesempatan bagi dua bintang Messi dan Neymar untuk memenangkan gelar besar pertama mereka dengan seleksi nasional mereka, bahkan jika mereka sama-sama memenangkan emas Olimpiade dengan harapan (Pemain Argentina tahun 2008 dan pemain Brasil pada tahun 2008). pada tahun 2016).

Hexagonal Ballon d’Or, Lionel Messi akhirnya berharap bisa mengangkat trofi setelah kalah empat kali di final (Piala Dunia 2014 dan Copa America 2007, 2015 dan 2016). Argentina belum memenangkan satu gelar pun sejak Copa America 1993. Brasil memenangkan edisi terakhir kejuaraan kontinental, dua tahun lalu, dengan Marquinhos, tetapi Neymar dengan cedera pergelangan kaki terpaksa kalah.

Marquinhos, rekan setim Neymar di Paris, menekankan, “Semua orang yang akan berada di lapangan berhak atas gelar tersebut. Saya berharap Brasil menang karena, seperti Messi, kami juga memiliki banyak pemain yang layak memenangkan gelar, seperti Nye.” Kami akan mencoba menghindarinya [Messi] mencapai tujuan ini,” bek Paris itu kembali menembak.

READ  Kuba dibatalkan... karena masalah visa