Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mars tidak kehilangan semua airnya sekaligus, berdasarkan penemuan penjelajah Curiosity

Penjelajah Curiosity, yang mendarat di Mars pada tahun 2012, menjelajahi berbagai aspek Kawah Gale di Mars untuk memahami lebih lanjut tentang transisi dari hangat dan basah menjadi kering dan sangat dingin.

Studi terbaru, dikumpulkan dari data yang ditangkap oleh salah satu instrumen wahana, menunjukkan bahwa Mars memang bolak-balik antara waktu basah dan kering sebelum benar-benar kehilangan air permukaan sekitar tiga miliar tahun lalu.

The Curiosity terus mendaki Gunung Sharp setinggi 3 mil, yang terletak di pusat Kawah Gale, sejak 2014.

Ada perangkat yang disebut ChemCam di tiang penjelajah dan termasuk kamera resolusi tinggi dan laser yang dapat menguapkan batu untuk membantu penjelajah menganalisis komposisi kimianya. ChemCam memiliki laser warna inframerah yang dapat memanaskan potongan batu hingga 18.000 derajat Fahrenheit. Hal ini menyebabkan penguapan batuan dan pembentukan plasma, memungkinkan para ilmuwan untuk mencari di dalam mineral dan bahan kimia yang membentuk batuan dan kembali ke sejarah geologi planet ini.

Kamera di ChemCam telah digunakan untuk menangkap pengamatan medan Gunung Sharp, yang mengungkapkan irisan masa lalu Mars dengan bebatuan yang berbeda-beda.

Pelajaran dalam sejarah Mars

Gunung Sharp adalah fitur menarik di Mars karena merupakan salah satu cara terbaik Planet Merah mencatat sejarah iklim, air, dan sedimennya.

Roger Wiens, salah satu penulis studi di atas kertas dan ilmuwan untuk tim ChemCam di Laboratorium Nasional Los Alamos, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Mungkinkah kehidupan ada di planet Mars yang hangat dan lembap?  Anda mungkin bisa menjelaskan bagaimana kawah kuno
Studi tersebut dipublikasikan minggu lalu di jurnal tersebut geologi.

Orbit di sekitar Mars sebelumnya mencatat informasi tentang mineral di lereng Gunung Sharp. Data Curiosity memberikan pengamatan yang lebih rinci dari lapisan batuan sedimen dan mengungkapkan periode kekeringan dan kelembaban di masa lalu planet ini.

Curiosity menemukan perubahan besar di kelas

Dengan munculnya Curiosity to Mount Sharp, kelas-kelas berubah secara drastis.

READ  NASA Menunda Kembalinya Astronot SpaceX Crew-1 ke Bumi - Inilah Alasannya

Dasar Gunung Sharp terbuat dari lumpur yang diendapkan di tepi danau yang pernah mengisi kawah. Di atasnya terdapat lapisan batupasir yang masih menyimpan bukti bagaimana bukit pasir tersebut terbentuk dalam bentuk angin pada saat kemarau panjang. Lapisan di atasnya menunjukkan lebih banyak sedimen dari dataran banjir, yang menunjukkan kembalinya kondisi basah ke Mars.

Penjelajah gigih mereproduksi suara batu pecah di Mars

Pengamatan Curiosity mengungkapkan bahwa perubahan antara era basah dan kering ini adalah peristiwa berskala besar yang bergantian hingga planet menjadi kering secara permanen. Rekor iklim di Gunung Sharp memungkinkan Curiosity untuk fokus pada rentang waktu dari 2,9 miliar hingga 3,7 miliar tahun yang lalu.

Saat penjelajah melanjutkan misinya, Curiosity akan terus mendaki lereng Gunung Sharp dan menggunakan mata bornya untuk menjelajahi jenis bebatuan dan apa yang terungkap. Ini dapat memberikan lebih banyak wawasan tentang penyebab fluktuasi iklim yang ekstrim tersebut.