Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Martha Argerich di 80: Ketenaran dan Risiko – Budaya

Cara dia meninggalkan lemari pakaian artis, syal dengan enggan berkumpul di bahunya, rambutnya tinggi seperti awan badai, menandakan drama. Dalam perjalanan ke panggung, Martha Argerich tiba-tiba merasa dihantui demam. Hari yang buruk untuk tampil. Tidak mungkin untuk membuat musik hari ini. Wanita pembalik halaman tetap sadar di sisinya, dan sutradara teater membuka pintu teater dengan Titwitwi yang berpengalaman. “Saya tidak menginginkan itu,” kata pianis terhebat yang masih hidup, melangkah ke sorotan dengan kata-kata ini, untuk bertepuk tangan. Setelah beberapa saat, grand piano bergetar di bawah tangannya.

Putri Stephanie menangkap kegugupan legendaris Martha Argerich sebelum penampilannya dalam film dokumenter 2012 “Argerich – Bloody Daughter”. Ini adalah potret menyentuh dari sebuah keluarga yang tidak pernah punya waktu untuk menjadi satu. Tiga putri dari tiga suami, selalu dalam perjalanan dan cinta tak terhingga dengan Robert Schumann, Martha Argerich tetap menjadi misteri bahkan untuk anak-anaknya sendiri. “Saya putri seorang dewi,” kata Stephanie. Salah satu tersangka yang bisa lucu – tapi hidup ini sangat tak terduga.

Sebagai seorang anak dia bermain dengan Barenboim – di bawah grand piano

Martha Argerich lahir di Buenos Aires pada 5 Juni 1941, satu setengah tahun sebelum pacarnya Daniel Barenboim. Dia bermain dengannya sebagai seorang anak di bawah grand piano, di akhir karirnya, tetapi kemudian dengan keteraturan yang menakjubkan, mereka menemukan satu sama lain di keyboard. Penampilannya di Berlin menggetarkan penonton, karena di sini dua orang yang sangat terpandang dan akhirnya sulit diprediksi bertemu orang. Tentu juga karena orang ingin mengalami bagaimana Barenboim ditempatkan oleh “singa betina di piano” (seperti biografi Argerich oleh Olivier Bellamy juga disebut) dan harus menyerah pada suasana vulkaniknya. Sejauh ini, “La Martha” juga berhasil melampaui ekspektasi tersebut.

READ  Foto Melissa Theuriao mengungkapkan untuk pertama kalinya wajah putranya Leon

[Wenn Sie aktuelle Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Dia anak ajaib musik dan karakter yang tidak bisa Anda tolak. Agar dia bisa menjadi satu-satunya murid Pendeta Frederick Golda di Wina, Presiden Juan Perón memberi orang tuanya pekerjaan di kedutaan di sana. Pada usia 16, Argerich memenangkan kompetisi internasional, dan dunia terbuka untuknya. Tapi krisis telah menjadi teman terdekatnya, membiarkan kontrak rekaman dan penampilan meledak dan dia pindah ke New York untuk dekat dengan idolanya, Horowitz. Kemudian lagi, Argerich terpesona oleh rasa ingin tahu dan keberanian yang tidak biasa atau reyot. Setelah memenangkan kompetisi Chopin pada tahun 1965, salah satu rekaman legendarisnya dibuat; Konser utama Liszt telah direvisi secara digital untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-80.

Untuk memberikan ketegangan pada dirinya dan menciptakan ruang yang ditentukan oleh seniman itu sendiri, Martha Argerich bermain hampir secara eksklusif dengan teman-teman dan telah mengadakan festival di Jepang dan Swiss, di mana ia tampil dengan musisi muda. Mulai 19 Juni, Anda ingin merayakan festival di Hamburg, dan Daniel Barenboim juga akan mampir.