Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Marty (USB) setelah kalah dari Stade Francis di 14 besar: “Kami tidak jauh”

David Marty (pelatih Perpignan setelah timnya kalah dari Stade de France 17-27): “Kami memiliki perasaan bahwa kami tidak jauh, tetapi pada saat-saat yang menentukan kami tidak berhasil mengubah pertandingan menjadi menguntungkan kami. Semuanya bermuara pada akurasi. Kami kurang sukses, sedikit trik yang membuat pertandingan berubah. Kami harus lebih pembunuh. Atas komitmen dan keinginan kami hadir. Tapi kami juga Kami mengambil banyak tendangan penalti di permainan tanah. Dalam dua atau tiga momen kunci, hal-hal tidak berjalan sesuai keinginan kami.

Stade Français tidak lebih tinggi dari itu. Jika kami bertahan lebih lama, kami akan membuat mereka lebih banyak mengeluh. Kami melewatkan penalti penting dan terlambat, kami mencoba. Ada dua atau tiga pertandingan seperti ini. Ini harus diselesaikan. Pertandingan minggu depan di Cape (perjalanan ke Biarritz). Ini akan menjadi titik balik pertama musim ini. Kami akan mempersiapkannya sebagaimana mestinya. Kami bermain pemeliharaan, kami harus melanjutkan, itu akan menjadi pelajaran. “

Tristan Tedder (setengah pembukaan Perpignan): “Kami belum berhasil mendapatkan permainan kami dengan benar. Ini rumit. Masih ada dua belas pertandingan tersisa, musim belum berakhir. Kami akan bekerja untuk pertandingan berikutnya. Di area bermerek, ada kekurangan kompetensi. Ini adalah detail kecil sehingga kami bisa mencetak lebih banyak upaya. Kami maju dan maju. Kami masih mendekati akhir babak pertama, tetapi pertandingan membutuhkan waktu 80 menit. “

READ  RWE bermain di stadion Borussia Monchengladbach pada hari Jumat