Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mati, mati, mati, Rishi Sunak merilis video tentang pembatasan imigrasi

Mati, mati, mati, Rishi Sunak merilis video tentang pembatasan imigrasi

Rishi Sunak mengatakan Inggris telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi imigrasi

New Delhi:

Dua minggu setelah Raja Charles dari Inggris memberikan persetujuannya terhadap undang-undang penting bagi langkah Perdana Menteri Rishi Sunak untuk mengirim pencari suaka ke Rwanda, Sunak memposting video di X yang menyoroti beberapa langkah yang telah diambilnya untuk mengekang migrasi.

Inggris juga melarang pelajar asing membawa anggota keluarganya ke negara tersebut, setelah peraturan baru mulai berlaku pada 1 Januari tahun ini. Namun, mahasiswa penelitian pascasarjana dan beasiswa yang didanai pemerintah dikecualikan dari perubahan baru ini.

Video berdurasi 15 detik tersebut memperlihatkan teks di selembar kertas yang menyebutkan bagaimana mahasiswa asing dapat membawa keluarganya ke Inggris. Kemudian sebuah tangan, kemungkinan milik Pak Sunak, mencap kertas itu dengan tinta merah yang bertuliskan huruf besar, “Berhenti”.

Lebih banyak daun terlihat di video. Masing-masing dari mereka memiliki teks ini: Siswa master asing membawa anggota keluarga. Saya berhenti. Pekerja perawatan di luar negeri membawa tanggungan keluarga. Saya berhenti. Imigrasi yang merugikan pekerja Inggris dihentikan

“Kami telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi imigrasi. Pendaftaran berbasis pelajar kini telah menurun hingga 80 persen,” kata Sunak dalam postingannya.

Pada bulan Mei 2023, pemerintah Inggris mengumumkan kampanye anti-imigrasi baru yang menargetkan pelajar asing, termasuk warga negara India, dan hak mereka untuk mendapatkan visa guna membawa anggota keluarga yang menjadi tanggungan mereka ke negara tersebut saat terdaftar di institusi Inggris.

Pemerintah Inggris mengatakan paket tindakan baru ini diperlukan setelah diketahui bahwa sekitar 136.000 visa diberikan kepada keluarga siswa yang disponsori pada tahun ini hingga Desember 2022 – peningkatan lebih dari delapan kali lipat dari 16.000 pada tahun 2019.

READ  Inggris memasukkan India dalam daftar negara aman apa artinya | Berita India Terbaru