Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Matthew van der Poel, pemenang uji coba Laval, Tadej Pogakar, masih di kuning

Tadej Pogacar (UEA Team Emirates) adalah pemenang kejutan dari uji coba pertama Tour de France melawan semua gulungan besar di peloton. Pemenang Slovenian Tour 2020 adalah yang tercepat di etape keempat Tour antara Changé dan Laval. Dia mencatat waktu terbaik di lintasan sepanjang 27,2 km, mengalahkan Juara Tes Eropa Stefan Kung (Groupama-FDJ) dan Jonas Weinggaard (Jumbo-Visma). Kelima, Mathieu van der Poel menyelamatkan jersey kuningnya selama delapan detik.

Pengalaman kali ini antara Changé dan Laval adalah untuk spesialis murni karena tidak ada kesulitan nyata. Pembalap papan atas berangkat dalam kondisi terbaik. Juara Dunia Trials tiga kali Mikel Berg membuat kesan yang kuat, menetapkan waktu referensi pada 33’01” pada 49,43 km/jam. Pebalap Denmark berusia 22 tahun yang berspesialisasi dalam disiplin telah mencapai momen yang baik sejak ia menyelesaikan balapan. kursus penuh di jalan Kering, lalu hujan mengubah permainan. Salah satu favorit kemenangan etape, Stefan Bissegger (EF Education Nippo), ketakutan di tikungan di awal kursus, yang menghabiskan beberapa detik berharga. yang sempat terjatuh dan dilewati oleh Mikkel Berg di divisi dua menjadi 3’30”.

Stephane Bissegger (EF Education Nippo) dari Swiss, pemenang time trial Paris dan Nice tahun ini, tidak gagal karena ia menyelesaikan seluruh lintasan di tengah hujan. Jalan licin mendorong dia untuk berhati-hati di tikungan, mencegah dia dari terlibat penuh di bagian akhir jam, yang cukup berkelok-kelok. Dia tidak pernah bisa membuat Berg khawatir, finis 21 detik di belakang pembalap Denmark itu di akhir. Namun Bjerg merasakan nafas Dane lainnya, pada sosok Magnus Cort Nielsen (EF Education Nippo), pemenang etape Tour 2018, yang gagal hanya enam detik. Bjerg akhirnya diambil alih oleh Mattia Cattaneo Italia, penulis waktu yang sangat baik, 33’07” atau 6sec.

READ  Kejuaraan Bersepeda Prancis: "Saya tidak tahan diabaikan," kata Marc Madiot

Stephen Kong, Crowe

Kemudian Stefan Küng (Groupama-FDJ), juara time trial Eropa, masuk lintasan. Saking tajamnya, pembalap Groupama-FDJ itu langsung mengirimkan gigi besar. Di jalan kering lagi.

Lama memimpin, Stefan Kung (Groupama-FDJ) akhirnya menempati posisi kedua. (E. Garnier/Tim)

Juara Swiss Chrono lima kali ini adalah yang pertama melebihi 50 km/jam. Dia terbang sepanjang waktu, dengan mudah mengatur waktu tercepat, dengan kekuatan pada 32’19″100 rata-rata 50,50 km/jam. Dia juga yang pertama pergi di bawah 33 menit. Performa bagus. Dengan kekuatannya, dia membuat perbedaan di bagian kedua lintasan, dengan fjord pegunungan yang panjang di mana sebagian besar pengendara melakukan kesalahan. Tapi Swiss, yang percaya untuk waktu yang lama bahwa dia memiliki waktu yang lebih baik, akhirnya menemukan lebih kuat dari dia dalam pribadi Tadig Bogakar (UEA).

Kalahkan Tadej Pojjakar

Sang juara bertahan memberikan pukulan telak. Memimpin dua jalur menengah, petenis Slovenia berusia 22 tahun itu mengejutkan kompetisi di Laval dengan mencatat waktu yang luar biasa, 32’00” dengan kecepatan rata-rata 51 km/jam. Dia memulai dengan sangat kuat, dan tidak pernah goyah, memimpin Küng dengan 18 detik di telepon. Keberhasilan ini mengingatkan pada penampilannya yang impresif tahun lalu dalam time trial Planche des Belles Filles, yang memungkinkannya memenangkan Tour.

Tadej Pogacar menghancurkan stopwatch tetapi Mathieu van der Poel tetap di kuning. (B. Babon/Tim)

Para pemimpin lain menghadapi nasib yang berbeda-beda. Primoz Roglic (Jumbo-Visma) membatasi damage dengan baik. Petenis Slovenia, urutan kedua pada Tour 2020, finis hanya 25 detik di belakang Stefan Kung. Agak meyakinkan bagi pemimpin Jumbo Visma yang jatuh keras selama tahap ketiga. Bahkan jika dia terus kebobolan 43 detik di Tadej Pojjakar di akhir. Pemenang Tour 2018 Geraint Thomas (Ineos-Grenadiers), pada bagiannya, menghadapi time trial yang bahkan lebih rumit. Namun, dalam latihan yang disukainya, pemain Wales itu menekan 1’18 inci untuk Bougacar.

Secara keseluruhan, Mathieu van der Poel (Alpecin-Fenix) bertahan dalam warna kuning selama delapan detik di depan Tadej Pogacar dan 30 detik di atas Wout Van Aert (Jumbo-Visma). Tim Prancis Julien Alaphilippe (Deceuninck-Quick Step), penulis waktu rata-rata (14) di stopwatch 1’11” dari Pogacar, berada di urutan keempat secara keseluruhan dalam 48 detik. Hasil yang bagus karena dia sekarang berada di urutan keenam secara keseluruhan.