Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mbappe merayakan pahlawan: Prancis memenangkan Liga Bangsa-bangsa

Rayakan pahlawan Mbappe
Prancis memenangkan Liga Bangsa-Bangsa

Tiga tahun yang baik setelah memenangkan Piala Dunia, Prancis memenangkan Liga Bangsa-Bangsa untuk pertama kalinya. Superstar pelatih Didier Deschamps berutang kemenangan atas Spanyol di atas segalanya kepada Kylian Mbappe. Jika tembakannya yang meleset dengan berani mengalahkan babak 16 besar Kejuaraan Musim Panas Eropa, kali ini dia mencetak gol kemenangan.

Kylian Mbappe memimpin juara dunia Prancis meraih gelar Eropa setelah tiga setengah bulan mempermalukan Kejuaraan Eropa. Dengan pemain Bayern Munich Benjamin Pavard dan Dayot Obikano, Prancis mengalahkan Spanyol 2-1 (0-0) di final Nations League berkat gol kemenangan Mbappe. Di Kejuaraan Eropa, tim asuhan pelatih Didier Deschamps secara dramatis gagal di babak kedua melalui adu penalti melawan Swiss – karena tembakan Mbappe yang gagal.

Pertandingan antara dua tim dunia pada Minggu malam hampir berjalan lancar untuk waktu yang lama dan sangat mengecewakan. Tapi tiba-tiba itu dimulai di Milan: Theo Hernandez membentur mistar gawang untuk Prancis (63), sementara Mikel Oyarzabal (64) membentur Spanyol di depan. Segera setelah itu, Karim Benzema menyamakan skor dengan tendangan luar biasa (peringkat ke-66).

Mbappe (84/Paris Saint-Germain) akhirnya membawa pulang trofi perak melengkung Prancis, yang dibawa oleh mantan superstar dunia Luis Figo ke Giuseppe Meazza yang jarang diduduki sebagai wakil Portugal pertama yang menang.

Gavi sangat baik

Dalam upaya untuk mencetak gol awal, Benzema menyalip kiper Spanyol Unai Simon setelah umpan manis dari Paul Pogba – tetapi umpan silang berikutnya tidak datang (keenam). Lucas Hernandez dari Bayern Munich, tidak seperti saudaranya Theo, yang mencetak gol di semifinal melawan Belgia (3-2), tidak masuk dalam starting lineup kali ini. Rekan setimnya di Munich Benjamin Pavard adalah satu-satunya pemain Bundesliga di sisi kanan pertahanan ketika sirene berbunyi.

Spanyol, masih dalam kekacauan, menahannya sekali lagi dengan pemain muda berbakat super Gavi (17/FC Barcelona) di lini tengah. Pelatih Luis Enrique berjanji: “Kami akan menyebabkan masalah bagi Prancis.” Bola berlari sebagian besar aman melalui jajaran Spanyol, tapi ada tembakan panjang.

Setelah menit ke-42, Upamecano mengambil alih pusat pertahanan dari Raphael Varane yang cedera. Kedua lini pertahanan tidak memiliki banyak hal untuk dilakukan, sampai tembakan Hernandez yang membentur mistar gawang memantul dari garis gawang. Oyarzabal kemudian mengguncang sebelum pembuka Spanyol Upamecano.

Pada sore hari, juara Eropa Italia mengamankan tempat ketiga melawan Belgia di Turin dengan kemenangan 2-1 (0-0). Jerman berada di urutan kedua di belakang Spanyol di Grup D Liga Bangsa-Bangsa – setelah kemenangan 6-0 yang tak terlupakan di Seville.

READ  Barcelona meminta maaf atas skandal rasisme