Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Media Mesir melaporkan kemajuan dalam perundingan gencatan senjata sementara Israel meremehkan peluang untuk mengakhiri perang dengan Hamas  berita Dunia

Media Mesir melaporkan kemajuan dalam perundingan gencatan senjata sementara Israel meremehkan peluang untuk mengakhiri perang dengan Hamas berita Dunia

TEL AVIV, Israel — Delegasi gerakan Hamas Palestina tiba di Kairo pada hari Sabtu, ketika media pemerintah Mesir melaporkan “kemajuan signifikan” dalam pembicaraan gencatan senjata yang sedang berlangsung dengan Israel, sementara seorang pejabat Israel mengecilkan prospek untuk mengakhiri perang sepenuhnya.

Media Mesir melaporkan kemajuan dalam perundingan gencatan senjata sementara Israel meremehkan peluang untuk mengakhiri perang dengan Hamas

Tekanan untuk mencapai kesepakatan semakin meningkat – krisis kemanusiaan di Gaza meningkat secara dramatis sementara Israel bersikeras akan melancarkan serangan terhadap Rafah, kota paling selatan di Jalur Gaza.

Buka akses eksklusif ke berita terkini pemilu India, hanya di Aplikasi HT. Unduh sekarang! Unduh sekarang!

Taruhannya besar untuk mengakhiri perang yang telah berlangsung selama hampir tujuh bulan. Lebih dari satu juta warga Palestina mengungsi di kota Rafah di sepanjang perbatasan dengan Mesir, banyak dari mereka melarikan diri dari Gaza utara, tempat yang menurut seorang pejabat senior PBB kini terjadi kelaparan besar-besaran.

Mediator Mesir dan Amerika telah mengumumkan tanda-tanda penyelesaian dalam beberapa hari terakhir, namun kemungkinan tercapainya perjanjian gencatan senjata masih terbelit dengan pertanyaan kunci apakah Israel akan menerima diakhirinya perang tanpa mencapai tujuan yang dinyatakan untuk menghancurkan Hamas.

Saluran Berita Kairo yang dikelola pemerintah Mesir mengatakan pada hari Sabtu bahwa konsensus telah dicapai mengenai banyak poin yang disengketakan, namun tidak mengklarifikasi rinciannya. Hamas menyerukan penghentian perang sepenuhnya dan penarikan semua pasukan Israel dari Gaza.

Perang tersebut menyebabkan kematian lebih dari 34.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan setempat di Gaza, menyebabkan kehancuran yang luas dan menjerumuskan Jalur Gaza ke dalam krisis kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Konflik tersebut pecah pada tanggal 7 Oktober, ketika Hamas menyerang Israel selatan, menculik sekitar 250 orang dan membunuh sekitar 1.200 orang, kebanyakan dari mereka adalah warga sipil. Israel mengatakan para militan masih menyandera sekitar 100 orang dan lebih dari 30 orang lainnya.

READ  Lawan Netanyahu mencapai kesepakatan koalisi untuk menggulingkan PM Israel

Seorang pejabat senior Israel, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya untuk membahas negosiasi yang sedang berlangsung, meremehkan prospek untuk mengakhiri perang sepenuhnya. Pejabat tersebut mengatakan Israel berkomitmen terhadap invasi Rafah, dan mengatakan kepada Associated Press bahwa Israel tidak akan setuju untuk mengakhiri perang sebagai bagian dari kesepakatan pembebasan sandera.

Sabtu dini hari, serangan Israel di Gaza mengakibatkan kematian sedikitnya enam orang. Tiga jenazah ditemukan dari bawah reruntuhan sebuah bangunan di Rafah, dan dipindahkan ke Rumah Sakit Youssef Al-Najjar. Penggerebekan di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah juga menewaskan tiga orang, menurut pejabat rumah sakit.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Sabtu bahwa dalam 24 jam terakhir, jenazah 32 orang yang tewas dalam serangan Israel telah dipindahkan ke rumah sakit setempat. Kementerian tidak membedakan antara pejuang dan warga sipil dalam statistiknya, namun disebutkan bahwa perempuan dan anak-anak merupakan dua pertiga dari korban tewas.

Tentara Israel mengatakan mereka membunuh 13.000 militan, tanpa memberikan bukti yang mendukung klaim tersebut.

Dalam perkembangan terkait minggu ini, Israel memberi pengarahan kepada pejabat pemerintahan Biden mengenai rencana evakuasi warga sipil menjelang operasi Rafah, menurut pejabat AS yang mengetahui pembicaraan tersebut.

PBB telah memperingatkan bahwa ratusan ribu orang akan “berisiko mati dalam waktu dekat” jika Israel maju ke kota padat penduduk tersebut, yang juga merupakan pintu masuk penting bagi bantuan kemanusiaan.

Direktur Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa, Cindy McCain, mengatakan pada hari Jumat bahwa warga sipil yang terjebak di Jalur Gaza utara, bagian paling terpencil di Jalur Gaza, telah memasuki kondisi kelaparan. McCain mengatakan gencatan senjata dan peningkatan aliran bantuan melalui jalur darat dan laut diperlukan.

READ  China mengatakan kepada India untuk "meletakkan batas-batas di tempat yang tepat dalam hubungan". Percakapan Melanjutkan Perjalanan | berita Dunia

Israel baru-baru ini membuka penyeberangan baru untuk membawa bantuan ke Gaza utara, namun pada hari Rabu, pemukim Israel mencegah konvoi pertama sebelum menyeberang ke Jalur Gaza yang terkepung. Begitu konvoi tersebut memasuki Gaza, konvoi tersebut ditangkap oleh pejuang Hamas, sebelum pejabat PBB merebutnya kembali.

Proposal yang diajukan oleh mediator Mesir kepada Hamas menguraikan proses tiga tahap, yang akan mengarah pada gencatan senjata selama enam minggu, pembebasan sebagian sandera Israel, dan mencakup beberapa bentuk penarikan pasukan Israel. Tahap awal akan berlangsung selama 40 hari.

Hamas akan mulai melepaskan sandera sipil sebagai imbalan atas pembebasan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel.

Gershon Baskin, direktur divisi Timur Tengah di Organisasi Komunitas Internasional, mengatakan bahwa tampaknya Hamas menyetujui kerangka kerja yang diusulkan oleh Mesir dan Israel telah menerimanya.

Dia mengatakan bahwa para perunding sekarang sedang mengerjakan rinciannya – dan jika Israel mengirim kepala perundingnya ke Kairo setelah Sabat berakhir pada Sabtu malam, ini berarti masalah tersebut sangat berbahaya.

Jeffrey melaporkan dari Yerusalem. Penulis Associated Press Joseph Federman di Yerusalem dan Bassem Marwa di Beirut berkontribusi pada laporan ini.

Artikel ini dihasilkan dari umpan berita otomatis tanpa modifikasi apa pun pada teks.

Temukan momen-momen penting yang membentuk perjalanan pemilu India di bagian Epochs pada produk pemilu eksklusif kami. Anda dapat mengakses semua konten secara gratis di aplikasi HT. Unduh sekarang! Dapatkan berita dunia terkini beserta berita terkini dari India di Hindustan Times.