Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Media pemerintah China mengecam ‘hype’ tentang ledakan populasi India |  Berita Demografi

Media pemerintah China mengecam ‘hype’ tentang ledakan populasi India | Berita Demografi

Juru bicara pemerintah menuduh media Barat mengeksploitasi populasi China yang menurun menjadi negara “mulut buruk”.

Penyiar negara China CCTV mengatakan bahwa laporan media Barat tentang India yang menyalip populasi China dengan sengaja mengabaikan perkembangan China, menggunakan topik tersebut sebagai “bahasa yang buruk” dan menyerukan pemecatan.

Komentar CCTV dengan kata-kata keras pada hari Kamis mengatakan bahwa subteks dari media Barat dalam beberapa tahun terakhir adalah bahwa pembangunan China telah berada dalam “masalah besar” dan ketika dividen demografis negara itu menghilang, itu akan menurun dan ekonomi global juga akan menderita.

“Mereka memfitnah habis-habisan dan China berkembang terus, menciptakan keajaiban pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dan stabil dengan populasi besar,” kata CCTV.

Data yang dirilis PBB, hari ini, Rabu, menunjukkan bahwa India mengungguli China sebagai negara terbesar di dunia dalam hal jumlah penduduk, dan populasinya akan menjadi sekitar tiga juta lebih banyak dari tetangganya pada pertengahan tahun ini.

“Amerika Serikat meningkatkan upaya untuk menahan pembangunan China dan mengadvokasi pemisahan lebih lanjut dan menemukan titik kebisingan baru dari laporan PBB,” kata CCTV, menambahkan bahwa Barat hanya menyamakan ukuran populasi dengan pencapaian pembangunan.

“Hype ini tidak memiliki pemahaman dasar tentang hukum pembangunan kependudukan. Dengan perkembangan masyarakat manusia saat ini, angka kelahiran yang rendah dan keinginan yang rendah untuk memiliki anak adalah masalah umum yang dihadapi oleh seluruh dunia.”

CCTV menambahkan bahwa negara-negara barat yang maju umumnya menghadapi masalah seperti kekurangan tenaga kerja.

Tahun lalu, populasi China menurun untuk pertama kalinya dalam 60 tahun, perubahan sejarah yang diperkirakan akan menyebabkan periode penurunan jumlah warga yang berkepanjangan, dengan dampak mendalam bagi ekonominya dan dunia.

READ  Malam Tahun Baru 2023 di UEA: Saksikan kembang api Burj Khalifa di Dubai langsung di sini | Bepergian

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan bahwa distribusi populasi tidak hanya bergantung pada kuantitas tetapi juga kualitas.

“Manusia itu penting, tetapi bakat juga penting… China telah mengambil langkah-langkah efektif untuk menanggapi penuaan populasi,” kata Wang kepada wartawan, Rabu.