Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Melvin Van Peebles, pelopor sinema kulit hitam Amerika, meninggal

Dengan “Sweet Weetback’s Baadassss Song”, ia memproduksi film noir pertama di luar kendali Hollywood. Dia meluncurkan Blaxploitation, sebuah gerakan yang dia tolak tetapi terus menyirami budaya Amerika. Sutradara meninggal pada usia 89 tahun.

Pada pertengahan tahun sembilan puluhan, orang Prancis menemukan Melvin van Peebles ketika Amerika sedikit banyak melupakannya. Sebuah film dokumenter yang didedikasikan untuknya, dibaptis orang berlari, Dan dia menunjukkannya saat jogging di trotoar New York, berpakaian seperti pelari maraton, kering, bervolume, dan kurus seperti di akhir tahun 60-an. Dan pada latihannya, sutradara yang meninggal pada 21 September 2021 di usia 89 tahun itu memberikan penghormatan kepada Sweetback, karakter yang ia ciptakan dan mainkan dalam berlari di awal tahun 1970-an, yang cukup membangun legendanya sebagai seorang pelopor gerah sinema Amerika kulit hitam, dengan film kultus .Baadassss Sweetback Song. Gambarnya pas untuknya seperti sarung tangan, seperti ekspresinya « dalam pelarian »: Van Peebles adalah seorang penunggang kuda, agak mengelak, tidak pernah menghindar dari gagasan tentang profesi, dan tahan terhadap segala upaya klasifikasi, waspada terhadap wawancara, analisis, penghargaan, dan ulasan sebelumnya.

Filmografinya sangat ringan di bagian akhir. Dia tidak pernah menyimpang dari nama yang pantas dia dapatkan paket manis… Marah dengan cara Hollywood menunjukkan (atau tidak) orang kulit hitam Amerika, Melvin Van Peebles memulai film ini pada akhir 1960-an, pada saat itu, kemarahan sedang membangun. Gerakan hak-hak sipil sedang berjuang untuk pulih dari pembunuhan Martin Luther King. Di perairan pecah kerusuhan Watts, pembentukan Partai Black Panther memberikan giliran baru untuk tuntutan komunitas kulit hitam Amerika, dan bioskop mengalami kesulitan menemukan cermin untuk agitasi ini.

READ  "Sing My Song" - Babak Enam: Semua untuk Moms!

Setelah beberapa tahun di Prancis, tempat dia bekerja di sana hara kiri, Saya bertemu Chester Himes dan membuat film pertama, izin, Van Peebles baru saja membuat film layar lebar untuk Hollywood, tetapi dia merasakannya “Perangkap »: Studio menginginkan sutradara kulit hitam mereka, Dia berkata, Mereka menenangkan hati nurani mereka, dan saya tidak ingin membuat jaminan itu. “ Dia mengambilnya di kepalanya untuk menginvestasikan uang pribadi yang dia miliki (dan uang yang diinvestasikan Bill Cosby) dan benar-benar mengambil keuntungan. Di Los Angeles, dia membentuk tim dengan mengalahkan pengawasan sindikat dan berpura-pura sedang merekam film porno, memasang kameranya di tengah gurun atau di jantung lingkungan Watts, di mana tidak ada yang mau. Pergi dan lihat apa yang terjadi.

Lante Sidney Poitiers

Manis Kembali… Dengan demikian, ini menjadi film noir pertama yang lolos “Bentuk kontrol apa pun atas industri yang didominasi kulit putih”. Van Peebles didedikasikan untuk “Semua saudara dan saudari yang bosan dengan orang kulit putih” Dan mencukurnya dengan peringatan ini: “Hati-hati, kotoran negro akan datang dan membaca meteran.” Dia mengambil kembali gambaran integrasi dan kepribadian tanpa batas yang dipaksakan Sidney Poitier di Hollywood. Mengikuti jejak Sweetback, seorang pemuda pemberontak kulit hitam berlari dengan gaya punggung yang lembut (“Manis”) , Van Peebles menyelam ke dalam ghetto dan menciptakan kembali kekejaman, marah dengan kekerasan polisi, penuh dengan seks dan musik, dan di mana komunitas kulit hitam berkumpul dan mengekspresikan diri sepenuhnya.

Selain itu, dia akan memamerkannya dengan cara yang luar biasa dengan membuat film itu menang. Peringkat X oleh papan sensor putih 100%, itu diam-diam dirilis di bioskop, satu di Atlanta, yang lain di Detroit, Manis Kembali… Dia segera dibawa dari mulut ke mulut yang luas dan akhirnya membuka pintu bioskop lebar-lebar dan menetap di puncak box office. Studio, tentu saja, tidak acuh tak acuh. Mereka menyarankan agar Melvin Van Peebles datang ke rumah mereka untuk memanfaatkan nada ini. Dia menolak dan karena itu tidak berpartisipasi dalam gelombang film hitam (poros, lalat super dan turunannya) yang mengikuti.

READ  Ambil kembali film klasik Disney: "Cruella" bersama Emma Stone

Semua aktivis Black Panther telah diarahkan untuk menonton filmnya setidaknya sekali, tetapi Van Peebles tidak pernah menjadi pembuat film yang aktif (Harimau, Film 1985 yang disutradarainya saat berbicara dengan putranya Mario tidak berhasil.) Sedikit yang dia sadari bahwa dia memiliki peran lain, dalam kemunculan Spike Lee dan generasi baru pembuat film kulit hitam yang berkomitmen, daripada dia telah membuka terobosan dan menjadi contoh untuk diikuti, khususnya konvergensi sinema dan musik kulit hitam.

Pekerjaan solo dan tanpa cucu, Manis Kembali… Itu adalah api eksperimental, disusul oleh ritme pembebasan. Untuk soundtrack, Melvin Van Peebles mencari grup yang hampir tidak dikenal, Earth Wind and Fire, yang musik funk dan ratunya pada tahun-tahun itu berkontribusi besar terhadap kesuksesan film. Manajer Blaxploitation Terinspirasi oleh dan disampaikan poros, lalat super di mana pria bermasalah, Adegan-adegan yang menandai era video musik. Setidaknya kita akan mengingat gelombang B-series hebat yang dimulai oleh Van Peebles—bahkan jika dia menyangkalnya: Hal itu membuat artis seperti Isaac Hayes, Curtis Mayfield atau Marvin Gaye memperluas rekaman mereka di layar lebar dan merekam orkestra subur yang diproduksi beberapa mahakarya. Dan ide untuk seluruh generasi.