Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Memalukan Menghadapi Corona Yang Tepat Merindukan Cybo Untuk Euforia Basket Jerman

Tim Jerman di Olimpiade: Kesepakatan memalukan dengan Corona, awan yang tepat, euforia bola basket Jerman

Sukses besar bola basket Jerman. Tim nasional menciptakan kualifikasi langka untuk Olimpiade. Tapi kegembiraan yang besar itu tersamarkan. Melalui citra yang tak terlukiskan dari Federasi Jerman saat berhadapan dengan pemain kontroversial Joshiko Saibo.

Ketika impian pemain basket Jerman menjadi kenyataan, air mata langsung jatuh ke mata banyak pemain. Pilihan DBB pindah ke Olimpiade untuk pertama kalinya sejak 2008, dan bagi banyak pemain, kualifikasi ini adalah puncak karir mereka.

Pada Minggu malam di Split, tim Jerman mengambil langkah menentukan di final kualifikasi dengan kemenangan sulit atas Brasil, sehari sebelum Jerman mengalahkan tuan rumah Kroasia – dan sekarang akan bermain di Jepang dengan kurang dari tiga. minggu.

Asosiasi Bola Basket terkejut dengan pencalonan Sibo

Namun, kegembiraan dari kesuksesan potensial ini yang tidak dipikirkan banyak orang untuk pemilihan DBB, sangat dibayangi oleh kesepakatan Liga yang sangat dipertanyakan dengan seorang pria yang tidak diharapkan oleh siapa pun di tim Jerman beberapa minggu lalu. Ini tentang Goshiko Saibo.

Pemain konstruksi berusia 31 tahun itu dikeluarkan dari klubnya Telekom Bonn di Bundesliga tahun lalu setelah ia juga muncul dalam demo tanpa topeng dan jarak, tak lama setelah wabah epidemi Corona, tetapi juga muncul di sana sebagai pembicara depan Tentang penyebaran tesis penyangkalan Corona.

Rekan olahraganya, Alexandra Wester, bahkan mengumumkan plot kasar melalui saluran sosialnya. Setelah pengusiran Cybo di Bonn, dia berbicara tentang “tamparan di muka terhadap kebebasan berbicara” dan mengatakan para atlet diubah menjadi “budak zaman modern”.

Cybo mengirimkan pernyataan singkat tentang kompensasi yang diharapkan

Terlepas dari ketenangan yang menyelimuti Cybo setelah kepergiannya di Jerman dan pemain bola basket itu mendapatkan kontrak di Reims, Prancis, pada awal tahun ini, Federasi Jerman tidak pernah berhasil mengatasi dan mengklarifikasi penampilan yang meragukan dari pemain nasional tersebut. Alasan situasi – sampai Saibou tiba-tiba dinominasikan untuk tim nasional dan babak kualifikasi Olimpiade.

READ  Seperti Ronaldo dan Messi: miliarder idiot Paris Saint-Germain

Pada hari kembalinya ke seleksi Jerman, Cybo sendiri mengirimkan pernyataan video singkat dari sebuah kamar hotel, di mana ia mengatakan antara lain: “Sayangnya, ada juga berbagai ekstremis dalam demo yang menggunakan kerangka kerja untuk diri mereka sendiri. Namun , semua orang yang mengenal saya tahu bahwa tidak. Sama sekali tidak ada tempat untuk ide-ide diskriminatif dalam hidup saya. Tidak peduli apakah itu rasisme, anti-Semitisme, homofobia, atau seksisme.”


Klip ini seharusnya memuluskan segalanya, tetapi itu tidak mengurangi protes besar di kalangan profesional dan bahkan di antara berbagai pemain.

Maaf, tidak cukup.

“Ini adalah topik yang tidak dapat dibahas jauh dengan data yang komprehensif,” kata pemain nasional lama Jan Gagla di “Sport 1”. Maaf “tidak cukup, saya juga ingin tahu: ada apa?”

Hal yang paling memalukan tentang semua ini: tidak ada seorang pun di asosiasi yang merasa perlu untuk membujuk Saibou untuk mengadopsi pendekatan otentik di mana dia dapat dengan andal menjauhkan diri dari klaim sebelumnya. Dan ketika, misalnya, Wakil Presiden Armin Andres memiliki kesempatan untuk menempatkan dirinya beberapa hari yang lalu di podcast Magentasport (radio), dia baru saja melepas dan mengatakan topik itu sekarang “disimpan”.

Anda harus tahu bahwa Andres mengumumkan beberapa hari yang lalu bahwa komitmen yang jelas dari Saibou dan penghapusan postingan Instagramnya yang meragukan akan dan harus diikuti. Tetapi tidak ada yang terjadi.

Asosiasi kemudian lebih suka mengirim salam ramah dari Split kepada responden dari Jerman dan memberi tahu mereka bahwa mereka tidak akan menjawab pertanyaan tentang berurusan dengan Saibou (Lihat di sini).

Kurangnya minat diperhitungkan?

Bahkan dari pelatih nasional Henrik Rudel, yang menangis bahagia selama beberapa menit setelah kualifikasi Olimpiade dan mungkin mencari tugas baru untuk klub setelah turnamen di Tokyo, adalah kata yang masuk akal dan kredibel tentang masalah SIBO.

READ  Dia memimpin RCT 9-11 di babak pertama melawan Bordeaux di Maillol

Fakta bahwa Rödl dan pertemuan puncak asosiasi mengizinkan seorang pria untuk mewakili Jerman untuk impian Olimpiade, yang belum lama ini berurusan secara terbuka dengan orang-orang yang tidak peduli dengan platform demokrasi Jerman, tampaknya tidak terlalu mengkhawatirkan siapa pun di antara keputusan bola basket Jerman. -pembuat.

Orang hampir tidak dapat membayangkan kekuatan protes bahwa topik seperti itu akan memprovokasi jika Saibo bukan pemain bola basket tetapi pemain sepak bola. Mungkin itu juga hanya perhitungan dari federasi, siapa yang tahu bahwa bola basket adalah olahraga pinggiran yang sedikit diminati publik di Jerman, sehingga ada sedikit kemarahan di luar industri yang perlu ditakuti?

Tapi sekarang tim telah mencapai hal-hal yang sangat hebat dan layak mendapat perhatian lebih. Sekarang paling lambat, asosiasi harus mencatat bahwa setelah pulang dari Kroasia, ada beberapa hal yang perlu diklarifikasi. Belum terlambat untuk itu.

Menunjukkan