Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Memecah kekurangan pangan Sri Lanka: Barang-barang yang mengantri orang, dan mengapa

Antrean membentang di toko-toko dengan harga wajar yang dikelola pemerintah — untuk membeli komoditas penting dalam persediaan terbatas, seperti beras, dal dan tepung serta susu bubuk — karena harga di gerai-gerai ini masih rendah. Di toko bahan makanan dan supermarket swasta, harganya tiga sampai empat kali lebih tinggi. Orang-orang yang mampu untuk melakukannya membeli dari toko-toko ini. Tapi jumlah per pelanggan dibatasi.

Berlangganan Sekarang: Dapatkan Express Premium untuk mengakses pelaporan dan analisis pemilu terbaik

Sayuran berlimpah, tetapi karena pasokan solar terbatas, biaya transportasi telah menyebabkan kenaikan harga. Di desa, keluarga hidup dari apa yang mereka tanam.

LPG atau gas untuk memasak juga menipis, dan ada antrian untuk mendapatkan isi ulang. Pasar gelap yang menderu dalam silinder melakukan bisnis yang cepat.

Di jalan menuju Hambantota Minggu, saya berhenti di sebuah warung kecil di pinggir jalan. Makan siang untuk dua orang dikenakan biaya Sri Lanka Rupee 300, atau satu dolar — dosai, vadas, dan pittu, dengan kuah kelapa. Hanya teh hitam yang disajikan karena susu bubuk tidak tersedia. Kembali ke hotel Kolombo dengan harga menengah di malam hari, restoran menawarkan berbagai masakan untuk makan malam.

Jadi beras dan dal, susu bubuk, gas masak, solar dan obat-obatan yang langka. Antrian paling panjang dan maksimal ada di SPBU, untuk solar. Kekurangan solar telah mengganggu pasokan listrik.

Warga Sri Lanka menuntut presiden Gotabaya Rajapaksa mengundurkan diri karena krisis ekonomi terburuk negara yang dililit utang itu memprotes di luar kantor presiden di Kolombo, Sri Lanka. (AP)

Itu pemerintahan rajapaksa sejauh ini percaya dapat mengatasi krisis ini dengan beberapa perubahan kosmetik. Yang menguntungkannya adalah tidak adanya penantang. Melawan pemerintah adalah belum bisa membentuk kabinet menteri.

READ  nato: Akan mempertahankan wilayah NATO bahkan jika itu berarti WW3, kata Biden

Oposisi yang terpecah tidak yakin dengan mayoritas di DPR. Beberapa menginginkan penghapusan kursi eksekutif, yang lain mengatakan kebutuhan saat ini adalah untuk mengatasi kekurangan dan mengembalikan ekonomi ke jalurnya lagi.

Sementara itu para pengunjuk rasa memberi isyarat bahwa mereka siap untuk jangka panjang. Beberapa dari mereka yang berkumpul di Galle Face pada hari Sabtu kini telah mendirikan tenda di petak hijau di sebelah kantor kepresidenan dan menamai tempat itu Gotagama.