Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Memori visual yang kurang dimanfaatkan: Kita mengingat kurang dari yang kita bisa

Memori visual yang kurang dimanfaatkan: Kita mengingat kurang dari yang kita bisa

ringkasan: Orang sering kali kurang menggunakan memori kerja visual (VWM) mereka, karena mereka biasanya mengingat lebih sedikit item daripada kapasitas yang mereka miliki. Peserta penelitian biasanya memilih untuk mengingat hanya satu item dalam satu waktu, meskipun mereka mampu mengingat 3-4 item.

Penemuan ini memberikan wawasan baru tentang bagaimana VWM digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengeksplorasi alasan di balik perilaku ini.

Fakta-fakta kunci:

  1. Orang-orang kurang menggunakan kapasitas memori kerja visual mereka dan mengingat lebih sedikit item.
  2. Peserta biasanya hanya mengingat satu item dalam satu waktu.
  3. Studi ini memberikan wawasan baru tentang penggunaan VWM di dunia nyata.

sumber: Universitas Ben Gurion di Negev

Orang cenderung kurang memanfaatkan memori kerja visual (VWM) mereka daripada memaksimalkan kemampuannya menurut sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti dari Universitas Ben Gurion.

Penelitian ini dipublikasikan di Laporan ilmiah pada bulan April.

Memori kerja visual (VWM) adalah kemampuan untuk menyimpan informasi visual dalam pikiran selama beberapa detik. Hal ini sangat penting untuk perilaku sehari-hari, namun kapasitasnya sangat terbatas.

Dalam studi ini, mereka memperkenalkan paradigma baru yang disebut tugas “rekonstruksi paradigma”. Kredit: Berita Neurosains

Eksperimen yang menilai kemampuan ini biasanya menyajikan sekumpulan item visual kepada orang-orang dan meminta mereka mengingatnya untuk menguji memori masa depan. Rata-rata orang hanya mampu mengingat sekitar 3-4 item.

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Dr. Yoav Kessler dan muridnya Shalva Kvetilashvili mengungkapkan bahwa jumlah ini sebenarnya jauh lebih rendah, dan seringkali hanya satu item, dalam kasus di mana orang dapat memutuskan berapa banyak item yang akan diingat.

Temuan ini memberikan pencerahan baru tentang bagaimana VWM dapat digunakan dalam situasi kehidupan nyata.

“Penggunaan VWM telah dipelajari terutama karena sulit untuk dievaluasi. “Selain temuan mengejutkan kami tentang VWM, eksperimen kami membuka jalan bagi penelitian lebih lanjut mengenai peristiwa sehari-hari yang menarik ini,” kata Profesor He dan Shalva keduanya anggota Departemen Psikologi dan Sekolah Tinggi Ilmu Otak dan Kognitif.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb menangkap 'cincin Einstein' yang sempurna

Dalam studi ini, mereka memperkenalkan paradigma baru yang disebut tugas “rekonstruksi paradigma”.

“Dalam tugas ini, peserta ditugaskan untuk membuat ulang ‘model target’ yang terdiri dari susunan kotak berwarna secara acak. Awalnya, peserta diberikan model, setelah itu mereka melanjutkan ke tahap rekonstruksi bingkai hitam kosong.

“Untuk membuat ulang model, peserta menggunakan mouse komputer untuk menunjukkan posisi dan warna setiap kotak. Yang penting, peserta dapat dengan bebas meninjau model dengan menekan tombol dan beralih antara model dan layar rekonstruksi sesuai keinginan.”

“Dengan melacak jumlah posisi item setelah setiap revisi model, kami dapat memperkirakan pemanfaatan kapasitas VWM di setiap langkah.

“Selain tugas baru kami, peserta dinilai dengan tugas deteksi perubahan visual untuk memungkinkan kami menguji hubungan antara amplitudo VWM, yang diukur dalam tugas standar, dan penggunaan serta keakuratan VWM dalam tugas rekonstruksi paradigma kami,” tulis keduanya.

Dalam dua percobaan, para peneliti menemukan bahwa alih-alih memanfaatkan potensi penuh mereka, para peserta justru kurang memanfaatkan sistem VWM mereka. Dalam kebanyakan kasus, mereka memilih untuk menyimpan hanya satu item pada satu waktu, meskipun mereka mampu mengingat lebih banyak item. Penelitian lebih lanjut harus dilakukan untuk mencari tahu mengapa orang melakukan hal ini, dan bagaimana keputusan ini mempengaruhi kinerja dalam tugas-tugas kehidupan nyata.

Pembiayaan: Penelitian ini didukung oleh Israel Science Foundation (Hibah No. 1088/21).

Tentang berita penelitian memori visual ini

pengarang: Ehud Sion dan Para Adipati
sumber: Universitas Ben Gurion di Negev
komunikasi: Ehud Zion Waldox – Universitas Ben Gurion di Negev
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Penggunaan memori kerja visual secara sukarela“Oleh Yoav Kessler dkk. Laporan ilmiah


ringkasan

READ  Dia telah berhasil mendaratkan kubus pertama yang terbang dan beroperasi di bulan

Penggunaan memori kerja visual secara sukarela

Meskipun sejumlah besar penelitian berfokus pada pemahaman keterbatasan kapasitas memori kerja visual (VWM), hanya sedikit yang diketahui tentang bagaimana sumber daya VWM digunakan dalam perilaku non-koersif dan bagaimana kaitannya dengan keterbatasan kapasitas individu.

Kami menghadirkan model baru, tersedia secara terbuka dan mudah dikelola yang memungkinkan peserta untuk secara bebas memanfaatkan kemampuan VWM mereka. Peserta harus merekonstruksi satu set kotak berwarna.

Pada setiap percobaan, mereka diizinkan untuk bergantian antara susunan memori dan layar rekonstruksi sebanyak yang mereka inginkan, setiap kali memilih jumlah item yang akan direkonstruksi. Pendekatan ini memungkinkan kami memperkirakan jumlah elemen yang digunakan, serta keakuratan rekonstruksi.

Selain itu, amplitudo VWM diukur menggunakan tugas deteksi perubahan. Dalam dua percobaan, kami menunjukkan bahwa peserta cenderung tidak menggunakan sumber daya VWM mereka, dan kinerjanya jauh di bawah batas kemampuan mereka.

Anehnya, meskipun tingkat keandalan peserta dalam menggunakan VWM mereka sangat tinggi, hal ini tidak terkait dengan kemampuan VWM, sehingga menunjukkan bahwa penggunaan VWM dibatasi oleh pertimbangan strategis dan bukan karena keterbatasan kemampuan.