Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Memprotes serangan udara di Panjshir, orang-orang berkeliaran di jalan-jalan Kabul meneriakkan ‘Matilah Pakistan’

PESHAWAR/KABUL: Para pengunjuk rasa Afghanistan meneriakkan “Matilah Pakistan,” dan pengunjuk rasa Afghanistan, termasuk wanita, turun ke jalan-jalan Kabul pada hari Selasa, mengklaim bahwa pesawat Pakistan melancarkan serangan udara di provinsi Panjshir, menurut sebuah laporan media.
Taliban mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah menguasai Panjshir, provinsi terakhir di luar kendali mereka, setelah merebut pemerintah Afghanistan yang didukung AS bulan lalu.
Ikuti pembaruan langsung
Kantor berita Afghanistan Khamma melaporkan bahwa anggota Taliban melepaskan tembakan ke udara untuk membubarkan para pengunjuk rasa tetapi mereka masih dalam keadaan bersemangat.
Ia menambahkan bahwa sejumlah pria dan wanita turun ke jalan-jalan di Kabul meneriakkan slogan-slogan anti-Pakistan ketika mereka mengklaim bahwa pesawat-pesawat negara telah melancarkan serangan udara di provinsi Panjshir.

Para pengunjuk rasa berkumpul di gerbang kedutaan Pakistan di Kabul meneriakkan “Matilah Pakistan”, “Kebebasan”, “Tuhan Maha Besar” dan “Kami tidak menginginkan keluarga” di antara banyak slogan lainnya, dan meminta stafnya untuk meninggalkan Afghanistan. Dia berkata.
Para agitator mengatakan mereka tidak menginginkan pemerintahan boneka di Afghanistan dan menuntut pemerintahan yang inklusif.
Para pengunjuk rasa berkumpul setelah Ahmed Masoud, asisten komandan Front Perlawanan di Provinsi Panjshir, dalam klip audio yang menyerukan kepada rakyat Afghanistan untuk bangkit kembali melawan Taliban.

Menurut laporan itu, orang-orang di distrik Balach dan Daykundi turun ke jalan pada Senin malam dan meneriakkan slogan-slogan anti-Pakistan.
Iran juga menanggapi serangan udara di Panjshir dan Kementerian Luar Negeri telah meminta penyelidikan atas apa yang digambarkan sebagai campur tangan pesawat asing.
Pemerintah Afghanistan sering menuduh Pakistan memberikan bantuan militer kepada Taliban, tuduhan yang dibantah Islamabad.

Kepala Intelijen Antar-Layanan Pakistan (ISI) Letnan Jenderal Fayez Hamid pekan lalu juga bertemu dengan pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar di Kabul, di tengah upaya untuk menyelesaikan pemerintahan di negara yang dilanda perang itu.
Kepala intelijen bergegas ke Kabul dalam kunjungan mendadak.

READ  Topi Napoleon Bonaparte dengan preview bukti DNA di Hong Kong