Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengamankan Laut China Selatan, China kini mengincar Pantai Barat Afrika dan Samudera Hindia  berita Dunia

Mengamankan Laut China Selatan, China kini mengincar Pantai Barat Afrika dan Samudera Hindia berita Dunia

Setelah secara efektif mengamankan Laut China Selatan berdasarkan hak sejarah yang didambakan, China kini memperluas jejak maritimnya dari Samudra Hindia ke Samudra Atlantik yang berkonsentrasi di pantai barat Afrika dan menuju Amerika Selatan.

File foto pelacak rudal Yuanwang-5 China di lepas pantai Sri Lanka pada tahun 2022.

Sementara atas nama apa yang disebut “kekuatan lunak”, China telah memberikan nama Mandarin untuk fitur dasar laut di Samudra Hindia bagian selatan, kegiatan pengawasan telah meningkat di halaman belakang India dengan setidaknya 73 kapal penelitian, pengawasan, dan rudal strategis terlihat dari 2018 hingga Mei 2023.

Menurut data yang ada, 10 dari 713 kapal penelitian berbendera Tiongkok mengunjungi Samudera Hindia pada 2018, dan 14 dari 826 kapal penelitian berbendera Tiongkok berkunjung pada 2019. Pada 2020, angkanya 14 dari 846, pada 2021, jumlah jumlahnya 16 dari 1.003, pada tahun 2022 jumlahnya 10 dari 996. Hingga Mei 2023, jumlahnya sembilan dari 575 kapal penelitian berbendera. China memiliki pelacak rudal balistik Yuan Wang 7 di lepas pantai Oman di Laut Arab dan Yuan Wang 5 lainnya di lepas pantai Durban di Samudra Atlantik Selatan hingga saat ini. Beijing memiliki pangkalan angkatan laut di Djibouti dan memiliki pengaruh atas sebagian besar negara di pantai timur Afrika melalui inisiatif Belt Road yang melayani dirinya sendiri, yang menggunakan kemampuan surplus China untuk menyebar ke pasar dunia ketiga berdasarkan pinjaman dan investasi.

Sementara Argentina dan Brasil berada di bawah tekanan untuk memberikan pangkalan kepada angkatan laut China, pengaruh Beijing dapat dilihat di pantai barat Afrika dengan sejumlah besar pelabuhan yang didanai atau dibangun oleh entitas China. Berikut adalah daftar pelabuhan yang terletak di pantai barat Afrika yang didanai dan kemudian dibangun oleh entitas China:

Pelabuhan Laut Dalam Lekki di Lagos, Nigeria

Proyek Bijih Tonkuleli, Pelabuhan Pebel dan Pelabuhan Tagrine Point di Pebel, Sierra Leone

Terminal Kontainer Kribi, Pelabuhan Dalam Kribi di Kamerun

Pelabuhan Otonomi Abidjan di Abidjan, Pantai Gading

Tin Can Island Port Container Terminal Ltd. di Pulau Tin Can, Lagos, Nigeria.

Terminal peti kemas Lomé di Togo

Proyek Perluasan Terminal Kontainer Conakry di Conakry, Guinea

Pelabuhan Persahabatan di Nouakchott, Mauritania

Terminal LNG Tema di Ghana

Pelabuhan Takoradi di Ghana

Pelabuhan Laut Dalam Bakassi di Calabar, Nigeria

Pelabuhan Apapa di Lagos, Nigeria

Pelabuhan air dalam Mindelo di Tanjung Verde

Zona ekonomi pelabuhan perikanan Kamsar di Guinea

Pelabuhan mineral di Nouadhibou, Mauritania

– Atuabo Freeport di Ghana

Proyek perluasan dermaga QE II di Sierra Leone

Proyek Perpanjangan Douala Chanel di Kamerun

Kompleks Pelabuhan Perikanan Jamestown, Ghana

Proyek Bijih Besi Simandou di Guinea.

Meskipun Kuartet sekarang telah memutuskan untuk berinvestasi dalam proyek infrastruktur di negara ketiga untuk melawan pengaruh China dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan, Beijing berada jauh di depan kaukus demokrasi dalam hal pengiriman tanpa ruang untuk pertempuran demokrasi apa pun setelah arahan datang dari Beijing yang otoriter. .

Sementara India telah bekerja sama dengan Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Amerika Serikat untuk mendorong infrastruktur di Timur Tengah, China menggunakan pengaruh Koridor Ekonomi Pakistan-Pakistan untuk memikat negara-negara Muslim termasuk di Asia Tengah agar menerima investasi. dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan meskipun ternyata bersifat politis. dan ekonomis mahal dalam jangka panjang. Sri Lanka, Pakistan, Nepal, Bangladesh, dan Myanmar adalah contoh negara dengan utang BRI dan menghadapi krisis ekonomi dan politik yang serius.

READ  Dalam perubahan besar, UEA, Long A Tax Haven, memperkenalkan aturan pajak perusahaan baru