Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa Israel bersikeras melancarkan serangan ke Rafah?  berita Dunia

Mengapa Israel bersikeras melancarkan serangan ke Rafah? berita Dunia

Israel bermaksud melancarkan serangan darat terhadap Hamas di Rafah, kota paling selatan di Jalur Gaza, sebuah rencana yang telah memicu kekhawatiran global karena potensi kerugian bagi ratusan ribu warga sipil yang berlindung di sana.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (Reuters)

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel tidak dapat mencapai tujuannya untuk mencapai “kemenangan penuh” melawan Hamas tanpa berurusan dengan Rafah.

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

Israel menyetujui rencana militer untuk serangannya. Namun dengan 1,4 juta warga Palestina memadati kota tersebut, sekutu Israel, termasuk Amerika Serikat, menuntut perhatian yang lebih besar terhadap warga sipil selama serangan yang diperkirakan akan terjadi.

Sebagian besar warga Palestina terpaksa mengungsi akibat pertempuran di wilayah lain di Gaza dan tinggal di kamp-kamp yang penuh sesak atau berdesakan di apartemen.

Netanyahu mengirim delegasi ke Washington untuk menyampaikan rencananya kepada pemerintah.

Mengapa Rafah begitu kritis?

Sejak Israel menyatakan perang sebagai respons terhadap serangan mematikan lintas batas Hamas pada 7 Oktober, Netanyahu mengatakan tujuan utamanya adalah menghancurkan kemampuan militer kelompok Islam tersebut.

Israel mengatakan bahwa Rafah adalah benteng besar terakhir Hamas di Jalur Gaza, setelah operasi di tempat lain menyebabkan pembongkaran 18 dari 24 batalyon gerakan tersebut, menurut militer.

Israel mengatakan bahwa Hamas memiliki empat brigade di Rafah dan mereka harus mengirimkan pasukan darat untuk menggulingkannya. Mungkin juga beberapa petinggi militan bersembunyi di kota tersebut.

Mengapa ada lebih banyak penentangan terhadap rencana Israel?

Amerika Serikat mendesak Israel untuk tidak melakukan operasi tersebut tanpa rencana yang “kredibel” untuk mengevakuasi warga sipil. Mesir, mitra strategis Israel, mengatakan bahwa setiap tindakan untuk mendorong warga Palestina ke Mesir akan mengancam perjanjian perdamaian selama empat dekade dengan Israel.

READ  Tembakan Amerika yang ditingkatkan melambung ke ketinggian mid-Omicron sepanjang masa; Para ilmuwan mengatakan versi "siluman" dari Omicron sulit dilacak

Dalam panggilan telepon dengan Netanyahu minggu ini, Presiden Joe Biden meminta pemimpin Israel untuk tidak melakukan operasi Rafah, kata Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan. Dia mengatakan Amerika sedang mencari “pendekatan alternatif” yang tidak melibatkan invasi darat.

Tampaknya Israel tidak akan segera mengirimkan pasukan

Netanyahu mengatakan dia akan mengirim delegasi ke Washington “untuk menghormati” Biden. Namun dia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa dia mengatakan kepada Biden bahwa Israel “tidak dapat meraih kemenangan” tanpa memasuki Rafah.

Meskipun terjadi perundingan yang alot, Israel tampaknya belum akan mengirim pasukan ke Rafah. Hal ini mungkin terkait dengan upaya yang sedang berlangsung untuk menengahi gencatan senjata sementara. Mediator Qatar mengatakan bahwa perundingan ini akan mengalami kemunduran karena invasi Rafah.

Ada juga kekhawatiran logistik.

Militer Israel mengatakan pihaknya berencana untuk mengarahkan warga sipil ke “pulau kemanusiaan” di Gaza tengah sebelum rencana serangan tersebut. Netanyahu mengatakan pada hari Rabu bahwa rencana evakuasi belum disetujui. (AP) GRS GRS

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang berguna hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.