Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa Joe Biden Tidak Akan Mengubah Kehidupan Palestina | Benjamin Netanyahu News

Pemerintah AS di bawah Presiden Joe Biden berjanji untuk mengubah arah konflik Israel-Palestina.

Mengembalikan pembayaran bantuan ke Palestina, yang ditangguhkan di bawah mantan Presiden AS Donald Trump, adalah permulaan. Para analis mengatakan bahwa meskipun itu dapat diartikan sebagai tanda positif ke arah yang baru, mungkin terlalu dini untuk mengharapkan perubahan besar.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken baru-baru ini mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan menyumbangkan $ 150 juta kepada Lembaga Bantuan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), dan $ 75 juta akan dialokasikan untuk proyek-proyek pembangunan di Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Tambahan $ 10 juta akan digunakan untuk langkah-langkah pembangunan perdamaian antara Palestina dan Israel.

Yang terakhir ini adalah inti dari rencana Biden untuk membangun kembali dukungan dan kontak politik dengan Palestina untuk memfasilitasi solusi dua negara. Blinken menekankan visi Amerika Serikat bagi orang Israel dan Palestina untuk hidup dalam “kemakmuran, keamanan, dan kebebasan.”

Ini adalah lompatan kuantum dibandingkan dengan istilah Trump. Mantan presiden itu memotong hampir semua bantuan keuangan untuk Palestina pada 2018 dan mendukung pemerintah Netanyahu ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang masalah kritis seperti permukiman ilegal Israel.

Apa yang diketahui?

Biden adalah seorang klasik kritis Untuk kebijakan pemukiman Israel. Sebagai Wakil Presiden pada tahun 2016, Biden mengatakan dia “sangat frustrasi” dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan pemerintahnya tentang mempromosikan dan memperluas permukiman.

Selama kampanye pemilihannya, Biden mengulangi kegemarannya untuk solusi dua negara dan berjanji untuk membuka kembali misi Organisasi Pembebasan Palestina di Washington DC dan konsulat AS di Yerusalem untuk urusan Palestina.

Namun, para ahli tidak melihat gambaran yang lebih besar dalam pendekatan AS. Nader Hashemi, direktur Pusat Studi Timur Tengah di Universitas Denver, mengatakan pemerintahan Biden tidak memiliki visi yang koheren tentang konflik yang secara dramatis akan mengubah situasi bagi rakyat Palestina.

Gedung Putih memiliki visi untuk Israel. Ini adalah titik awal bagi pemerintahan Biden dalam berpikir tentang Palestina dan membentuk kebijakan mereka terhadap konflik, ”katanya kepada Al Jazeera, bahwa masalah keamanan Israel adalah yang pertama dan terpenting.

Al-Hashemi mengatakan bahwa kebijakan Biden hanyalah kelanjutan dari dukungan Amerika tanpa syarat yang diberikan di bawah setiap pemerintahan Amerika sejak berdirinya Israel.

READ  Tujuh perusahaan AS mencabut gugatan H-1B terhadap Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi Federal AS

Oleh karena itu, tambahnya, hak-hak nasional dan hak asasi manusia Palestina tidak akan terpenuhi dalam tradisi tidak menekan Israel untuk membuat konsesi apa pun.

“Amerika Serikat tidak akan menggunakan pengaruh diplomatik dan ekonominya yang sangat besar untuk memaksa Israel membuat konsesi kepada Palestina untuk mendukung hukum internasional,” kata Al-Hashemi.

Yaniv Fuller, dosen senior politik Timur Tengah di University of Kent, mengatakan tim Biden untuk Island adalah tim afiliasi, bukan tim reset.

“Anggota kunci dari tim kebijakan luar negeri Biden – misalnya, Menteri Luar Negeri Anthony Blinken atau Direktur CIA Dr. William Burns – adalah anggota jangka panjang pembentukan kebijakan luar negeri,” kata Fuller.

Warga Palestina mengibarkan bendera Palestina dan meneriakkan slogan-slogan selama demonstrasi di kota Nablus, Tepi Barat [File: Alaa Badarneh/EPA-EFE]

‘Sikap anti-Palestina ekstremis’

Al-Hashemi mengatakan bahwa permintaan Blinkin untuk memberikan “hak yang sama” kepada Palestina tidak akan mengubah realitas hubungan antara Amerika Serikat dan Israel, dan bahwa pernyataannya “kosmetik dan tidak material,” dan tidak boleh dianggap serius.

Kata-kata Menteri Luar Negeri didasarkan pada simbolisme dan menargetkan dua tren tertentu.

Sebagian dari ini dimotivasi oleh upaya untuk menjauhkan Biden dari sikap anti-Palestina Trump yang ekstrem. Al-Hashemi mengatakan hal itu juga dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Biden memiliki kebijakan luar negeri yang berpusat pada hak asasi manusia dan bahwa dia seimbang dalam pendekatannya antara kedua pihak yang bertikai.

Di samping faktor-faktor ini, Al Hashemi juga percaya, perkataan Blinken seharusnya menjawab kekhawatiran secara lokal.

“Itu juga merupakan konsesi bagi basis Demokrat, yang mengupayakan kebijakan Amerika yang lebih seimbang terhadap Israel dan Palestina, seperti yang telah dijelaskan oleh Bernie Sanders.”

Biden sebelumnya mengkonfirmasi bahwa dia tidak akan mencerminkan keputusan pemerintahan Trump untuk memindahkan kedutaan AS ke Yerusalem, atau kedaulatan Israel atas Dataran Tinggi Golan yang diduduki.

Presiden AS juga mengambil sikap menentang suara Partai Demokrat yang pro-Palestina dan menyerukan gagasan untuk menggunakan pengaruh untuk kepentingan Palestina.orang asingSelama kampanye pemilihannya.

Selain itu, Biden menggambarkan perjanjian normalisasi yang ditengahi Trump dengan negara-negara Arab dan konsesi terkait masalah Palestina sebagai “terobosan bersejarah” dan berjanji untuk membujuk lebih banyak negara di kawasan itu untuk menandatangani perjanjian serupa.

READ  Vaksin Covishield I India Menolak Permintaan SII untuk Mengekspor 50 Dosis Vaksin Covishield ke Inggris

Menetapkan kebijakan luar negeri

Ketika melihat nama-nama kunci dalam pemerintahan Biden, penunjukan stafnya menegaskan kembali anggapan bahwa fokus praktik tradisional era Biden tampaknya tidak mungkin.

Linda Thomas Greenfield adalah duta besar Biden untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa. Janji Untuk “melawan ketidakadilan memilih Israel dengan boikot, divestasi, dan pengenaan sanksi” (BDS), sebuah gerakan yang berusaha untuk menekan Israel agar mematuhi hukum internasional. Thomas Greenfield juga menyebutkan bahwa gerakan BDS adalah anti-Semit.

Selain itu, tidak seperti Presiden Barack Obama, Biden belum menunjuk utusan Israel-Palestina untuk menjajaki opsi perdamaian, Al-Hashemi menekankan.

Penikmatan berkelanjutan Israel atas tingkat dukungan yang sama yang dinikmati di bawah pemerintahan sebelumnya juga dapat dilihat dalam aktivitas Israel baru-baru ini melawan Iran, yang telah diabaikan oleh Washington.

Saat Biden bernegosiasi dengan Iran di Wina untuk menyelesaikan masalah nuklir, Israel mencoba menyabot pembicaraan ini dengan serangan lain terhadap Iran. Al-Hashemi mengatakan pemerintahan Biden tetap diam tentang masalah ini, bahkan ketika Israel dengan sengaja merusak kebijakannya.

Seorang Palestina menggunakan ketapel untuk melempar batu ke pasukan keamanan Israel di dekat kota Beita [File: Mohamad Torokman/Reuters]

Dinamika Biden dan Netanyahu

Banyak hubungan antara Biden dan Netanyahu telah tercapai selama bertahun-tahun. Kedua pria tersebut telah saling kenal selama beberapa dekade dan memiliki banyak ketidaksepakatan, termasuk perselisihan tentang permukiman dan penghinaan Netanyahu karena menganut posisi bipartisan.

Bahkan ada ketenaran Biden kutipan: “Bibi, saya tidak setuju dengan apa pun yang Anda katakan, tapi saya mencintaimu.”

Fuller mengatakan anggapan bahwa hubungan Biden dan Netanyahu yang retak dapat menyebabkan dampak yang mendalam terlalu dibesar-besarkan.

Fakta bahwa Presiden Biden terakhir kali berbicara dengan Netanyahu setelah memasuki Gedung Putih dipandang oleh banyak orang sebagai sinyal kepada Netanyahu bahwa ia telah kehilangan kekasihnya di Washington. Namun, sikap ini tidak boleh dilebih-lebihkan. Pada akhirnya, selama kepentingan dan ideologis Faktor-faktor yang membentuk hubungan AS-Israel masih berlaku. Tidak mungkin Washington, yang dipimpin oleh Joe Biden, akan mengubah pendiriannya terhadap Israel secara signifikan. “

Jika ada, katanya, pemerintahan Biden sedang menyelaraskan kembali kebijakan Trump di tengah. Selain itu, Biden secara historis adalah pendukung setia Israel.

Biden memiliki hubungan lama dengan Netanyahu. Seperti yang dikatakan Wakil Presiden Obama, Fuller, tetapi bahkan sebelum pengangkatannya, Biden belum meninggalkan dukungan tradisional Washington untuk Israel.

READ  Mengutip `` kemajuan luar biasa '' pada Coronavirus, Biden meningkatkan pedoman untuk masker luar ruangan

Selain itu, meskipun Netanyahu mungkin telah meninggalkan rasa tidak enak di mulut banyak Demokrat, itu tidak akan cukup untuk menantang status quo, kata Voller.

“Bahkan jika beberapa Demokrat menyimpan dendam terhadap Netanyahu, saya tidak berpikir itu akan mempengaruhi sikap partai terhadap Israel secara signifikan. Banyak Demokrat berkomitmen untuk Israel dan juga ingin menarik pemilih pro-Israel di negara itu.

Namun, Fuller juga mengakui bahwa dinamika saat ini di Israel dapat berubah dengan cepat.

Kecil kemungkinan Netanyahu tidak akan menjadi perdana menteri berikutnya. Jika ini masalahnya, misalnya, Naftali Bennett, maka segala sesuatunya mungkin terlihat berbeda mengingat sikap garis keras yang terakhir. “

Pemilu Palestina

Selain faktor Biden, harapan telah muncul untuk Palestina baru-baru ini dalam bentuk pemilihan yang dijadwalkan dimana Hamas dan Fatah telah mencapai kesepakatan setelah konflik bertahun-tahun. Namun, Al Hashemi mengatakan dia tetap skeptis apakah pemungutan suara akan membuat perbedaan.

Saya kira mungkin ada upaya untuk mengadakan pemilu, tetapi hanya jika kemenangan para pemimpin Palestina yang korup saat ini dijamin. Pertama, pemilu di bawah pendudukan militer tidak ada artinya. Kedua, bagaimana dengan Gaza yang masih terkepung?

Al-Hashemi mengatakan bahwa penentang Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas tidak bebas untuk mengatur dan memobilisasi, dan kemudian terjadilah epidemi.

Oleh karena itu, tanpa perubahan dalam model Amerika menuju peningkatan dukungan untuk Palestina dan kelanjutan kepemimpinan Palestina yang korup, harapan akan tetap terbatas.

Meski demikian, Al-Hashemi mengatakan bahwa mungkin ada jalan menuju kehidupan yang lebih baik bagi warga Palestina, meski sulit untuk dikuasai.

Saya sangat yakin bahwa kunci penentuan nasib sendiri Palestina adalah kepemimpinan baru Palestina, yang meniru Kongres Nasional Afrika di Afrika Selatan. “Jika ini tidak terjadi, Palestina akan tetap menjadi orang-orang yang hancur dan kalah yang hidup di bawah pendudukan,” kata Al-Hashemi.

Akibatnya, perubahan harus terjadi secara internal terlebih dahulu, karena Washington tampaknya masih belum memiliki jawaban atas pertanyaan dan harapan Palestina.