Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengawasi pasar tenaga kerja Teluk, pemerintah meluncurkan proyek pengembangan keterampilan untuk pekerja asing

Dalam upaya untuk menjaga agar pekerja India tetap relevan dengan pasar tenaga kerja negara-negara Teluk, pemerintah meluncurkan program untuk melatih kembali pekerja luar negeri dan melatih kembali mereka untuk menangani persyaratan dalam lanskap pascapandemi.

Di bawah program baru – yang disebut Tejas, atau Pelatihan untuk Pekerjaan dan Keterampilan Emirat – pemerintah telah bermitra dengan pengusaha terkemuka di UEA untuk “melatih, mensertifikasi, dan mempekerjakan 10.000 pekerja India per tahun” dan “100.000 di seluruh negara Dewan Kerjasama Teluk [Gulf Cooperation Council] daerah selama lima tahun ke depan.

Selama kunjungannya ke Dubai awal bulan ini, Konsorsium MoS untuk Pengembangan Keterampilan dan Kewirausahaan, Rejeev Chandrasekhar, mengadakan diskusi dengan pejabat dan pengusaha terkemuka di UEA untuk menyelesaikan program, yang akan diluncurkan secara resmi bulan depan.

Chandrasekhar berkata Ekspres India: “Menteri pertama Narendra Modi Dia selalu menekankan bahwa orang India di luar negeri berkontribusi besar bagi India melalui kerja keras mereka dan penting dalam hubungan kuat yang mengikat India dengan negara-negara Timur Tengah. Banyak dari mereka telah dinonaktifkan karena pandemi, dan Perdana Menteri telah mengarahkan Skill India untuk membantu mengasah dan melatih kembali sebanyak mungkin orang India (yang) sudah ada di sana, dan (mereka) yang mencari pekerjaan di sana.”

Chandrasekhar mengatakan pemerintah juga telah memutuskan untuk memperluas program tersebut kepada mereka yang telah kembali ke India selama pandemi, memberi mereka kesempatan untuk kembali ke majikan mereka dengan keterampilan baru.

Peluang pasar mobilitas tenaga kerja internasional untuk India diperkirakan mencapai 3,6 juta dalam lima tahun ke depan. Seorang pejabat kementerian mengatakan 2,6 juta orang India dari mereka dapat ditempatkan di GCC di seluruh sektor, dan sisanya di Eropa, Australia, Kanada, Jepang, Timur Jauh, Rusia dan Malaysia.

READ  Outlook Pengelolaan Sampah Global 2024 | Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa

Dia mengatakan bahwa dengan semakin pentingnya keterampilan digital bagi pekerja di berbagai tingkatan, mereka akan menjadi bagian penting dari upaya peningkatan keterampilan dan keterampilan ulang. “Salah satu elemen penting untuk meningkatkan keterampilan adalah mengimpor keterampilan digital dan secara digital memberdayakan kaum muda kita untuk pekerjaan di India dan sekitarnya. Bahkan, Perdana Menteri selalu menekankan bahwa setiap orang India akan membutuhkan keterampilan digital di dunia pasca-Covid,” kata Chandrasekhar, juga Kementerian Sains Elektronika dan Teknologi Informasi.

Dia mengatakan bahwa kementerian akan bekerja sama dengan pemerintah negara-negara, terutama yang mengirim banyak pekerja ke negara-negara Teluk.

Program ini akan menyatu dengan program pengembangan keterampilan yang ada dari Pusat dan pemerintah negara bagian, dan akan mendapat manfaat dari infrastruktur pelatihan National Skills Development Corporation, ITI, Institut Sains India, lembaga pelatihan keterampilan swasta dan publik.

“Proyek ini akan memberikan pekerja India dengan keterampilan dan sertifikasi yang dibutuhkan sesuai standar global…. Program ini bertujuan untuk ambisius dan akan memastikan bahwa hanya kandidat terbaik yang bersumber dari antara jaringan lembaga pengembangan keterampilan…” dinyatakan dalam catatan tentang proyek.

Hal ini sejalan dengan pengumuman Perdana Menteri Modi tahun lalu bahwa pemerintah sedang memetakan persyaratan keterampilan global sambil mendesak anak muda India untuk melatih kembali, melatih kembali, dan meningkatkan keterampilan agar tetap relevan dengan lingkungan bisnis dan kondisi pasar yang berubah dengan cepat.

Proyek Tejas meluas ke pekerjaan kerah biru, termasuk teknisi listrik dan pipa ledeng, teknisi multi-keterampilan, tukang las, operator F&B, koki, pengendara mobil/sepeda, dan tenaga kerja tingkat menengah, yang mencakup profesional TI, keuangan, dan perawatan kesehatan.

Proyek ini bertujuan untuk membangun kursus jembatan dalam kerjasama yang erat dengan dewan keterampilan sektoral di India dan pengusaha di negara-negara GCC. “Semua peran pekerjaan yang dibutuhkan di negara-negara GCC akan ditinjau dari sudut pandang yang menjembatani dan akan bertujuan untuk memastikan kesiapan kandidat dari perspektif pemberi kerja,” kata pejabat kementerian itu. “Selain itu, pelatihan soft skill serta orientasi pra-keberangkatan yang berfokus pada bahasa asing, masalah budaya, aklimatisasi ke negara, dll, akan memastikan kelancaran transisi pekerja migran ke negara tujuan.”

READ  Rusia mengatakan lima tewas dalam tawaran serangan perbatasan dari Ukraina, Kyiv menyebutnya 'berita palsu'