Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menguraikan emosi: melampaui indra di otak manusia

Menguraikan emosi: melampaui indra di otak manusia

ringkasan: Sebuah studi baru mengeksplorasi bagaimana otak manusia membangun emosi, terlepas dari masukan sensoriknya.

Dengan menganalisis aktivitas otak pada individu dengan atau tanpa gangguan sensorik saat menonton film 101 Dalmatians, para peneliti menemukan bahwa emosi direpresentasikan di otak melalui sistem pengkodean abstrak yang melampaui pola sensorik. Sistem ini mencakup jaringan terdistribusi, termasuk korteks prefrontal ventromedial, yang menyimpan representasi emosi yang abstrak.

Temuan ini menantang pandangan tradisional tentang emosi dan kognisi, yang menunjukkan bahwa pengalaman emosional kita tidak hanya ditentukan oleh masukan sensorik langsung, namun dibangun oleh otak dengan cara yang lebih abstrak.

Fakta-fakta kunci:

  1. Mengkodekan emosi abstrak: Studi tersebut mengungkapkan bahwa emosi dikodekan di otak secara abstrak, terlepas dari pengalaman sensorik.
  2. Representasi emosional di media: Individu dengan kekurangan sensorik bawaan, seperti kebutaan atau tuli, menunjukkan respons otak emosional yang serupa dengan perkembangan sensorik pada umumnya, menyoroti dasar saraf emosi yang komprehensif.
  3. Peran korteks prefrontal ventromedial: Wilayah otak ini menjadi penting untuk membentuk representasi abstrak emosi, menunjukkan pentingnya proses emosional di luar masukan sensorik.

sumber: IMT

Sejauh mana emosi kita bergantung pada indra kita? Apakah otak dan tubuh kita bereaksi sama ketika kita mendengar jeritan yang menakutkan, melihat bayangan aneh, atau mencium bau yang tidak sedap? Apakah mendengarkan musik ceria atau melihat pemandangan alam yang penuh warna mendatangkan kegembiraan yang sama?

Dalam sebuah studi inovatif yang diterbitkan di Kemajuan ilmu pengetahuanPara peneliti telah mengungkapkan wawasan baru mengenai hubungan kompleks antara emosi dan kognisi.

Dipimpin oleh tim ahli saraf Italia dari IMT School of Advanced Studies di Lucca, dan bekerja sama dengan Universitas Turin, proyek penelitian ini menyelidiki apakah otak menggunakan simbol sensorik spesifik atau abstrak untuk membangun pengalaman emosional.

READ  Studi menemukan bahwa antidepresan benar-benar mengubah struktur otak

“Emosi dan kognisi sangat terkait satu sama lain, namun mekanisme pasti bagaimana otak mewakili keadaan emosi masih sulit dipahami,” kata Giada Lettieri, psikolog penelitian di IMT School dan penulis utama studi tersebut.

“Penelitian kami menjawab pertanyaan mendasar ini, memberikan wawasan kritis tentang bagaimana otak mengatur dan mewakili informasi emosional di berbagai modalitas sensorik dan sebagai hasil dari pengalaman sensorik sebelumnya.”

Untuk melakukan penelitian, peneliti mempertunjukkan film 101 Dalmatian Untuk kelompok yang terdiri dari 50 sukarelawan, mereka melacak aktivitas otak yang terkait dengan terungkapnya plot film menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional.

Penonton film dalam pemindai adalah individu dengan perkembangan tipikal dan sukarelawan buta tuli bawaan, yang masing-masing disuguhi pemutaran audio dan versi bisu dari film tersebut.

Para peneliti juga meminta sekelompok 124 peserta independen untuk mengekspresikan dan menilai emosi mereka saat menonton film yang sama di luar pemindai, dalam upaya untuk memprediksi respons otak orang-orang dengan dan tanpa kekurangan sensorik saat mengalami hiburan, ketakutan, dan kesedihan. emosi lainnya.

“Melibatkan individu dengan gangguan sensorik bawaan – buta dan tuli – dalam percobaan ini adalah cara untuk membedah dan membongkar kontribusi pengalaman sensorik terhadap mekanisme saraf yang mendasari emosi,” jelas Luca Cicchetti, peneliti di IMT School, penulis senior dan pengawas dari pembelajaran.

“Hasil kami menunjukkan bahwa kategori emosi terwakili di otak terlepas dari pengalaman dan modalitas sensorik. Secara khusus, ada jaringan terdistribusi yang melibatkan wilayah sensorik, prefrontal, dan temporal otak, yang secara kolektif mengkodekan keadaan emosional.

“Patut dicatat bahwa korteks prefrontal ventromedial telah muncul sebagai tempat utama untuk menyimpan representasi abstrak emosi, yang tidak bergantung pada pengalaman atau modalitas sensorik sebelumnya.”

READ  "Zero Hour" akan meluncurkan misi bulan Artemis 1 NASA pada 29 Agustus

Adanya pengkodean emosi yang abstrak di otak menunjukkan bahwa meskipun kita cenderung percaya bahwa emosi kita bergantung langsung pada apa yang terjadi di dunia sekitar, otak kitalah yang bekerja untuk menghasilkan makna emosional terlepas dari apakah kita mampu melakukannya. begitu atau tidak. untuk melihat atau mendengar.

“Di dunia di mana individu yang mengalami gangguan sensorik sering diabaikan, penting untuk memahami bagaimana kemampuan mental dan representasi saraf yang terkait dapat berkembang dan meningkat tanpa masukan sensorik, untuk lebih memahami emosi dan otak manusia,” katanya. Surati.

Tentang berita penelitian ilmu saraf dan emosi

pengarang: Chiara Palmerini
sumber: IMT
komunikasi: Chiara Palmerini – IMT
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Hasilnya akan muncul di Kemajuan ilmu pengetahuan