Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengurangi vs. menghapus secara bertahap di COP: Bhupender Yadav menekankan ‘kondisi nasional’

Menteri Lingkungan Hidup Bhubandar Yadav berpendapat bahwa laju transisi ke sumber energi yang lebih bersih di India harus dilihat dari “kondisi nasional”, dia mengatakan bahwa penggunaan batu bara dalam pembangkit listrik atau kegiatan industri dapat meningkat “dalam jumlah absolut”, tetapi akan meningkat dan jatuh sebagai persentase campuran.

Menjelaskan alasan intervensi India untuk mengubah istilah “penghapusan bertahap” batubara menjadi “penghapusan bertahap” dalam kesepakatan akhir Konferensi Iklim Glasgow, Yadav mengatakan bahwa India hanya berbicara atas nama negara berkembang, dan mengindikasikan bahwa amandemen telah telah disetujui secara musyawarah.

Berbicara di acara online yang diselenggarakan oleh Yadav, Yadav berkata Ekspres India Financial Times.

“Istilah penghapusan batubara berarti penghentian total batubara, sedangkan penghentian berarti bahwa proporsi batubara dalam total energi akan berkurang… Karena India adalah negara berkembang, penghentian juga dapat menjadi relatif di negara-negara berkembang. merasakan bahwa proporsi batu bara dalam bauran keseluruhan,” katanya. Akan berkurang tetapi penggunaan mutlak batu bara dalam hal pembangkit listrik dan kegiatan industri lainnya mungkin meningkat.

Sementara amandemen yang diprakarsai oleh India telah menerima banyak dukungan dari negara-negara berkembang, itu juga telah dikritik oleh negara-negara dunia maju dan organisasi masyarakat sipil.

Menekankan bahwa India “berkomitmen untuk membersihkan energi”, Yadav mengatakan bahwa dia percaya dalam memenuhi semua janjinya dan bahwa India akan mencapai target baru yang diumumkan oleh Perdana Menteri. Narendra Modi Di Glasgow juga. Namun dia sekali lagi mengingatkan negara maju akan komitmennya terhadap pembiayaan dan transfer teknologi.

Iklan India di Glasgow cukup ambisius. Tapi kami tidak percaya membuat pernyataan kosong. Ini dipertimbangkan dengan cermat. Mereka berada dalam lingkup visi tetapi akan membutuhkan upaya besar (untuk mencapai). Target yang telah kami tetapkan dan umumkan di Glasgow akan membutuhkan dukungan finansial dan teknologi internasional. Kami siap untuk menjadi lebih ambisius. Terserah negara maju untuk mendukung ambisi kami melalui pembiayaan dan transfer teknologi, katanya.

READ  Pak Perdana Menteri Imran Khan menyampaikan solidaritas dengan India atas krisis COVID-19

Ditanya apakah India tidak akan berada dalam posisi untuk mencapai tujuannya tanpa adanya pendanaan iklim internasional, Yadav berkata, “Apa yang dilakukan India menunjukkan bahwa India berkomitmen untuk sebuah solusi. Tapi apa tanggung jawab orang lain? Mereka juga harus menentukan apakah mereka siap untuk memenuhi kewajiban mereka atau tidak.

Menteri mengatakan ada kebutuhan untuk meningkatkan pendanaan iklim secara signifikan bahkan untuk mencapai target global emisi nol-nol pada tahun 2050, itulah sebabnya Perdana Menteri Narendra Modi menyebutkan US$1 triliun yang akan dibangkitkan oleh negara maju setiap tahun.

“Pembiayaan iklim adalah kunci untuk mencapai target global net-zero … dan permintaan $ 1 triliun ini untuk negara-negara berkembang,” katanya.