Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menlu Saudi: Tidak ada hubungan normal dengan Israel tanpa jalan menuju negara Palestina

Menlu Saudi: Tidak ada hubungan normal dengan Israel tanpa jalan menuju negara Palestina

Menlu Saudi mengatakan, hubungan dengan Israel tidak bisa dinormalisasi tanpa penyelesaian masalah Palestina CNN Dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Minggu.

Menanggapi pertanyaan apakah tidak mungkin ada hubungan normal tanpa jalan menuju negara Palestina yang kredibel dan tidak dapat diubah, Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud berkata: CNN Fareed Zakaria: “Ini adalah satu-satunya cara kita mendapatkan manfaatnya. Jadi, ya, karena kita memerlukan stabilitas, dan stabilitas hanya akan tercapai melalui penyelesaian masalah Palestina.”

Komentar Menteri Luar Negeri tersebut merupakan bagian dari wawancara yang awalnya direkam di sela-sela Forum Ekonomi Dunia yang diadakan minggu lalu di Davos, Swiss, dan disiarkan pada hari Minggu. CNN.

Menteri mengatakan bahwa menghentikan eskalasi konflik di Gaza dan menghentikan kematian warga sipil adalah fokus utama Arab Saudi.

“Apa yang kami lihat adalah Israel menghancurkan Gaza, dan penduduk sipil di Gaza,” katanya. “Ini sama sekali tidak perlu, sama sekali tidak dapat diterima dan harus dihentikan.”

Kementerian Kesehatan setempat di Gaza mengatakan, lebih dari 25.000 warga Palestina tewas dan lebih dari 62.000 lainnya terluka dalam serangan Israel di wilayah tersebut sejak serangan yang dilancarkan oleh gerakan Palestina terhadap Israel pada 7 Oktober.

Mendapatkan kesepakatan normalisasi dengan Arab Saudi akan menjadi hadiah besar bagi Israel setelah Israel menjalin hubungan diplomatik dengan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Maroko, dan dapat mengubah geopolitik Timur Tengah.

Kerajaan ini, negara paling kuat di dunia Arab dan rumah bagi situs-situs paling suci dalam Islam, mempunyai pengaruh keagamaan yang signifikan di seluruh dunia.

Dua sumber yang mengetahui pemikiran Riyadh mengatakan bahwa setelah pecahnya konflik pada Oktober lalu antara Israel dan gerakan Hamas Palestina yang menguasai Jalur Gaza, Arab Saudi membekukan rencana yang didukung AS untuk menormalisasi hubungan dengan Israel, dalam penataan ulang hubungannya dengan Israel secara cepat. Israel. Prioritas diplomatik.

READ  Quinn maju untuk mengakhiri kontroversi atas pakaian pemakaman Pangeran Philip: laporkan

Kedua sumber telah menyatakan sebelumnya Reuters Akan ada penundaan dalam perundingan yang didukung AS mengenai normalisasi hubungan Saudi-Israel, yang dipandang sebagai langkah penting bagi kerajaan tersebut untuk mengamankan apa yang dianggapnya sebagai imbalan nyata dari kesepakatan pertahanan AS.

Sebelum tanggal 7 Oktober, ketika militan Hamas melancarkan serangan terhadap Israel selatan, para pemimpin Israel dan Saudi mengindikasikan bahwa mereka terus bergerak menuju pembentukan hubungan diplomatik yang dapat membentuk kembali Timur Tengah.

Palestina ingin mendirikan negara di tanah yang diduduki Israel pada perang tahun 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya. Negosiasi yang disponsori AS dengan Israel untuk mencapai hal ini telah terhenti selama lebih dari satu dekade.