Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menonaktifkan Facebook: ‘Krisis terburuk dalam sejarah’

Hanover. Layanan Facebook offline selama beberapa jam pada Senin malam: layanan obrolan Whatsapp dan jejaring sosial Facebook dan Instagram tidak tersedia untuk jutaan orang. Grup menjelaskan kelemahan dengan perubahan konfigurasi yang salah yang menyebabkan gangguan lalu lintas data antar pusat data.

Secara total, sekitar 3,5 miliar orang menggunakan setidaknya satu layanan massal setiap bulan, dan 2,76 miliar orang mengaksesnya setiap hari. Pendiri dan CEO Mark Zuckerberg meminta maaf kepada pengguna dalam posting Facebook singkat. Konsekuensi luas dari masalah hanya di satu perusahaan telah mendorong panggilan baru untuk memecah grup.

Pakar keuangan mengungkapkan keraguan tentang Facebook

Untuk analis Ingo Wermann (DZ-Bank), jelas bahwa Facebook “saat ini sedang mengalami krisis terburuk dalam sejarahnya yang relatif muda.” Pakar keuangan dalam analisisnya mengacu pada alasan ekonomi serta “reputasi yang telah rusak sejak lama”.

Pendapatan iklan di masa depan berisiko karena Apple telah memperkenalkan aturan perlindungan data yang lebih ketat di iPhone dan iPad. “Ini membatasi kemampuan Facebook untuk menawarkan kepada pelanggan iklannya penempatan iklan online yang spesifik untuk kelompok target atau disesuaikan mungkin,” kata Wehrmann. Bahkan, kelompok tersebut sudah harus mengakui bahwa ada masalah dalam mengukur keberhasilan kampanye iklan. Jadi analis mengantisipasi potensi ketidakpastian antara pelanggan periklanan dan pendapatan iklan yang lebih rendah.

Pelapor meningkatkan tekanan di Facebook

Sementara itu, Facebook berada di bawah tekanan baru setelah pengungkapan pelapor di Amerika Serikat. Seorang mantan karyawan telah menggunakan banyak dokumen untuk membuktikan bahwa Facebook melanggar prinsipnya sendiri dan mencegah studi mandiri di mana jaringan sosial menempatkan penggunanya pada risiko fisik dan psikologis. Oleh karena itu, postingan selebriti dengan jangkauan tinggi tidak boleh dihapus atau hanya dihapus setelah penundaan yang signifikan, meskipun mereka jelas melanggar aturan internal. Wehrmann berpendapat bahwa “pengungkapan praktik bisnis yang dipertanyakan meningkatkan tekanan regulasi.”

READ  Goldman Sachs: Akuisisi Miliaran dalam Manajemen Aset NN

Ali Maghribi, seorang analis di Morningstar, memperkirakan bahwa Facebook akan terus berada di bawah tekanan berat untuk memverifikasi akun dan konten pengguna dengan hati-hati. Namun, ia mencatat bahwa Facebook telah mengalami masalah serupa di masa lalu. “Itu berdampak kecil pada pertumbuhan pengguna, permintaan pengiklan, dan kinerja keuangan secara keseluruhan.” Di atas segalanya, ia melihat pengaruh besar melalui Instagram di grup Facebook: Orang tua dan anggota parlemen mungkin menginginkan lebih banyak kontrol, yang dapat membuat platform tersebut kurang menarik bagi pengiklan. Diharapkan juga lebih sedikit pengguna baru yang dapat mendaftar.

Analis Jim Kramer sampai pada kesimpulan yang berbeda: Meskipun Facebook telah sering dipukul dengan tuduhan serupa di masa lalu, kali ini berbeda, kata Kramer Senin pagi sebelum Facebook mogok di stasiun berita AS CNBC. Ini memperingatkan bahwa pengiklan dapat memilih keluar dari Facebook dan Instagram.

Berbagi Facebook di langit

Saham Facebook ditutup pada Senin, minus 5 persen. Bahkan setelah itu, perusahaan itu masih bernilai sekitar $920 miliar di bursa saham.

Video

Facebook Di Bawah Tekanan: Banyak Situs Bangunan Besar di Raksasa Internet

Kerusakan teknis, pengungkapan praktik bisnis yang dipertanyakan dan rencana untuk memecah raksasa Internet: Facebook berada di bawah tekanan besar. © AFP

Kekayaan pribadi Zuckerberg, menurut Bloomberg Financial Service, menyusut dalam beberapa jam lebih dari $6 miliar. Dengan $ 121,6 miliar, itu tergelincir kembali ke tempat kelima di belakang pendiri Microsoft Bill Gates. Setelah gejolak teratasi, harga saham Facebook dalam perdagangan pra-pasar pada hari Selasa sementara meningkat sebesar 0,7 persen.