Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menteri Bangladesh memperingatkan agar tidak meminjamkan ke China untuk BRI, mengutip contoh Sri Lanka World News

Menteri Bangladesh memperingatkan agar tidak meminjamkan ke China untuk BRI, mengutip contoh Sri Lanka World News

Bangladesh Menteri Keuangan Ahmed Mostafa Kamal telah memperingatkan bahwa negara-negara berkembang harus mempertimbangkan untuk mengambil lebih banyak pinjaman melalui Inisiatif Sabuk dan Jalan China, karena inflasi global dan pertumbuhan yang melambat menambah tekanan pada pasar negara berkembang yang sarat utang.

Dalam sebuah wawancara dengan Financial Times, Kamal juga mengatakan bahwa China perlu lebih ketat dalam menilai pinjamannya di tengah kekhawatiran bahwa keputusan pinjaman yang buruk dapat mendorong negara-negara ke dalam kesulitan utang. menunjuk ke Srilanka“Apa pun situasinya,” kata menteri keuangan, ketika proyek infrastruktur yang didukung China yang gagal menghasilkan pengembalian memperburuk krisis ekonomi yang parah. [that] Itu terjadi di seluruh dunia, dan semua orang akan berpikir dua kali untuk menyetujui proyek (BRI) ini.”

“Semua orang menyalahkan China. China tidak bisa tidak setuju. Itu tanggung jawab mereka,” tambahnya.

Dia juga mengatakan bahwa krisis Sri Lanka menyoroti bahwa China tidak cukup ketat dalam memutuskan proyek mana yang akan didukung. Dia mengatakan dia perlu “melakukan studi menyeluruh” sebelum meminjamkan proyek. “Setelah Sri Lanka. . . Kami merasa bahwa pihak berwenang China tidak peduli dengan aspek khusus ini, yang sangat penting.”

Bulan lalu, Bangladesh menjadi negara Asia terbaru yang beralih ke Dana Moneter Internasional untuk pembiayaan karena melonjaknya harga komoditas setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina memukul cadangan devisanya.

Negara tersebut, peserta dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan China, berutang sekitar $4 miliar, atau 6 persen dari total utang luar negerinya, kepada Beijing.

Kamal mengatakan Bangladesh juga mencari tambahan hingga $4 miliar secara total dari sekelompok pemberi pinjaman multilateral dan bilateral lainnya, termasuk Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia, Bank Investasi Infrastruktur Asia dan Badan Kerjasama Internasional Jepang.

READ  Malala Yousafzai mengungkapkan keprihatinannya tentang aturan jilbab oleh Taliban di Afghanistan

Ia menambahkan, pihaknya optimistis negara akan memperoleh pinjaman dari mereka. Komentarnya datang ketika Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengunjungi Bangladesh pada akhir pekan untuk pertemuan dengan para pejabat termasuk Perdana Menteri Sheikh Hasina.

Sri Lanka, yang gagal membayar utang negaranya pada Mei, sedang dalam negosiasi dengan Dana Moneter Internasional untuk rencana penyelamatan darurat. Dan Pakistan, yang cadangan devisanya telah turun menjadi hanya cukup untuk satu setengah bulan impor, bulan lalu mencapai kesepakatan awal dengan dana tersebut untuk mengeluarkan $1,3 miliar sebagai bagian dari paket bantuan $7 miliar saat ini.

Bangladesh telah terpukul keras oleh tagihan impor energi yang tinggi, dengan kekurangan bahan bakar menyebabkan pemadaman listrik setiap hari selama beberapa jam. Cadangan devisanya juga turun menjadi kurang dari $40 miliar dari lebih dari $45 miliar setahun yang lalu. Namun, analis mengatakan sektor ekspor negara yang kuat, terutama perdagangan pakaian jadinya, telah membantu melindunginya dari guncangan global baru-baru ini dan cadangannya masih cukup untuk impor selama hampir lima bulan, memberikan sedikit kelegaan bagi negara tersebut. Ini berarti bahwa meskipun “semua orang menderita” [and] “Kami juga berada di bawah tekanan,” kata Kamal, “Bangladesh tidak dalam bahaya gagal bayar yang sama seperti Sri Lanka.”