Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menteri keuangan Pakistan mengatakan Tuhan bertanggung jawab atas kemakmuran negara

Menteri keuangan Pakistan mengatakan Tuhan bertanggung jawab atas kemakmuran negara

Menteri Keuangan Pakistan mengatakan bahwa Tuhan bertanggung jawab atas pembangunan negara. (mengajukan)

Islamabad, Pakistan:

Menteri Keuangan Ishaq Dar mengatakan pada hari Jumat bahwa Pakistan adalah satu-satunya negara yang didirikan atas nama Islam dan Tuhan bertanggung jawab atas perkembangan dan kemakmurannya, karena negara yang kekurangan uang itu menghadapi krisis neraca pembayaran yang akut.

Berpidato pada upacara peresmian layanan kereta Ekspres Jalur Hijau di sini, pemimpin Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N) mengatakan dia sangat yakin bahwa Pakistan akan maju karena didirikan atas nama Islam.

“Jika Tuhan dapat menciptakan Pakistan, Dia juga dapat melindunginya, menumbuhkannya, dan membuatnya makmur,” kata Mr. Dar.

“Mereka melakukan yang terbaik untuk memperbaiki kondisi Pakistan di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Shehbaz Sharif,” kata menteri keuangan itu.

Pak Dar menegaskan kembali bahwa pemerintah saat ini mewarisi banyak masalah dari pemerintahan sebelumnya yang dipimpin oleh Imran Khan, menambahkan bahwa pemerintah bekerja siang dan malam.

“Tim sedang berusaha memperbaiki situasi sebelum pemilihan.” Dia mengatakan negara itu masih menderita karena “drama” yang dimulai lima tahun lalu, dan menegaskan ekonomi kuat di bawah mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif dari 2013-2017.

Menteri Keuangan mengklaim bahwa Bursa Efek Pakistan adalah pasar modal dengan kinerja terbaik di Asia Selatan dan peringkat kelima di dunia selama era Nawaz Sharif dan mata lembaga global tertuju padanya.

Dar mengatakan bahwa Pakistan sekarang membayar harga untuk “drama Panama”, penggulingan pemerintah PML-N, dan masalah serupa yang dihadapinya selama lima tahun terakhir. “Pakistan berada di jalur pertumbuhan selama masa jabatan Nawaz, tetapi telah tergelincir,” katanya.

Dia menambahkan, “Orang-orang dapat melihat kehancuran yang diderita negara dalam lima tahun terakhir, dan mengetahui siapa yang menyebabkannya di masa lalu.”

READ  Gunung Everest 'bau' dengan kotoran? Pendaki mungkin diminta mengembalikan feses ke dalam tas

Menghadapi krisis neraca pembayaran yang parah, Pakistan putus asa untuk mendapatkan pembiayaan eksternal yang sangat dibutuhkan, dengan cakupan impor kurang dari tiga minggu dalam cadangan mata uang asingnya, yang telah turun sebesar US$923 juta menjadi US$3,68 miliar.

Pakistan menerima dana talangan $6 miliar dari Dana Moneter Internasional pada tahun 2019. Itu diakhiri dengan $1,1 miliar lagi pada tahun 2022 untuk membantu negara setelah banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tetapi Dana Moneter Internasional menangguhkan pembayaran pada bulan November karena kegagalan Pakistan untuk membuat lebih banyak kemajuan dalam konsolidasi fiskal di tengah gejolak politik negara tersebut.

Sementara itu, pemberi pinjaman global yang berbasis di Washington mengumumkan Kamis bahwa mereka akan mengirimkan staf misi ke Islamabad bulan ini untuk membahas kelanjutan program bailout.

Meski berulang kali diimbau Menteri Keuangan, yang menggantikan Moftah Ismail, untuk menurunkan harga dolar di bawah 200 rupee, dolar naik ke rekor tertinggi 268,30 rupee di pasar antar bank.

Rupee Pakistan memperpanjang tren penurunannya pada hari Jumat dengan mata uang lokal turun lebih dari 12 rupee terhadap dolar AS di pasar antar bank karena pemerintah melonggarkan cengkeramannya pada mata uang untuk membujuk Dana Moneter Internasional (IMF) untuk melepaskan tahap pinjaman yang belum dibayar. . .

Unit domestik diperdagangkan pada Rs 268,30 dibandingkan dengan penutupan hari Kamis sebesar Rs 255,43 di pasar antar bank.

Pada hari sebelumnya, rupee turun 24,11 di pasar antar bank, turun menjadi 255,43 rupee per dolar. Penurunan sebesar 9,6 persen merupakan penurunan terbesar kedua dalam satu sesi.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  Bagaimana India mendapat manfaat dari kenetralannya dalam perang Rusia-Ukraina?

Video unggulan hari ini

Artis Lollapalooza Midun berbicara tentang makan Renungan Sepekan dan mendengarkan Prateek Kahad