Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mencapai Delhi, akan bertemu Jaishankar, Doval hari ini

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mencapai Delhi, akan bertemu Jaishankar, Doval hari ini

Tidak ada pengumuman resmi dari kunjungan tersebut – tidak di Beijing, tidak di New Delhi. Sumber mengatakan Wang kemungkinan akan bertemu Menteri Luar Negeri S Jaishankar dan Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval Jumat.

Sebelumnya pada hari itu, berbicara di almamaternya St Stephen’s College, Jaishankar mengatakan: “Beberapa orang akan mengantisipasi, misalnya, perubahan hubungan India dengan China dalam dua tahun terakhir. Oleh karena itu, setiap kebijakan yang bijaksana mendukung posturnya dengan kemampuan dan pencegahan. Tanggung jawab besar diplomasi India, oleh karena itu, adalah untuk menciptakan serangkaian opsi terluas untuk kontinjensi semacam itu. Ini bisa berarti perolehan kemampuan pertahanan dan tindakan pendukung lainnya atau mengamankan pemahaman atas kebijakan dan tindakan kita dari komunitas internasional. Dan dalam hal ini, dalam mengelola atau menyelesaikan situasi yang lebih rumit.”

“Jika menyangkut diplomatik China, interaksi yang terjadi secara paralel dengan kebuntuan militer sejak Mei 2020 menggambarkan bahwa kebijakan luar negeri dan pertahanan benar-benar digabungkan. Di sini juga, nilai dukungan dan pemahaman global terbukti dengan sendirinya, ”katanya.

Kedatangan Wang yang tidak diumumkan datang beberapa jam setelah New Delhi mengeluarkan pernyataan kedua tentang hubungan Beijing dengan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) di Islamabad di mana Menteri Luar Negeri China menjadi tamu.

“Negara dan pemerintah yang mengasosiasikan diri dengan latihan semacam itu harus menyadari dampaknya terhadap reputasi mereka,” kata Arindam Bagchi, juru bicara Kementerian Luar Negeri.

Sehari sebelumnya, India telah “menolak” apa yang dikatakannya “tidak pantas” komentar yang dibuat Wang saat merujuk pada Jammu dan Kashmir pada konferensi OKI. Berbicara di Islamabad, Wang mengatakan: “Di Kashmir, kami telah mendengar lagi hari ini seruan dari banyak teman Islam kami. Dan China memiliki harapan yang sama.”

READ  Imran Khan berjalan keluar rumah dengan mengenakan masker gas saat polisi mundur

New Delhi juga mengingatkan para pemimpin di Beijing bahwa “India menahan diri dari penilaian publik atas masalah internal mereka”. India biasanya tidak mengkritik China atas masalah internalnya termasuk yang terkait dengan Taiwan, Tibet, Hong Kong, pelanggaran hak asasi manusia dan kekejaman terhadap Uyghur di provinsi Xinjiang.

Terlepas dari pernyataan publik yang mengkritik Beijing, dan khususnya Menteri Luar Negeri China, kunjungan Wang memang terjadi, menandakan keseriusan Beijing melakukan penjangkauan ini.

Wang terakhir mengunjungi India untuk pembicaraan perbatasan tingkat Perwakilan Khusus dengan mitranya Doval pada Desember 2019. Banyak yang telah berubah sejak saat itu. Pada Mei 2020, kebuntuan militer dimulai di Ladakh setelah serangan China. Proses pelepasan masih belum selesai di titik-titik sepanjang LAC.

Kunjungannya datang pada saat Beijing telah menjangkau New Delhi untuk menghidupkan kembali dialog bilateral dan menyiapkan panggung untuk KTT BRICS (Brasil-Rusia-India-China-Afrika Selatan) di China akhir tahun ini.

Beijing telah mengusulkan serangkaian acara untuk memulai dialog, dimulai dengan kemungkinan kunjungan tingkat tinggi dari kedua belah pihak. Tujuan utama dan jelas China adalah menjadi tuan rumah Perdana Menteri Narendra Modi untuk pertemuan langsung BRICS yang juga akan dihadiri oleh Presiden Rusia Vladimir Putin. China, yang juga memegang kursi untuk trilateral RIC (Rusia-India-China) tahun ini, juga dapat menjadi tuan rumah KTT para pemimpin di sisi KTT BRICS.

Pada 19 Maret, India mengatakan hubungan dengan China tidak dapat menjadi “bisnis seperti biasa” sampai dan kecuali kebuntuan perbatasan di Ladakh diselesaikan. Ini adalah komentar pertama dari New Delhi — itu dibuat oleh Menteri Luar Negeri Harsh Vardhan Shringla — setelah penjangkauan Beijing.

KTT BRICS terakhir di China adalah di Xiamen pada September 2017 yang dihadiri oleh Modi. Faktanya, kebuntuan perbatasan Doklam diselesaikan setelah dua setengah bulan, tepat sebelum KTT BRICS.

READ  India pindah ke "daftar kuning" Inggris hari ini. Inilah artinya bagi para pelancong | berita terbaru india

Waktu untuk memulai dasar untuk KTT BRICS yang diusulkan juga penting — Rusia menghadapi kecaman global karena melakukan invasi. Ukraina. Salah satu anggota BRICS, Rusia akan menjadi bagian dari KTT, dan berdiri bersama pemimpin Rusia akan dianggap sebagai semacam dukungan.

Dari kalkulus Delhi, penjangkauan Beijing adalah peluang karena dua tahun hubungan yang tegang telah menyebabkan penurunan keuntungan yang dibuat dalam tiga dekade terakhir. Sementara India selalu menyatakan bahwa situasi perbatasan telah berdampak buruk pada hubungan bilateral, China bersikeras bahwa sengketa perbatasan harus ditangani dengan tepat dan gambaran yang lebih besar dari hubungan bilateral harus diingat.

Perbedaan pendekatan ini berarti bahwa tidak ada kunjungan bilateral, meskipun ada pertemuan bilateral terfokus antara Menteri Luar Negeri dan Menteri Pertahanan India dan Cina di negara lain, yang dianggap sebagai tempat netral seperti Rusia dan Tajikistan. Kedua belah pihak juga telah berpartisipasi dalam beberapa KTT multilateral termasuk KTT virtual BRICS, G-20, SCO antara lain.

Para pejabat mengatakan pendekatan New Delhi bahwa tiga “saling menguntungkan” diperlukan untuk memperbaiki hubungan yang tegang antara India dan China adalah kuncinya. Pada Januari 2021, Jaishankar menggambarkan ketiga “kebersamaan” itu sebagai rasa saling menghormati, kepekaan dan kepentingan bersama dan mengatakan ini adalah faktor penentu untuk ikatan timbal balik.