Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Merasa semua orang sakit akhir-akhir ini?  Peta terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengungkapkan lusinan negara bagian masih menjadi pusat penyakit flu dan perut

Merasa semua orang sakit akhir-akhir ini? Peta terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengungkapkan lusinan negara bagian masih menjadi pusat penyakit flu dan perut

Oleh Caitlin Tilley, Koresponden Kesehatan untuk Dailymail.Com

15:16 06 Maret 2024, diperbarui 15:31 06 Maret 2024

  • Ohio, Nebraska, New Mexico, Michigan dan Arkansas mengalami tingkat influenza yang “sangat tinggi”.
  • Dua anak lagi meninggal karena influenza, sehingga total kematian menjadi 93
  • Baca selengkapnya: Penyakit perut menyebabkan diare hebat melanda timur laut

Kita mungkin memasuki musim semi, namun sebagian Amerika masih menderita influenza dan penyakit menular lainnya.

Laporan mingguan terbaru Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa Ohio, Nebraska, New Mexico, Michigan dan Arkansas memiliki tingkat aktivitas influenza yang “sangat tinggi” – jumlah tertinggi orang yang melaporkan gejala mirip flu ke dokter.

Data menunjukkan bahwa beberapa negara bagian lain memiliki tingkat penyakit pernapasan yang “tinggi”, jumlah yang sama dibandingkan minggu sebelumnya.

Sementara itu, norovirus, yang lebih dikenal sebagai flu perut, telah menyebar dengan cepat ke seluruh wilayah Timur Laut, sehingga menghambat kehidupan di beberapa wilayah.

Laporan mingguan terbaru Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa Ohio, Nebraska, New Mexico, Michigan dan Arkansas memiliki tingkat aktivitas influenza yang “sangat tinggi”.
Berdasarkan data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), yang mengumpulkan informasi dari 3.400 rumah sakit di seluruh Amerika, selama minggu ini, lebih dari 14 persen tes menunjukkan positif influenza di Amerika Serikat untuk minggu yang berakhir tanggal 24 Februari. sedikit penurunan dari minggu sebelumnya.
Grafik menunjukkan gejala umum (centang hijau), gejala yang mungkin terjadi (lingkaran oranye), dan gejala yang tidak pernah muncul (palang merah) pada pilek, flu, dan Covid

Data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menunjukkan bahwa hampir 14 persen tes di wilayah tersebut menunjukkan hasil positif norovirus pada awal bulan Februari – naik dari sekitar 4 persen pada bulan November sebelum wabah dimulai.

Meskipun tingkat infeksi yang tinggi bukanlah hal yang aneh pada tahun ini, para dokter mengatakan banyak orang mengalami penyakit yang lebih parah dari biasanya karena lockdown dan isolasi sosial selama pandemi yang menyebabkan melemahnya kekebalan tubuh.

Selama pekan yang berakhir 24 Februari, lebih dari 16% tes menunjukkan positif norovirus, data CDC menunjukkan. Tingkat kepositifan di Timur Laut telah mencapai lebih dari 13 persen selama sebulan terakhir.

Norovirus menyebar dengan mudah dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh area sekitar mulut atau hidung.

READ  Penyelidikan Mars Insight NASA mendapatkan beberapa minggu lagi operasi sains

Infeksi ini biasanya menyebabkan gejala gastrointestinal, seperti sakit perut dan diare cair, serta demam dan sakit kepala.

Pada sebagian besar kasus, gejala hilang dalam waktu dua hari – dengan sedikit pengobatan yang diperlukan selain istirahat di tempat tidur.

Ohio, yang saat ini memiliki jumlah orang tertinggi yang melaporkan gejala mirip flu ke dokter dibandingkan negara lain di Amerika, mengalami peningkatan enam persen penyakit pernapasan sejak minggu sebelumnya.

Tingkat rawat inap karena influenza adalah 51 per 100.000 penduduk.

Dua anak lagi meninggal karena flu dalam pekan yang berakhir tanggal 24 Februari, sehingga total kematian anak menjadi 93 sejak dimulainya musim flu pada bulan Oktober tahun lalu.

Sekitar 174 kematian telah dilaporkan pada musim influenza 2022-23 hingga 31 Oktober 2023.

Pada musim flu terakhir, CDC memperkirakan setidaknya terdapat 26 juta penyakit, 290.000 rawat inap, dan 18.000 kematian akibat influenza sejauh ini.

Selama musim 2022-2023, diperkirakan 31 juta orang terinfeksi influenza, dengan 14 juta kunjungan ke penyedia layanan kesehatan karena influenza, 360.000 rawat inap karena influenza, dan 21.000 kematian akibat influenza.

Berdasarkan data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, yang mengumpulkan informasi dari 3.400 rumah sakit di seluruh negeri, selama seminggu, lebih dari 14 persen hasil tes menunjukkan positif influenza di Amerika Serikat untuk pekan yang berakhir 24 Februari. sedikit penurunan dari minggu sebelumnya. .

Sistem pengawasan CDC melacak kunjungan dokter untuk penyakit pernafasan yang meliputi demam serta batuk atau sakit tenggorokan.

Peta: Laut Merah menyapu Amerika Serikat ketika tiga epidemi melanda Amerika

Di seluruh Amerika, 38 negara bagian kini melaporkan tingkat penyakit mirip influenza yang “tinggi” atau “sangat tinggi”, naik 19 persen dalam seminggu dan hampir tiga kali lipat dibandingkan bulan lalu.

READ  Dua mineral yang belum pernah terlihat di Bumi telah ditemukan di dalam meteorit seberat 17 ton

Data dari Departemen Kesehatan Ohio menunjukkan bahwa jumlah penyakit mirip influenza saat ini melebihi rata-rata lima tahun pada tahun ini.

Influenza, yang disebabkan oleh virus influenza, biasanya menyebabkan orang batuk, yang merupakan gejala paling umum dari infeksi silang musiman.

Gejala flu biasanya lebih parah dibandingkan flu biasa dan dapat menyebabkan masalah perut.

Dalam beberapa kasus, penyakit ini bisa berakibat fatal jika komplikasi, seperti pneumonia, terjadi pada mereka yang paling berisiko.

Terdapat sekitar 18.790 rawat inap akibat influenza antara 1 Oktober 2023 hingga 24 Februari 2024.

Tingkat penyakit pernapasan biasanya mencapai puncaknya pada bulan Januari dan Februari karena cuaca dingin.

Hal ini terjadi ketika muncul kekhawatiran di platform media sosial tentang “virus misterius” yang menyebabkan gejala mirip Covid, meskipun banyak yang dinyatakan positif mengidap virus tersebut, selain influenza dan virus syncytial pernapasan.

Orang-orang menggambarkan sakit selama berminggu-minggu dengan demam tinggi, mual, kesulitan bernapas, kehilangan indra penciuman, dan kelelahan.

Namun para pakar kesehatan mengatakan virus ini tidak se-misterius apa yang digambarkan secara online.

Ada virus yang beredar sepanjang tahun, dan “virus misterius” ini kemungkinan merupakan salah satu penyakit musiman umum yang berhasil ditekan selama pandemi Covid.

Diperkirakan ada efek ganda. Masyarakat menjadi sangat sensitif terhadap kesehatan mereka setelah pandemi ini, dan sistem kekebalan tubuh kita telah dilemahkan oleh hal-hal seperti lockdown dan bekerja dari rumah, ketika kita tidak terpapar kuman, yang membuat penyakit tampak lebih brutal.