Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mesir, Arab Saudi atau Filipina adalah tujuan penting biji-bijian Rumania.

Rumania adalah salah satu dari lima eksportir biji-bijian teratas di UE, dengan lebih dari 70 lokasi dalam portofolionya, terutama di Asia, Timur Tengah, atau Tenggara. Mesir, Arab Saudi atau Filipina adalah pengekspor utama biji-bijian Rumania pada tahun 2020, bernilai hampir setengah miliar euro, menurut data dari Kantor Statistik Nasional.

“Kami mengekspor biji-bijian Rumania, anak sungai pedagang asing, di mana mereka menandatangani perjanjian ekonomi. Arab Saudi tidak dapat memproduksi biji-bijian dan kemudian membawanya dari dasar Laut Hitam ke Rusia, Ukraina, dan Rumania. Pada dasarnya, kami menjual Rumania di mana para pedagang memiliki pasar terbuka, Pemerintah tidak memiliki kualitas untuk membuka pasar baru seperti di negara Eropa lainnya, bahkan dari Eropa Timur, jelas Aonal Ariane, Presiden Pro Agro Federation. Asosiasi dan serikat pekerja terbesar dalam agribisnis.

Menurut data INS, pada tahun 2020, Rumania telah mengekspor 11,4 juta ton biji-bijian senilai மதிப்பு 2,16 miliar. Sepuluh pembeli teratas membeli 6,7 juta ton biji-bijian dan membayar 1,2 miliar euro, lebih dari setengah nilai total. Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, jumlah ini meningkat akibat krisis virus corona, namun nilainya sama dengan tahun 2019. Namun, sekarang, harga biji-bijian telah mencapai rekor tertinggi di pasar saham.

Faktanya, UE adalah eksportir bersih sereal dan perdagangan sereal dunia adalah sekitar 8% dari perdagangan pangan pertanian tahunan di UE, menurut angka terbaru. Pada 2019, tahun terakhir ketersediaan data, ekspor biji-bijian meningkat 39% dibandingkan tahun sebelumnya, menurut laporan Komisi Eropa, yang menunjukkan bahwa ada banyak potensi yang tidak terpakai di Tunisia dan Aljazair. Prancis, Jerman, dan Rumania adalah tiga eksportir teratas UE pada tahun 2019, tetapi produksi biji-bijian Rumania turun hampir 40% pada tahun pertanian hingga 2020, dari 30 juta ton menjadi 18 juta ton, menjadi 9 juta ton, yang kemungkinan besar akan hilang dari Rumania. posisi, tetapi itu adalah pengekspor utama sereal.

READ  14 Maret Rumania: Jumlah infeksi SARS-CoV-2 tinggi - 4.383 kasus baru - 14.03.2021

Pada tahun 2020, Rumania menyadari bahwa ada permintaan tinggi untuk biji-bijian dari Eropa Barat, menurut petani dan pedagang lokal, seperti yang dapat dilihat di statistik. Spanyol naik ke posisi ke-2 di antara negara-negara pertama yang mencapai biji-bijian Rumania, diikuti oleh Italia dan Belanda.

“Ekspor ke Spanyol meningkat karena mereka peternak babi besar dan mereka membutuhkan pakan ternak. Paradoksnya kita adalah salah satu eksportir utama daging babi mati di Spanyol,” Aonal Ariane menambahkan.

Louisa Corban, manajer Rail Hub Transylvania, sebuah perusahaan yang mengoperasikan dan mengoperasikan terminal biji-bijian menengah di Arad County, mengatakan telah membuka pasar seperti Benelux tahun lalu, Jerman atau Belanda tahun lalu dan sekarang sedang mencari Afrika Utara.

Faktanya, Viral Pnite, manajer umum operator pelabuhan Comvex (logo stok CMVX), yang dibuka tahun lalu di salah satu terminal biji-bijian terbesar di pelabuhan Constanta dengan kapasitas penyimpanan 200.000 ton, yakin Rumania dapat mengekspor lebih banyak biji-bijian ke Indonesia atau Republik Korea. Menurut data INS, Rumania adalah salah satu dari sepuluh negara teratas yang mengekspor 466.000 ton senilai 80 80 juta dalam jumlah signifikan.

Menurut data umum, pada tahun 2020 Kofco International Romania (sebelumnya Niedora), CHS, Kargil, ATM, Ameroba dan Glencore adalah pengekspor biji-bijian terbesar.