Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mesir mengungkap kota berusia 3.000 tahun yang hilang di dekat Luxor

Ruang-ruang tersebut antara lain bengkel pengeringan, pembuatan pakaian, sandal, dan lainnya.

Yang paling pendek:

Pada hari Sabtu, para arkeolog meninjau kembali penemuan mereka di tempat yang mereka sebut sebagai kota kuno “terbesar” yang ditemukan di Mesir, yang berasal dari zaman keemasan firaun 3.000 tahun yang lalu.

Di lokasi dekat Luxor, rumah bagi Lembah Para Raja yang legendaris, para pekerja dengan hati-hati membawa pot-pot kuno dan memperlihatkan sisa-sisa manusia dan hewan yang digali dari tanah saat anggota media berkeliaran di sekitar dinding bata melengkung dan jalan-jalan primitif.

“Ini adalah kota besar yang hilang. Itu terkait dengan Lord Aton dan Amenhotep III,” kata ahli Mesir Kuno Zahi Hawass kepada wartawan, Sabtu.

“Kami menemukan tiga bidang utama: satu untuk administrasi, satu untuk pekerja tidur, dan satu untuk industri,” katanya.

Ruang-ruang tersebut antara lain bengkel pengeringan daging, pembuatan pakaian, sandal, pembuatan jimat dan arca.

Mustafa Waziri, kepala Dewan Purbakala negara, mengatakan situs itu tidak terbatas pada bangunan.

“Kita bisa lihat… kegiatan ekonomi, bengkel dan oven,” ujarnya.

Hawass telah mengumumkan awal pekan ini penemuan “kota emas yang hilang”, dan tim arkeologi mengatakan penemuan itu adalah kota kuno “terbesar” yang pernah ditemukan di Mesir.

“Kami hanya menemukan satu bagian kota,” kata Hawass kepada AFP, Sabtu. “Kota itu memanjang dari barat dan utara.”

Perhiasan ikan mas

Tim memulai penggalian pada bulan September antara kuil Ramses III dan Amenhotep III dekat Luxor, 500 kilometer (300 mil) selatan Kairo.

Sejarawan kuno mengatakan bahwa Amenhotep III mewarisi sebuah kerajaan yang membentang dari Sungai Efrat di Irak dan Suriah hingga ke Sudan dan meninggal sekitar 1354 SM.

READ  Kareena Kapoor membagikan foto Kate Middleton dari pemakaman Pangeran Philip

Memerintah selama hampir empat dekade, sebuah pemerintahan yang dikenal karena kemewahan dan kemegahan monumen, termasuk Colossi of Memnon – dua patung batu besar di dekat Luxor yang melambangkan dirinya dan istrinya.

Betsy Brian, seorang profesor seni dan arkeologi Mesir di Universitas Johns Hopkins, mengatakan dalam sebuah pernyataan minggu ini bahwa penemuan itu adalah “penemuan arkeologi terpenting kedua sejak makam Tutankhamun” dalam hampir satu abad.

“Lapisan arkeologi belum tersentuh selama ribuan tahun, dan penduduk kuno meninggalkannya seolah-olah baru kemarin,” kata pernyataan tim tersebut.

Para arkeolog telah menemukan potongan perhiasan, tembikar berwarna, jimat kumbang scarab, dan batu bata tanah liat bertuliskan segel Amenhotep III.

Hawass mengatakan bahwa “ikan besar yang dilapisi emas” mungkin menjadi objek penghormatan.

‘Temuan yang luar biasa’

Jose Galan, kepala misi arkeologi Spanyol yang terpisah di dekat Lembah Para Raja, mengatakan kepada AFP Sabtu bahwa situs itu adalah “penemuan yang luar biasa.”

“Kita terbiasa dengan penemuan-penemuan terkait candi dan kuburan, jadi kita tahu kehidupan religius dan adat pemakaman. Tapi kita tidak banyak tahu soal permukiman,” ujarnya.

Tim tersebut mengatakan bahwa mereka optimis untuk mengungkap penemuan yang lebih penting, mencatat penemuan kelompok kuburan yang dicapai melalui “tangga yang diukir di batu,” sebuah bangunan yang mirip dengan yang ada di Lembah Para Raja.

Tetapi sejak pengumuman tersebut, beberapa ahli meragukan bahwa Hawass dan timnya telah berhasil, sementara yang lain gagal menemukan kota tersebut.

Ahli Mesir Tariq Faraj memposting di Facebook hari Jumat bahwa tim dari Metropolitan Museum of New York telah menggali daerah itu untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu abad.

READ  Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus: Epidemi Covid-19 belum berakhir

Menteri saya membantah kekhawatiran ini, dengan mengatakan bahwa penggalian sebelumnya dilakukan lebih jauh ke selatan dari situs tersebut.

Setelah bertahun-tahun ketidakstabilan politik setelah pemberontakan Musim Semi Arab 2011, yang memberikan pukulan telak bagi industri pariwisatanya, Mesir berupaya untuk menarik kembali pengunjung, terutama dengan mempromosikan warisan kunonya.

Minggu lalu, sisa-sisa mumi dari 18 raja kuno dan empat ratu diangkut melintasi Kairo dari Museum Mesir di Lapangan Tahrir yang terkenal ke Museum Nasional Peradaban Mesir yang baru, dalam prosesi yang disebut “Parade Emas para Firaun” yang disaksikan. jutaan.

(Kisah ini belum diedit oleh Staf NDTV dan secara otomatis dihasilkan dari umpan bersama.)