Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mesir menyita sebuah peti kemas yang telah menutup Terusan Suez selama lebih dari seminggu, dan meminta hampir satu miliar dolar

Otoritas kanal mengumumkan, Selasa, bahwa kapal besar yang menutup Terusan Suez dan melumpuhkan perdagangan internasional selama sekitar seminggu telah “disita”, berdasarkan perintah pengadilan, sampai pemilik kapal membayar 900 juta dolar. Kapal MV Ever Geffen radius 200.000-radius terjebak di arteri perdagangan global yang sempit namun penting dalam badai pasir pada tanggal 23 Maret, memicu upaya besar-besaran selama enam hari oleh personel Mesir dan profesional penyelamat internasional untuk melepaskannya. Perusahaan data kelautan Lloyd’s List mengatakan penyumbatan kapal, yang panjangnya lebih dari empat lapangan sepak bola, menyebabkan sekitar $ 9,6 miliar pengiriman antara Asia dan Eropa setiap hari yang macet.

Mesir juga kehilangan pendapatan antara $ 12 dan $ 15 juta untuk setiap hari jalur air ditutup, menurut Otoritas Kanal.

Surat kabar milik pemerintah Al-Ahram mengutip Osama Rabie, kepala Otoritas Terusan Suez, yang mengatakan bahwa “Ever Geffen” disita karena gagal membayar kompensasi sebesar $ 900 juta.

Rabie tidak secara eksplisit menyebut pemilik Jepang Choi Kisen Kaisha, tetapi sumber lain di Otoritas Sekuritas dan Komoditas mengatakan kepada AFP pada hari Selasa bahwa negosiasi mengenai kerusakan antara perusahaan itu, perusahaan asuransi dan otoritas saluran terus berlanjut.

Kapal milik Jepang yang dioperasikan Taiwan yang mengibarkan bendera Panama dipindahkan ke tempat berlabuh yang tidak terhalang di Great Peter Lake kanal setelah pembebasannya pada 29 Maret, dan total 420 kapal dibersihkan di pintu masuk utara dan selatan kanal sejak awal. April.

Rabei menunjukkan bahwa jumlah kompensasi dihitung berdasarkan “kerugian yang diderita oleh kapal yang menolak selain biaya pengapungan dan pemeliharaan,” mengutip keputusan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Ekonomi Ismailia di Mesir.

Pelarangan kapal dan upaya penyelamatan intensif juga dilaporkan menyebabkan kerusakan besar pada kanal.

– Litigasi yang kompleks –

Surat kabar Al-Ahram melaporkan bahwa Otoritas Sekuritas dan Komoditas menunjukkan dalam penyetorannya ke pengadilan pasal 59 dan 60 dari Hukum Perdagangan Maritim Mesir yang menetapkan bahwa kapal akan tetap ditahan sampai jumlah penuh dilunasi.

Tetapi analis memperingatkan bahwa membagi tanggung jawab hukum atas kerugian yang diderita oleh banyak pihak kemungkinan besar akan menyebabkan tuntutan hukum internasional yang panjang dan kompleks.

Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi mengesampingkan perluasan apa pun dari perpanjangan selatan kanal karena kapal berhenti secara diagonal.

Al-Sisi mengawasi perluasan bagian utara, yang mencakup perluasan perluasan yang ada dan pengenalan jalur air paralel sepanjang 35 km (21 mil), yang menyebabkan kegemparan pada tahun 2014-2015.

Tapi ini dicapai dengan biaya lebih dari $ 8 miliar, tanpa meningkatkan pendapatan kanal secara signifikan.

Terusan Suez menghasilkan Mesir lebih dari $ 5,7 miliar pada tahun fiskal 2019/20, menurut angka resmi – tidak banyak berubah dari $ 5,3 miliar pada tahun 2014.

Pihak berwenang Mesir telah menyajikan pengusiran kapal sebagai bukti kemampuan teknik dan penyelamatan negara itu, tetapi pengamat juga menunjukkan peran penting yang dimainkan oleh para ahli penyelamat internasional.

Baca semua file berita terbaru Dan Berita terbaru Sini

READ  “Ratusan pejuang” sedang menuju ke kubu perlawanan di Lembah Panjshir: Taliban | berita Dunia