Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Meskipun NASA terus mengawasi pesawat luar angkasa tersebut, inilah yang ingin dilihat oleh badan tersebut selanjutnya

Meskipun NASA terus mengawasi pesawat luar angkasa tersebut, inilah yang ingin dilihat oleh badan tersebut selanjutnya

Perbesar / Roket uji penerbangan Starship skala besar keempat SpaceX menunggu lepas landas dari Starbase, pangkalan peluncuran swasta perusahaan di Texas selatan.

Luar AngkasaX

Hanya sedikit orang yang lebih bahagia dengan hasil sukses uji penerbangan SpaceX Starship Launch System minggu lalu selain seorang insinyur NASA bernama Katherine Koerner.

Dalam sambutannya setelah penerbangan luar angkasa, Koerner memuji video “menakjubkan” dari roket Starship dan booster super beratnya yang kembali ke Bumi, di mana masing-masing roket tersebut melakukan pendaratan yang mulus. Berbicara pada pertemuan Dewan Studi Luar Angkasa, dia menambahkan: “Ini sangat menjanjikan dan merupakan uji teknik yang sangat sukses.”

Koerner, mantan direktur penerbangan, kini mengarahkan pengembangan “sistem eksplorasi” yang akan mendukung misi Artemis NASA – posisi yang sangat berpengaruh dalam badan antariksa tersebut. Ini termasuk roket Space Launch System, pesawat ruang angkasa Orion milik NASA, pakaian antariksa, dan kendaraan Starship yang akan mendarat di bulan.

Dalam beberapa bulan terakhir, pejabat NASA seperti Koerner telah bergulat dengan kenyataan bahwa kecil kemungkinan semua perangkat keras ini akan siap untuk tanggal peluncuran misi Artemis III yang dijadwalkan pada September 2026. Secara khusus, badan tersebut prihatin dengan kesiapan pesawat ruang angkasa sebagai “sistem pendaratan manusia”. Meskipun SpaceX dengan cepat bergerak maju dengan kampanye uji coba, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membawa kendaraan tersebut turun ke permukaan bulan dan kembali dengan aman ke orbit bulan.

ban serep

Karena alasan ini, seperti yang dilaporkan Ars sebelumnya, NASA dan SpaceX berencana untuk memodifikasi misi Artemis III. Alih-alih mendarat di permukaan bulan, kru akan meluncurkan pesawat ruang angkasa Orion dan bertemu dengan pesawat ruang angkasa tersebut di orbit rendah Bumi. Hal ini pada dasarnya akan mengulangi misi Apollo 9, mengurangi risiko dan memberikan batu loncatan yang berarti di antara misi Artemis.

READ  Gambar teleskop surya mengungkapkan permukaan matahari tidak seperti sebelumnya

Secara resmi, NASA mengonfirmasi bahwa badan tersebut akan melakukan pendaratan berawak di bulan, dengan misi Artemis 3, pada September 2026. Namun hampir tidak ada seorang pun di komunitas luar angkasa yang menganggap tanggal peluncuran ini lebih dari sekedar aspirasional. Beberapa sumber terbaik saya telah menyebutkan kisaran tanggal yang paling mungkin untuk misi seperti 2028 hingga 2032. Dengan demikian, misi Artemis 3 yang dimodifikasi, di orbit rendah Bumi, akan menjembatani kesenjangan antara Artemis 2 dan pendaratan akhirnya.

Koerner menolak permintaan wawancara dari Ars untuk membahas hal ini, tetapi selama Dewan Studi Luar Angkasa, dia mengaku melihat laporan tentang modifikasi Artemis III. Kemudian dia ditanya langsung apakah ada keabsahannya. Ini tanggapan lengkapnya:

Jadi, inilah yang akan saya sampaikan kepada Anda, permisi. Saya punya ban serep di mobil saya, bukan? Saya tidak punya setir cadangan. Saya tidak punya wiper kaca depan cadangan. Saya punya ban serep. Dan mengapa? Mengapa kami membawa ban serep? Bahwa seseorang, pada titik tertentu, membuat penilaian dan mengatakan bahwa agar mobil ini dapat mencapai misinya, ada kemungkinan tertentu bahwa beberapa hal akan gagal dan kemungkinan tertentu bahwa hal-hal lain mungkin tidak gagal, dan mungkin bijaksana untuk memiliki cadangan. ban. Saya tidak perlu setir cadangan, bukan?

Di NASA, kami melakukan banyak penilaian seperti ini. Misalnya, apa yang terjadi jika ini tidak tersedia? Apa yang terjadi jika ini tidak tersedia? Apakah kita punya rencana cadangan untuk ini? Kami selalu membuat rencana cadangan seperti ini. Apakah kita punya rencana cadangan? Penting bagi saya untuk melihat apa yang terjadi jika pesawat luar angkasa Orion tidak siap menjalankan misi. Apa yang terjadi jika saya tidak memiliki SLS yang siap melakukan suatu pekerjaan? Apa yang terjadi jika saya tidak memiliki sistem pendaratan manusia untuk menjalankan misi? Apa yang terjadi jika saya tidak memiliki portal yang saya rencanakan untuk melakukan misi?

Jadi kami selalu melihat rencana cadangan. Ada banyak peluang berbeda untuk ini. Kami belum membuat perubahan apa pun pada rencana saat ini seperti yang saya jelaskan dan bicarakan di sini hari ini. Namun kami memiliki banyak orang yang sedang mempertimbangkan berbagai rencana cadangan sehingga kami melakukan uji tuntas dan memastikan kami memiliki ban serep jika kami memerlukan ban serep. Itu sebabnya kami memiliki, misalnya, dua sistem yang sedang kami kembangkan untuk sistem pendaratan manusia, satu untuk SpaceX dan satu lagi dari Blue Origin. Itu sebabnya ada dua penyedia yang membuat perangkat keras pakaian antariksa. Collins dan juga Axiom, kan? Jadi kami selalu melakukan hal semacam itu.

Ini masih jauh dari kenyataan bahwa jika pesawat luar angkasa SpaceX belum siap pada tahun 2026, NASA secara aktif mempertimbangkan rencana alternatif. (Orion-Starship docking kemungkinan besar akan berada di orbit rendah Bumi.) NASA belum membuat rencana akhir apa pun dan sedang menunggu untuk melihat bagaimana kemajuan Artemis II dan apa yang akan terjadi dengan pengembangan pesawat ruang angkasa dan pakaian antariksa.

READ  NASA mencari orang untuk menguji simulator Mars tahun ini: NPR

Apa yang perlu dibuktikan oleh SpaceX

Dalam sambutannya, Koerner juga ditanya tentang pencapaian besar SpaceX berikutnya dan kapan hal tersebut harus diselesaikan agar NASA tetap berada di jalur pendaratan di bulan pada tahun 2026. “Ujian besar berikutnya, dari perspektif satu dekade, adalah pendinginan kriogenik,” katanya. . Dia berkata: Tes transfer. “Itu akan terjadi awal tahun depan.”

Beberapa detail tentang uji transfer propelan pesawat ruang angkasa.
Perbesar / Beberapa detail tentang uji transfer propelan pesawat ruang angkasa.

NASA

Garis waktu ini konsisten dengan apa yang baru-baru ini dikatakan Lisa Watson Morgan, manajer program Sistem Pendaratan Manusia NASA kepada Ars. Ini memberikan tolok ukur yang berguna untuk mengevaluasi kemajuan yang dicapai pesawat ruang angkasa di mata NASA. Demonstrasi Transfer Prop adalah misi yang cukup kompleks yang melibatkan peluncuran Target Kapal Luar Angkasa dari fasilitas Starbase di Texas Selatan. Kemudian kendaraan kedua, “Starship Chaser,” akan diluncurkan dan bertemu dengan target di orbit dan bertemu. Pengejar kemudian akan mentransfer sejumlah propelan ke pesawat ruang angkasa target.

Pengujian akan memerlukan banyak teknologi, termasuk mekanisme docking, sensor navigasi, hot-disconnect, dan banyak lagi. Jika SpaceX menyelesaikan tes ini pada kuartal pertama tahun 2025, setidaknya secara teori, NASA akan memiliki jalur menuju pendaratan berawak di bulan pada tahun 2026.