Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Meskipun sesi tertutup, ultras dari Saint-Etienne melepaskan kemarahan mereka yang meledak di depan kuali

Di Stadion Geoffroy-Guichard,

Kami menduga bahwa bahkan di balik pintu tertutup, kekecewaan baru dari Saint-Etienne melawan Stade de Reims pada hari Sabtu tidak akan menjamin ketenangan di sekitar Stade Geoffroy-Guichard. Sekitar tengah malam, sekitar satu jam setelah peluit akhir (1-2) mengirim ASSE ke zona merah (19), satu pertandingan dari akhir musim, lebih dari seratus ultra klub telah mendarat di dekat kuali.

Wajah mereka dicungkil dan ditopeng, untuk beberapa dari mereka, membongkar beberapa perangkat kembang api di depan gerbang stadion, meneriakkan “Pengunduran diri dari bimbingan.” Antara 30 dan 40 bom asap ditembakkan di dalam pagar, menyebabkan kebakaran, dan mereka dengan cepat diambil alih oleh pasukan keamanan, setinggi mobil pengontrol televisi yang terletak di sana.

Pendukung Saint-Etienne ini dibubarkan dalam waktu sekitar sepuluh menit oleh polisi yang telah memobilisasi di Saint-Etienne meskipun konteksnya di balik pintu tertutup, dan diperkuat oleh peluncur air. Sebuah tanda baru bahwa beberapa minggu ke depan sangat menegangkan bagi The Greens, yang berada di ambang kembalinya ke Ligue 2, untuk pertama kalinya dalam 18 tahun.

READ  Ossenkopp wird Standby-Profi dan Daten-Trainer