Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Metana terus muncul di Mars. NASA baru saja hampir memecahkan misteri

Metana adalah molekul organik yang ditemukan di atmosfer bumi Sebagian besar dihasilkan oleh makhluk hidup, paling terkenal dengan mengambil sapi. Deteksi diaktifkan MarsDi sisi lain, itu adalah teka-teki aneh bagi para ilmuwan planet.

Dalam beberapa tahun terakhir, wahana Curiosity NASA telah menemukan jejak-jejak kecil metana banyak jumlahnya di planet merah. Meskipun emisi ini mungkin berasal dari beberapa proses geologis, emisi tersebut dapat mengindikasikan adanya beberapa jenis kehidupan di Mars (tidak mungkin sapi, tentu saja).

Seperti yang Anda harapkan, para ilmuwan sangat bersemangat tentang kemungkinan ini, tetapi datanya membingungkan. Lebih tinggi di atmosfer, teknologi orbital dari European Space Agency (ESA) terdeteksi Tidak ada metana dalam konsentrasi apapun.

Itu aneh, karena meskipun gumpalan metana akan mencair di atmosfer Mars, seperti sejumput garam di kolam renang berukuran Olimpiade, instrumen kami cukup sensitif untuk tetap mendeteksi petunjuk terang ini.

“[W]Ketika tim Eropa mengumumkan bahwa mereka tidak melihat metana, saya tentu terkejut, “” Mengatakan Ilmuwan planet Chris Webster dari Jet Propulsion Laboratory NASA.

Mengapa kontradiksi? Webster dan rekan-rekannya melihat data lagi, mengesampingkan semua faktor kecil yang mungkin berkontribusi pada penemuan metana rover.

“Jadi kami melihat interkoneksi dengan kemudi rover, bumi, penghancuran batu, kerusakan roda – sebut saja,” Webster menjelaskan.

“Saya tidak bisa melebih-lebihkan upaya yang telah dilakukan tim untuk melihat setiap detail kecil untuk memastikan pengukuran ini benar, dan memang benar.”

Ternyata, gumpalan metana yang diukur dengan Curiosity tidak tertusuk. Sebaliknya, perbedaan dalam pengukuran bermuara pada Matahari. Tim menemukan bahwa metana di Mars dapat surut dan mengalir dari waktu ke waktu, dan instrumen intensif energi Curiosity yang mendeteksi metana sebagian besar beroperasi di malam hari.

READ  Penemuan mengejutkan dari "ayunan iklim" Afrika mengubah pandangan evolusi manusia

Ini terjadi ketika atmosfer Mars lebih tenang, yang berarti bahwa metana tidak naik dan mencair di atmosfer seperti yang terjadi di siang hari yang panas. Akibatnya, para peneliti percaya, gas menempel dekat permukaan planet pada malam hari, dan pada siang hari, metana sangat encer sehingga instrumen berputar Badan Antariksa Eropa (yang membutuhkan sinar matahari untuk berfungsi) tidak dapat mendeteksinya dari jarak jauh.

Untuk mengkonfirmasi prediksi mereka, tim peneliti mengumpulkan pengukuran resolusi tinggi metana Mars selama dua hari, pertama kali Curiosity melakukannya di siang hari bolong. Mereka juga melakukan pengukuran pada malam hari.

Seperti yang diharapkan, metana yang bocor berada di dekat permukaan planet pada malam hari dan kemudian meleleh ke atmosfer pada siang hari.

“John [E. Moores, another member of Curiosity’s science team] Saya memperkirakan bahwa metana akan turun secara efektif ke nol pada siang hari, dan pengukuran kami pada siang hari mengkonfirmasi hal itu, ” menjelaskan Ilmuwan planet Paul Mahaffey dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.

“Itu salah satu cara untuk mengatasi ketidakkonsistenan yang hebat ini.”

Namun, masih belum jelas mengapa metana tampaknya tidak terakumulasi di atmosfer Mars dari waktu ke waktu – menurut para peneliti, metana harus bertahan setidaknya selama 300 tahun sebelum terdegradasi dalam pancaran radiasi dari Matahari.

Karena kawah Gale tidak mungkin menjadi satu-satunya sumber kebocoran metana kecil di planet ini (karena kawah Gale tidak begitu istimewa dari perspektif geologis), mereka percaya bahwa sesuatu harus menghancurkan atau menyerap semua metana itu sebelum bisa. Mereka berkumpul di udara.

Tim sekarang sedang menguji apakah debu atau kelimpahan oksigen dapat berperan.

READ  Seorang konsultan NASA mengundurkan diri setelah permintaan untuk mengubah nama Teleskop James Webb ditolak

Sebagian dari teka-teki itu mungkin sudah terpecahkan, tetapi sekarang kami memiliki lebih banyak pertanyaan. Keingintahuan hidup sesuai dengan namanya.

Studi ini dipublikasikan di Astronomi dan astrofisika.